November 23

Catatan Proses Kelahiran Si Buah Hati

29 Agustus 2016

“Mba, bayinya harus dilahirkan hari ini juga ya!” kata dokter Ayu, “Ga bisa nunggu lagi nih mb, riskan sekali karena lingkar kepalanya sudah mencapai 9,7 cm kalau harus menunggu lagi bisa berkembang jadi 10 cm lebih nanti ga bisa normal lho lahirnya, siap diinduksi ya!” lanjutnya tegas. Kenapa dokter akhirnya menyarankan induksi karena HPL saya sudah lewat dari seminggu jadi mau ga mau harus diambil tindakan.

OEMJIIII….D.I.I.N.D.U.K.S.I ? ?

Seriously? Gila dengar kata diinduksi kayaknya horor banget yak. Sudah banyak cerita-cerita  dari kawan tentang seram dan sakitnya diinduksi yang berlipat-lipat dari lahiran normal. Ada yang diinduksi dan ditengah jalan ga tahan sakitnya trus minta operasi aja, ada juga yang udah diinduksi pake obat, infus tapi tetep ga mempan and akhirnya operasi, dan masih banyak cerita lainnya pastinya yah. Adik saya juga sempat heboh waktu tau kabar ini sampai nyuruh saya ganti dokter  atau langsung minta SC aja karena dia takut saya bakal ga tahan sama sakitnya.

Hmmm…sempat panik juga sih tapi setelah dipikir-pikir dan ditimbang-timbang ya sutralah nurut aja ama dokter. Pasrah aja lah intinya

“Lah, orang melahirkan ya rasanya sama kayak gitu mba “Kata bu dokter sambil tersenyum “Pasti sakitnya sama aj, ya udah dinikmati aja yah!”

Okeh sip! Jadi mantranya adalah NIKMATI RASA SAKIT waktu melahirkan yah!

Fine…

Bismillah…

Pukul 20.00 WIB saya dipersilahkan ke ruang bersalin, setelah menunggu beberapa saat akhirnya ada seorang ibu bidan yang menghampiri saya

“Ibu sudah puasa?” tanya ibu bidan sambil mempersiapkan jarum suntiknya.

“Puasa apa bu?” tanya saya heran

“Loh, ibu bukannya sudah diinformasikan untuk persiapan operasi SC ya?” kata bu Bidan.

“Hah, operasi? Dokter Ayu ga bilang operasi tuh cuma diinduksi aja bu” Ujarku sambil deg-degan, kenapa ane jadi operasi yak batinku.

“Ohhh, ibu pasiennya dokter Ayu? Bukan dokter Toni? “tanyanya

“Bukan buu”

“Oh, dengan ibu Sari bukan ya?” bu Bidan mulai bingung dan berhenti menyiapkan suntikan.

“Bukan bu, saya ibu Intan” kataku lega, fiuuuhhh!

“Ohh maaf ya bu, coba saya cek lagi” bu bidan mulai keki dan undur diri.

INI KENAPA GA TANYA NAMA DI AWAL SIH!! Ngeri banget kan kalau tau-tau ane disuntik trus dibawa ke ruang operasi! Untuuuungg aja masih belum disuntik yak! Bisa berabe ni..hahhaa

 

…AND THE BATTLE BEGIN!

Giving birth should be your greatest achievement not your greatest fear

img_20160829_204020_hdr
Fighting Intan Ssi!

Akhirnya datanglah lagi seorang bidan, dan kali ini benar-benar make sure dulu informasi saya seperti nama, alamat, dokter SPOGnya siapa, dll. Setelah semua selesai dikonfirmasi, bu Bidan segera mengambil darah saya untuk dicek dan juga ada tes HIV. Wajib ini katanya tes HIV. Okelah awak manut aja…

Then, sebutir obat dijebloskan dengan semena-mena ke dalam jalan rahim saya. Menurut penjelasan bu bidan, obat ini akan bereaksi maksimal 4-6 jam setelah dimasukkan, jika tidak ada reaksi maka induksi akan dilanjutkan dengan menggunakan cairan infus, naaah jika tidak mempan juga barulah jalan terakhir mau ga mau harus operasi SC. Fiuhh…

Tik tak tik tuk…

Waktu udah merambat sampai pukul 23.00 WIB and perutku cuma baru kerasa kencang-kencang bentar. Oemjii pikiranku udah kalut duluan.  Alhamdulillah setelah lewat pukul 11 malam mulai kerasa mulesnya. Rasanya ga usah ditanya ya aduhaiii pokoknya, maknyus! Udah ga tahan nangis dan teriak kesakitan tapi dimarahin bu bidannya “Ayo bu ditahan sakitnya,  tenaganya dihemat ya! Nanti jalan lahirnya bengkak lho kalau gitu terus!” Setelah itu bu bidan kasih tau cara ambil dan keluarin nafas pas pembukaan. Ternyata saya salah pas ambil nafas trus saya keluarin dikit-dikit dan ditahan-tahan, itu buat ngeden terakhir nanti ternyata. Jadi pas lagi kontraksi keluarin nafasnya langsung sekaligus, huh hah huh hah kayak orang makan cabe gitu lah yak.

Begitu diperiksa ternyata sudah bukaan dua, jeda antara kontraksi satu ke kontraksi berikutnya masih lumayan lah ya buat istirahat merem sebentar. Pukul 12 malam bukaan sudah bertambah  jadi bukaan 4 karena sakitnya semakin luar biasa dan jedanya semakin pendek, yahh itungan berapa kali tarik nafas udah sakit lagi. Omaigattt untung ada ibu nemenin jadi saya bisa pegangan tangan dan lengan beliau waktu nahan sakitnya kontraksi. Ya Allah ternyata begini rasanya ya dulu ibu lahirin saya, langsung deh minta maaf dan minta ampun sama ibu. Huhuuu….

Saat itu pergantian detik demi detik rasanya seperti seabad! Tapi setelah baca doa-doa, dzikir dan  mantra “THIS TOO SHALL PASS” sambil liatin foto bayi Uways yang saya genggam erat-erat di tangan saya akhirnya waktu beranjak juga menuju pukul dua dini hari. Jeda kontraksinya semakin dekat dan sakitnya udah luar biasa, eeh ternyata pas diperiksa bidan masih BUKAAN 4!

Ya Allah…beberapa jam udah berlalu tapi masih belum juga nambah bukaanya! Saya langsung stress dan panik, tapi entah dapat bisikan darimana saya pengen turun dari ranjang dan mau pipis ke toilet. Padahal buat berdiri aja udah ga sanggup karena kontraksinya udah lebih cepat datangnya, tapi saya tetap maksa. Akhirnya dengan susah payah dan dibantu ibu, saya bisa juga BAK di toilet dan pas disanalah rasanya kayak mau ambrol isi perut saya. Darah juga udah kelihatan mengalir sedikit. Pokoke rasanya udah ga genah-genah *hahaha campur-campur dah bahasanya.

Kejadian paling epic adalah waktu saya kembali naik ke atas ranjang tiba-tiba ada dorongan luar biasa dari perut ke jalan lahir seperti ada sesuatu yang keluar dan pecah. Saya sontak teriak dengan hebohnya “Aaaahhh udah keluar bu, udah keluarrr, ”

Dua bidan langsung mendatangi saya sambil liat kondisi saya ‘Oooh baru ketubannya yang pecah mbak” sambil nublesin jarinya ke dalam mulut rahim saya untuk mengecek bukaannya.

“Baru bukaan 9 mbak, tahan dulu ya bentar lagi jangan ngeden dulu” Ujar bu Bidan

“Aduhh bu, ga tahaan ini buu udah mau keluar bayinya buu, aaaaaa” Saya udah teriak-teriak ga karuan nahan si bayi yang dah di ujung tanduk.

“Ayo badannya dimiringin lagi bu, ditahan dulu ya ditunggu bukaan 10 dulu baru ngeden” Napasnya kayak tadi ya huh hah huh hah langsung keluarkan semua jangan ditahan”

Ya Allah…ini bayi udah mau mbrojol tapi ane disuruh nahan cyiin! Sakitnya kekmana coba  udah sampai di atas ubun-ubun plus ga ada  jeda sama sekali! Aaaaa kagak nahann ciin…

Akhirnya saya udah ga bisa nahan lagi dan teriak-teriak ke bu bidannya, “buuu ini udah mau keluar buu..aaaarhh” pokoke jeritannya udah histeris tingkat dewa lah yak. “Oke…ayo sekarang telentang badannya ya bu” kata bu Bidan.

Akhirnya dengan susah payah membalikkan badan, saya bisa telentang dan kaki saya diletakkan di sandaran kaki ranjang bersalin. Ajaibnya dengan sekali tarikan napas tiba-tiba seperti ada yang meluncur keluar…mak broooll…bayi dan air ketuban semuanya keluar…oeeekkk…oekkk…terdengar tangisan bayi saya.

Alhamdulillah Ya Allah, tanpa drama mengejan, tanpa drama  sakit kontraksi lama-lama, tanpa cakaran dan teriakan geje, bayi saya lahir dengan sehat, selamat dan normal.

Alhamdulillah Puji Syukur ke Hadirat Allah S.W.T telah lahir putri kedua kami pada tanggal 30 Agustus 2016 pukul 03.30 WIB dengan BB 3,45 kg dan panjang 51 cm.

Ainan Salma

Akhirnya kita bertemu juga, Nak!

Semoga kelak bisa jadi manusia yang bermanfaat bagi sesama ya Nak! I’m so happy becoming your mom.

 

Hug and Kiss

Mamak, Bapak dan Mas Uways

 


 

 

June 2

My Graduation Outdoor Photoshoot

Momen wisuda memang kudu diabadikan ya kawans!

Tapi gimana perasaanmu kalau semua keluarga kagak ada yang mau diajak foto studio? Alasannya ada aja, ribet lah, capek lah, sayang uang lah…haduuuhh rempong jaya deh kalau begindang. Baiklah karena tak ada yang mau menemaniku mengabadikan momen istimewa ini, maka ku sudah membulatkan tekad untuk membuat langkah yang spektakuler! Pokoknya tak ada yang bisa menghalangikuu! Huauhahahaha

Pucuk dicinta, Ulam pun tiba. Gayung bersambut nih, pas mau foto dan bingung nyari yang motoin siapa, teringatlah daku pada seseorang kawan lama. Kebetulan hobi fotografi juga, hasil jepretannya oke punya bok! Coba aja kepoin IGnya @djowidyadjojo beuuuhh dijamin mata ga berkedip ngeliatin foto-foto pemandangannya yang indah. Dannn the most important thing, dia mau looh fotoin akuh! *Peyukeratwidya

Okehh langsung ajahh cekidot hasilnya yahh!

Kampus Biru bukan tujuan, melainkan batu loncatan.

Continue reading

May 31

Congraduation, Intan ssi!

Akhirnyaaa selesai juga studiku di kampus biru, meskipun tergolong ‘sedikit’ lama dan terlambat dibanding teman-teman seangkatanku tapi aku patut mengapresiasi diriku sendiri yang bisa menyelesaikan studiku setelah menempuh 5 semester (well, formally its 6 semester). Yeayyy selamat yah!

Hard work, discipline and focus!

Idealnya sih seperti itu kalau mau sukses, tapi ada kalanya (eh banyak juga sih) saat-saat aku tenggelam dalam kemalasan (*ngedrakor aslinya) berhari-hari hidup ibarat zombie mantengin Jung Yonghwa atau Lee Jong Suk di serial drama mereka. Asliiii aku kena jerat cinta yang penuh tipu muslihat si drakor, yang pada mulanya selalu diperbincangkan oleh Mb Erry. Wkkk sorry mbaa ga maksud blame on you. But I think drakor cuma jadi one of many alasan aja untuk keterlambatan studiku. Alasan lain yaa malas, ga focus dan tidak disiplin! Bayangin yah, habis ngantor harusnya aku bisa mampir ke perpus untuk baca-baca, atau kalau ga habis ngantor tidur siang bentar trus urusin rumah, masak and beberes, tidur bentar habis tu malam harinya bisa belajar mpe pagi.

Tapiii…tapii…

Continue reading