November 23

Catatan Proses Kelahiran Si Buah Hati

29 Agustus 2016

“Mba, bayinya harus dilahirkan hari ini juga ya!” kata dokter Ayu, “Ga bisa nunggu lagi nih mb, riskan sekali karena lingkar kepalanya sudah mencapai 9,7 cm kalau harus menunggu lagi bisa berkembang jadi 10 cm lebih nanti ga bisa normal lho lahirnya, siap diinduksi ya!” lanjutnya tegas. Kenapa dokter akhirnya menyarankan induksi karena HPL saya sudah lewat dari seminggu jadi mau ga mau harus diambil tindakan.

OEMJIIII….D.I.I.N.D.U.K.S.I ? ?

Seriously? Gila dengar kata diinduksi kayaknya horor banget yak. Sudah banyak cerita-cerita  dari kawan tentang seram dan sakitnya diinduksi yang berlipat-lipat dari lahiran normal. Ada yang diinduksi dan ditengah jalan ga tahan sakitnya trus minta operasi aja, ada juga yang udah diinduksi pake obat, infus tapi tetep ga mempan and akhirnya operasi, dan masih banyak cerita lainnya pastinya yah. Adik saya juga sempat heboh waktu tau kabar ini sampai nyuruh saya ganti dokter  atau langsung minta SC aja karena dia takut saya bakal ga tahan sama sakitnya.

Hmmm…sempat panik juga sih tapi setelah dipikir-pikir dan ditimbang-timbang ya sutralah nurut aja ama dokter. Pasrah aja lah intinya

“Lah, orang melahirkan ya rasanya sama kayak gitu mba “Kata bu dokter sambil tersenyum “Pasti sakitnya sama aj, ya udah dinikmati aja yah!”

Okeh sip! Jadi mantranya adalah NIKMATI RASA SAKIT waktu melahirkan yah!

Fine…

Bismillah…

Pukul 20.00 WIB saya dipersilahkan ke ruang bersalin, setelah menunggu beberapa saat akhirnya ada seorang ibu bidan yang menghampiri saya

“Ibu sudah puasa?” tanya ibu bidan sambil mempersiapkan jarum suntiknya.

“Puasa apa bu?” tanya saya heran

“Loh, ibu bukannya sudah diinformasikan untuk persiapan operasi SC ya?” kata bu Bidan.

“Hah, operasi? Dokter Ayu ga bilang operasi tuh cuma diinduksi aja bu” Ujarku sambil deg-degan, kenapa ane jadi operasi yak batinku.

“Ohhh, ibu pasiennya dokter Ayu? Bukan dokter Toni? “tanyanya

“Bukan buu”

“Oh, dengan ibu Sari bukan ya?” bu Bidan mulai bingung dan berhenti menyiapkan suntikan.

“Bukan bu, saya ibu Intan” kataku lega, fiuuuhhh!

“Ohh maaf ya bu, coba saya cek lagi” bu bidan mulai keki dan undur diri.

INI KENAPA GA TANYA NAMA DI AWAL SIH!! Ngeri banget kan kalau tau-tau ane disuntik trus dibawa ke ruang operasi! Untuuuungg aja masih belum disuntik yak! Bisa berabe ni..hahhaa

 

…AND THE BATTLE BEGIN!

Giving birth should be your greatest achievement not your greatest fear

img_20160829_204020_hdr
Fighting Intan Ssi!

Akhirnya datanglah lagi seorang bidan, dan kali ini benar-benar make sure dulu informasi saya seperti nama, alamat, dokter SPOGnya siapa, dll. Setelah semua selesai dikonfirmasi, bu Bidan segera mengambil darah saya untuk dicek dan juga ada tes HIV. Wajib ini katanya tes HIV. Okelah awak manut aja…

Then, sebutir obat dijebloskan dengan semena-mena ke dalam jalan rahim saya. Menurut penjelasan bu bidan, obat ini akan bereaksi maksimal 4-6 jam setelah dimasukkan, jika tidak ada reaksi maka induksi akan dilanjutkan dengan menggunakan cairan infus, naaah jika tidak mempan juga barulah jalan terakhir mau ga mau harus operasi SC. Fiuhh…

Tik tak tik tuk…

Waktu udah merambat sampai pukul 23.00 WIB and perutku cuma baru kerasa kencang-kencang bentar. Oemjii pikiranku udah kalut duluan.  Alhamdulillah setelah lewat pukul 11 malam mulai kerasa mulesnya. Rasanya ga usah ditanya ya aduhaiii pokoknya, maknyus! Udah ga tahan nangis dan teriak kesakitan tapi dimarahin bu bidannya “Ayo bu ditahan sakitnya,  tenaganya dihemat ya! Nanti jalan lahirnya bengkak lho kalau gitu terus!” Setelah itu bu bidan kasih tau cara ambil dan keluarin nafas pas pembukaan. Ternyata saya salah pas ambil nafas trus saya keluarin dikit-dikit dan ditahan-tahan, itu buat ngeden terakhir nanti ternyata. Jadi pas lagi kontraksi keluarin nafasnya langsung sekaligus, huh hah huh hah kayak orang makan cabe gitu lah yak.

Begitu diperiksa ternyata sudah bukaan dua, jeda antara kontraksi satu ke kontraksi berikutnya masih lumayan lah ya buat istirahat merem sebentar. Pukul 12 malam bukaan sudah bertambah  jadi bukaan 4 karena sakitnya semakin luar biasa dan jedanya semakin pendek, yahh itungan berapa kali tarik nafas udah sakit lagi. Omaigattt untung ada ibu nemenin jadi saya bisa pegangan tangan dan lengan beliau waktu nahan sakitnya kontraksi. Ya Allah ternyata begini rasanya ya dulu ibu lahirin saya, langsung deh minta maaf dan minta ampun sama ibu. Huhuuu….

Saat itu pergantian detik demi detik rasanya seperti seabad! Tapi setelah baca doa-doa, dzikir dan  mantra “THIS TOO SHALL PASS” sambil liatin foto bayi Uways yang saya genggam erat-erat di tangan saya akhirnya waktu beranjak juga menuju pukul dua dini hari. Jeda kontraksinya semakin dekat dan sakitnya udah luar biasa, eeh ternyata pas diperiksa bidan masih BUKAAN 4!

Ya Allah…beberapa jam udah berlalu tapi masih belum juga nambah bukaanya! Saya langsung stress dan panik, tapi entah dapat bisikan darimana saya pengen turun dari ranjang dan mau pipis ke toilet. Padahal buat berdiri aja udah ga sanggup karena kontraksinya udah lebih cepat datangnya, tapi saya tetap maksa. Akhirnya dengan susah payah dan dibantu ibu, saya bisa juga BAK di toilet dan pas disanalah rasanya kayak mau ambrol isi perut saya. Darah juga udah kelihatan mengalir sedikit. Pokoke rasanya udah ga genah-genah *hahaha campur-campur dah bahasanya.

Kejadian paling epic adalah waktu saya kembali naik ke atas ranjang tiba-tiba ada dorongan luar biasa dari perut ke jalan lahir seperti ada sesuatu yang keluar dan pecah. Saya sontak teriak dengan hebohnya “Aaaahhh udah keluar bu, udah keluarrr, ”

Dua bidan langsung mendatangi saya sambil liat kondisi saya ‘Oooh baru ketubannya yang pecah mbak” sambil nublesin jarinya ke dalam mulut rahim saya untuk mengecek bukaannya.

“Baru bukaan 9 mbak, tahan dulu ya bentar lagi jangan ngeden dulu” Ujar bu Bidan

“Aduhh bu, ga tahaan ini buu udah mau keluar bayinya buu, aaaaaa” Saya udah teriak-teriak ga karuan nahan si bayi yang dah di ujung tanduk.

“Ayo badannya dimiringin lagi bu, ditahan dulu ya ditunggu bukaan 10 dulu baru ngeden” Napasnya kayak tadi ya huh hah huh hah langsung keluarkan semua jangan ditahan”

Ya Allah…ini bayi udah mau mbrojol tapi ane disuruh nahan cyiin! Sakitnya kekmana coba  udah sampai di atas ubun-ubun plus ga ada  jeda sama sekali! Aaaaa kagak nahann ciin…

Akhirnya saya udah ga bisa nahan lagi dan teriak-teriak ke bu bidannya, “buuu ini udah mau keluar buu..aaaarhh” pokoke jeritannya udah histeris tingkat dewa lah yak. “Oke…ayo sekarang telentang badannya ya bu” kata bu Bidan.

Akhirnya dengan susah payah membalikkan badan, saya bisa telentang dan kaki saya diletakkan di sandaran kaki ranjang bersalin. Ajaibnya dengan sekali tarikan napas tiba-tiba seperti ada yang meluncur keluar…mak broooll…bayi dan air ketuban semuanya keluar…oeeekkk…oekkk…terdengar tangisan bayi saya.

Alhamdulillah Ya Allah, tanpa drama mengejan, tanpa drama  sakit kontraksi lama-lama, tanpa cakaran dan teriakan geje, bayi saya lahir dengan sehat, selamat dan normal.

Alhamdulillah Puji Syukur ke Hadirat Allah S.W.T telah lahir putri kedua kami pada tanggal 30 Agustus 2016 pukul 03.30 WIB dengan BB 3,45 kg dan panjang 51 cm.

Ainan Salma

Akhirnya kita bertemu juga, Nak!

Semoga kelak bisa jadi manusia yang bermanfaat bagi sesama ya Nak! I’m so happy becoming your mom.

 

Hug and Kiss

Mamak, Bapak dan Mas Uways

 


 

 

August 25

Keep Calm, I’m Waiting for You, My Baby Girl

Dear My Baby Girl,

For you, I’d wait

Waktu terus merangkak maju, Nak dan kini lewat sudah 4 hari dari perkiraan HPL yaitu tanggal 22 Agustus namun belum juga ada tanda-tanda adek mau keluar dari perut mamak. Hmmm, mamak udah mulai sedikit gelisah nak, sudah mulai ga sabar pengen segera melihat wajahmu, memelukmu dan pastinya menyusuimu. Tapi agaknya kamu masih betah ya di rahim mamak? Semoga bisa cepat keluar ya anakku sayang 🙂

My Baby’s Progress

Ohyes, sekarang beratmu sudah 3,3 kg nak pantes udah berat banget ni perut. Dokter udah wanti-wanti mamak buat diet. Iyaa DIET! Oemjii, dokter bilang ke mamak untuk kurangin makan nasi, gula dan karbo. Owww padahal mamak lagi demen banget ngemil donat, mie godhok, sama cheese cake. Hahaha, terpaksa deh putus hubungan dulu sama mereka, daripada susah ntar ngedennya gara-gara adek kegedeean di dalam.

Mas Uways dah ga sabar ketemu kamu, dek!
Mas Uways dah ga sabar ketemu kamu, dek!

Ngidam apa, Mak?

Continue reading

June 21

Made in Jogja, Built in China

Well, actually this is the story about my second pregnancy. Yeahh seriously?

Loh kok bisa? kan lagi tugas di China setahun? Trus, siapa yang menghamili? Wkakakk…ya suamiku lah yaww masak suami orang, hihi. Serius? Iyaaa, ceritanya panjang deh jadi di awal semester ganjil kemarin saya ambil cuti untuk mengantar Uways pulang ke Jogja dan nemenin dia opname sampai sembuh total. Setidaknya ada waktu dua bulan  yang mungkin dimanfaatkan sebaik-baiknya oleh Bapaknya Uways. LOL

Masa-masa Uways sakit sewaktu opname di China dan lanjut opname di panti rapih selama hampir lebih dari dua bulan benar-benar ujian terberat dalam hidup saya. Rasanya ingin ambil alih semua penyakit Uways, ga tega liat badannya yang tinggal tulang, wajahnya tirus dan dengar tangis kesakitannya tiap kali diambil darah atau ganti jarum infus.  Bahkan dia sampai ganti jarum infus sebanyak 3 kali soalnya maksimal pemasangan infus cuma sampai 7 hari. Ya Allah, rasa-rasanya mau give up, down banget lah, saya merasa ini semua salah saya. Kenapa juga harus bawa dia jauh-jauh, coba kalau ga ikut pasti dia ga bakal menderita kayak begini. I feel sad, down, depressed, pokoknya tiap malam pasti saya menangis sedih menyesali kebodohan diri sendiri. Kalau saja saya bisa mengulang waktu….

Ternyata Tuhan sudah merencanakan sesuatu yang indah, setelah semua cobaan yang kami alami. Setuju banget dengan quote di atas kalau the most  beautiful rainbow and sunshine comes after the worst storm! Allah memberikan hadiah yang sangat manis untuk saya, Alhamdulillah.

My first trisemester (Week 1-12)

Continue reading

February 22

Jogja Berasa Bali cuma ada di Queen of South Resort, Yogyakarta

Ini di mana, mak? Kerenn bangettt

Mak, kayak di Bali ya?

Hah? Parangtritis? Masyaallah….

Iyess, indeed! JOGJA RASA BALI kesan kami sekeluarga waktu kemarin menginap satu malam di Queen of South Resort, Parangtritis, Yogyakarta. Kok bisa? Iyaaa…seriusan lho, dari penataan taman, view langsung ke pantai Parangtritis, dan fasilitas beach view pool-nya yang oke punya. Ga sah jauh-jauh ke Bali deh buat menikmati sunset sembari leyeh-leyeh berendam di kolam renang. Berapaan Mak? Mehong ga? Hmm ya relatif sih ya kalau mahal atau tidak, tapi menurut kami it is worth to spend our money untuk kepuasan yang didapatkan.

Well gaes, kali ini saya akan mencoba mereview hotel ini ya, pastinya ga 100 persen sempurna yah karena sejatinya kesempurnaan hanyalah milik sang Pencipta. Tsahh…tul kaan? Continue reading

February 16

Go Green, Go Fun and Go creative di Eco Green Park, Batu, Malang

Kreatif, menyenangkan dan ramah lingkungan!

Yup, itu adalah kesan kami waktu berkunjung ke Eco Green Park, yang masih di bawah naungan Jatim Park Group, Batu, Malang. Konsep wisata yang sangat cocok untuk keluarga yang ingin mengenalkan edukasi secara menyenangkan kepada anak dengan  kreatif dan pastinya ramah lingkungan.

Jadwal kami di hari ketiga ini memang mengunjungi Jatim Park 2 karena menurut informasi dari kawan, saudara dan juga informasi dari para blogger Jatim Park 2 lebih lengkap wahananya, bisa bermain dan belajar. Tapi pas sampai di loket Jatim Park 2, pilihannya cuma ada dua. Paket pertama ada dua wahana yaitu Batu Secret Zoo dan Museum Satwa, harga tiketnya 105rb. Paket kedua lebih lengkap, dua tempat tadi Batu Secret Zoo, Museum Satwa ditambah satu tempat yaitu Eco Green Park dengan tiket dibandrol 125rb. Continue reading

February 14

Welkom, Malang

Oyeaaah akhirnya bisa ngetrip lagi bareng sekeluarga! Yes, walaupun sebenarnya agak nekad ya coz lg musim hujan gini. Tapi worth to try lah, mumpung bapaknya Uways ada acara di Malang kitanya ngikut aje.

Selalu “hampir ketinggalan kereta”

Jadi ceritanya kita naik kereta malam Malioboro Express dari Stasiun Tugu ke Stasiun Kota Baru Malang  berangkat dari jam 20.45 dan nyampe malang jam 4.30 pagi. Dan perasaanku dari awal udah ga enak aja gitu, soalnya tiap kali kita naik kereta pastiiii ada aja kejadian ga enak.

Pernah gitu ketinggalan kereta pas mau ke Jakarta, SALAH LIAT JAM! oemjiii, biasa si bapak uways ni sukanya kurang teliti and gampangin eee nyampe stasiun bengong aja keretanya udah berangkat. Untuuung aja jaman dulu masih ada orang yang baik hati *Baca Calo! Bwahaha jadi bapak itu juga petugas KAnya gitu dan dia nawarin kita untuk naik di kereta berikutnya tapi bayar separo. Dikasih tiket gitu? ya kagakk, alamaak! Pokoknya terima beres aja, nanti kalau ada petugas saya yang urus! Kasih duit lebih aja, okeh! Jiaaahhh… gubrak Continue reading

December 9

Menjajal Aneka Seafood Segar khas Pantai Selatan

Hari RABU rasa SABTU!

Horeee, tanggal merah men! Yah, harusnya sih nyoblos PILKADA hari ini, tapi etapi kita kan baru pindah ke kompleks baru, jadi belum dapat undangan nyoblos di tempat baru ini. Yasutralah kita jalan-jalan aja, sebenarnya Uways minta ke waterboom lagi sih, tapiii mamaknya nyidam makan kepiting dari kemarin-kemarin jadinya yaa langsung kita cuz ke Pantai Depok, Jogja.

Berburu Ikan Segar di Pantai Depok

Pantai Depok letaknya persis bersebelahan dengan Pantai Parangtritis, Jogja. Jadi kalau sudah tampak gerbang masuk Parangtritis, ada belokan ke kiri nah kita ambil itu ikuti jalannya. Sampailah kita ke Pantai Depok, yey! Pantai ini istimewa dan surga bagi para pecinta kuliner seafood. Kenapa? Karena di sini kita bisa langsung beli dan pilih ikan segar dan seafood lainnya di Pasar Ikan Segar, yak langsung, umum, bebas dan aktif! Hehe, selain itu kita bisa nawar bro! Lumayan ya kalau kurang 5-10 ribu kan bisa buat ongkos masaknya.

IMG_20151209_121954_HDR
Pasar Ikannya No Becek Ga Da Ojek yah, bersiih kinclong cyyn

Continue reading

January 13

From Menjer with Love

(Latepost pake banget!)

Luar biasa lebaran kami kali ini.

Seperti biasa waktu lebaran tiba, jadwal sudah padat dengan kunjungan silaturahim ke sanak famili dan saudara, baik yang dekat maupun yang jauh. Jika di tahun-tahun sebelumnya setelah cuti lebaran tiba, kami (kadang saya sendiri sama Uways) langsung pulang kampung ke rumah di Wonosobo, maka tahun ini kami sepakat untuk lebaran di Jogja dulu setelah tiga tahun lebarannya di Wonosobo terus.

Dan yang bikin lebaran kami jadi luar biasa lagi adalaahh Om Nick ikutan lebaran juga! Horeeeeyyy!

Sebelum hari H keberangkatan kami ke Borobudur dan Wonosobo, berulang kali ku ajukan pertanyaan yang sama ke Nick, yakin nih mau ikutan? Nanti kita capek banget lho, seharian bisa berkunjung ke 5 sampai 7 rumah. Ga cuma itu, semua orang pasti bakalan nanya hal yang sama ke Nick. “Wahh, darimana mas?” “Woww hebat kok bisa bahasa Indonesia?Bisa Bahasa Jawa juga?” “ckck pinter banget..belajar dimana?” daaan yang paling makjleb adalah “Mas Nick udah punya pacar belum? Cari orang Indonesia aja ya?” Eaaaa…

Continue reading

January 10

My 2015 Breakthrough

Sempat ngakak waktu liat DP BBM temen, isinya kurang lebih seperti ini

Resolusi 2015 saya  adalah melanjutkan resolusi 2014 yang belum terlaksana di 2013 dan dibuat pada tahun 2012!

Nah lho! Merasa tersentil gaaa, hihi. Saya iya! Ada beberapa resolusi yang masiiih saja on going selama bertahun-tahun. Yuk sebelum Januari bergerak terlalu jauh, kita evaluasi resolusi kita tahun 2014 dan membuat resolusi baru di 2015.

Kalau melihat resolusiku tahun 2014 kemarin totalnya semua ada 20 item. Item yang belum terlaksana adalah 1) BB masih stuck di angka yang sama, sixty something! Oh Damn! 2) Wisuda, aduhh ga kekejar wisuda januari 2015 berarti molor ke April 2015, gpp yang penting udah selesai nyusunnya. 3) Belajar teknik fotografi, lhaaa kameranya mana cuuy! *faktor malas juga, lebih praktis moto dan edit pake HP. 4) Go KOREA, Omo-omo masih jauh panggang dari api! tapi sudah ada peningkatan, aku dan teman-teman kantor sekarang belajar bahasa Korea, serius! 5) Kursus Diving, tapi kalau menyelam alias free diving udah diajarin ma om Nick lah sedikit-sedikit.

Oyeahh! See? Lumayan 75% bisa tercapai, tahun 2014 kemarin saya sudah mewujudkan impian saya berpetualang ke Karimunjawa. Dan tidak berhenti disitu, Karimunjawa telah membuka kembali mata hati dan cakrawala saya tentang indahnya alam Indonesia. Semenjak itu saya bertekad untuk menjelajah pesona alam yang ada di Indonesia, dimulai dari wilayah terdekat. Kemudian mobil alhamdulillah akhirnya terbeli juga walaupun labelnya masih MOTUBA alias mobil tua bangka. Sempat punya online shop dan sempat laris juga, haha akhirnya karena bosan dan tidak konsisten maka online shopnya sekarang terbengkalai. Kejadian tersebut menyadarkan saya bahwa dagang bukan panggilang hati saya! Rugi and nombok mulu soalnya, wkkk.

Mengapa membuat resolusi itu penting?

Penting banget! Karena dengan menuliskannya secara jelas di blog atau di buku, kemudian dibaca berulang-ulang setiap waktu itu akan membukakan pintu keberhasilan resolusi tersebut. Saya percaya adanya hukum tarik-menarik (Law of Attraction) Dengan menuliskannya, kita sudah tahu apa yang ingin kita capai dan akan berusaha merealisasikannya. Tidak hanya itu, ketika kita jatuh bahkan gagal, semangat kita tak akan pupus jika mengingat kembali tujuan resolusi kita. Dengan begitu kita akan terus maju berjuang dan bangkit jika gagal dalam mewujudkan impian kita tersebut.Ingat seluruh SEMESTA MENDUKUNGMU!

Pernaah beberapa tahun yang lalu, saya sama sekali tidak memikirkan apa resolusi setahun kedepan. Biarlah mengalir apa-adanya. hasilnya?? NOL BESAR! Tidak ada sesuatu spesial yang terjadi dan tidak ada sesuatu yang membuat saya jadi bangga dengan diri saya sendiri. Semuanya terjadi secara biasa-biasa saja.

So. whats next?

Saya ga mau jadi orang biasa-biasa saja. Saya ingin sesuatu yang spesial dalam hidup saya dan saya sudah tau apa yang saya inginkan. So write it down guys!

Academic life

  1. Sidang tesis bulan Januari Akhir/Februari awal 2015
  2. Jadi DOSEN!
  3. Belajar dunia PERBAKINGAN, paling tidak bisa bikin brownis dan bolu kukus
  4. Belajar Bahasa Inggris, belajar IELTS, baca novel Inggris setiap hari
  5. Bisa berkomunikasi dalam bahasa Korea (Aktif maupun Pasif)
  6. Jadi DOSEN yang INSPIRATIF, FAVORIT mahasiswa, GOKILLL dan ALWAYS be Yourself!
  7. Belajar Nyetir
  8. ONE DAY BACA BUKU (Mau baca berapa chapter or berapa lembar its oke, yang penting baca buku, buat list dan target buku yang mau dibaca)—buat review or sinopsis
  9. Tiap Bulan beli Buku (ini baru boleh) buat Uways dan buat diriku sendewehh
  10.  Ikut Konferensi APBIPA di Bali bulan Oktober dan konferensi lain
  11. Buat Paper untuk call for paper
  12. Bikin buku belajar Linguistik untuk pemula
  13. .Buat Paper untuk call for paper
  14.  Homeschooling Uways
  15. Tulis buku panduan berwisata, familytravel
  16. Lolos Tes IELTS 6.
  17. Lolos Tes HSK 6 (Belajar Mandarin Lagii euuy)
  18. Lolos tes ITP 560
  19. Daftar beasiswa LPDP
  20. Next : Kuliah S3 di Australia
  21. Reading Challenge : 100 buku di 2015!

Kesehatan Rohani

  1. ONE DAY NO GOSSIP!
  2. One Day One Page (GEMMARI-Gerakan Maghrib Mengaji) *Pokoke minimal maghrib, syukur2 habis sholat isya juga ngaji
  3. Jadi donatur tetap
  4.  Perbanyak Sodaqoh, amal dan berbagi dalam segala hal.
  5. Nabung untuk Umroh & Naik Haji
  6. Ikut majelis taklim/dengerin ceramah.
  7. Catat ilmu dari setiap majelis taklim
  8. UMROH bareng bue/suami
  9. Sholat Tahajud sepertiga malam
  10. Sholat Dhuha
  11. Sholat tepat waktu
  12. Lebih banyak berbuat amal, membantu sesame

Kesehatan Jasmani

  1. Ikut klub Senam/Yoga dan fitness
  2. Rajin sepedaan lagi
  3. Olahraga seminggu tiga kali minimal (senam/yoga, sepedaan, renang) Make a review list or use edomondo
  4. Pola Hidup Sehat dengan makan dan olahraga teratur
  5. FOOD COMBINING!
  6. Turuuun 5-6 kg, BB ideal 55

Personality

  1.  Be Ontime Plis, ga sah peduli yang lain on time juga or tidak, its the matter of you!
  2. Work harder, do not delay it! Sometimes LATER become NEVER! Nah lhoo
  3.  Jadi istri yang lebih baik (Kurangi manyun, marah-marah ga jelas, lebih sayang dan perhatian ke suami dan anak-anak)
  4. Lebih sabar, lebih bersyukur, tidak boleh sombong, rendah hati
  5. Tiap hari Masak, weekend boleh dine out lah yaa (Jadilah Mak Irits!)
  6. Rajin Menanam apotek hidup, cabe, buah2an
  7. Jadilah Emak Iriiiitttt! Jangan Borosss, kurangi belanja belanji kagak perlu
  8. Rutin Update  Blog

Travelling

  1. Visit Pulau Derawan
  2. Visit Pulau Sumba (Lokasi Syuting Pendekar Tongkat Emas)
  3. Visit Bunaken
  4. Belajar Diving dan Selam
  5. Jelajah Wonosobo
  6. Jelajah Sleman
  7. Jelajah Kulonprogo
  8. Jelajah Klaten
  9. Jelajah Gunungkidul (Goa Pindul, Gunung Nglanggeran
  10. Temukan Hidden Paradise di sekitarmu
  11. Chasing Sunrise/Sunset di Borobudur dan di Candi Ijo
  12. Visit Makasar
  13. Visit Karanganyar (Candi Cetho dan Candi Sukuh)
  14. Wisata Candi di Jogja (Candi Plaosan, Kalasan, Candi Sewu, Ratu Boko, dll)
  15. Visit UK
  16. Backpackeran Asia Tenggara
  17. Visit Jepang
  18. Naek kereta Trans-siberia
  19. Visit Beijing
  20. Visit Hongkong and Macau
  21. Naek Gunung Merbabu (lagi)
  22. Visit Banyuwangi (Kawah ijen, taman nasional Baluran, Mangrove Forest)
  23. Visit Bromo
  24. Visit Jatim Park
  25. Visit Solo
  26. Visit Flores
  27. Queen of South Beach, Parangtritis
  28. Sanddune, gumuk pasir parangkusumo
  29. Hutan Pinus
  30. Naik Gondola di Pantai Timang
  31. Pink Beach, Komodo Island
  32. Pulau Tidung, jakarta
  33. Madura
  34. Explore Lombok : MAngku Sakti Waterfall
  35. Explore Riau : Istana Siak, Istana Maimun
  36. Danau Toba dan pulau Samosir
  37. Explore Pacitan

Financial

  1. Lebih rajin nabung dan ikut arisan.
  2. Program tabungan jalan-jalan 300.000/bulan – backpacker overseas
  3. Sisihkan penghasilan tiap bulan untuk belie mas minimal 1 gram/bulan
  4. Nyicil tabungan Haji & Umroh
  5. Belajar tentang Saham dan Investasi
  6. Nabung rutin untuk sekolah anak-anak
  7. Siapin dana untuk dana pensiun
  8. Ikut Asuransi Kesehatan (BPJS dan CAR)

Pengen-pengen

  1. Punya GO PRO
  2. Rumah Shabby Chic
  3. Pengen Hamil lagi bismillah..
  4. Pengen nambah satu anak lagi di tahun ini…amiin Ya Robbalamin
  5. Program tabungan jalan-jalan 300.000/bulan – backpacker overseas
  6. Tiap Bulan beli Buku (ini baru boleh) buat Uways dan buat diriku sendewehh
  7. Labelin buku-buku dan susun dalam sebuah Perpustakaan Mini
  8. Punya kursi goyang/ayun
  9. Punya perpustakaan/ ruang baca di rumah baru
  10. Punya buku jurnal bagus (Kayak di Gramedia, I want this for my birthday, haha)

2015 Highlight : Lebih Irit, Perbanyak Nabung, Investasi, Jalan-jalan pakai uang khusus jalan2, ditingkatkan amal sodakoh, ibadah pribadi, jadi istri dan ibu yang baik, perbanyak baca buku, bentuk karakter Uways jadi anak sholeh, kreatif, cerdas dan good attitude. Kurangi bergossip, ingat itu hanya akan mengurangi amal baikmu! DO NOT TALK ABOUT OTHERS! Just improve your quality as a human being. Ingat tiap manusia pasti banyak kekurangan, respect others! Kurangi ngomong ga penting. INGATTTT Silent is Golden.

Yeahhh selesai jugaaa resolusi 2015 yang saya buat, selanjutnya adalah bekerja keras untuk mewujudkannya.

DREAM
BELIEVE &
MAKE IT HAPPEN!

 

Salam intanrawit

 

December 31

Thanks for being part of us, om Nick!

Its been a year since you stay in our house, om Nick

Now, its time for you to go back to your family and continue your life.

Sedih, kehilangan, itu pasti

Tapi inilah hidup

Tak ada pesta yang tak usai

Tak ada pertemuan tanpa perpisahan

 

Anywaaay ini adalah farewell dari om Nick, dia ngajakin foto studio satu keluarga. Wow excited banget soale jarang foto studio, terakhir kali foto pas mau wisuda S1 untuk syarat ijazah. It means 5 tahun yang lalu!

tema 1 : colorful day

Jarang-jarang loh Uways anteng difoto, boro-boro disuruh gaya ke kamera bawaannya lariiii mulu. Eh pas foto studio dia anteng-anteng aja bahkan ekspresif banget senyum dan juga gayanya.

Keluarga Ceria

Heboh! Biasa ni mamaknya pasti paling hebring kalau mau foto, harus mikirin tema dan tentu saja kostum! Hahhaa… “Mbak, gimana kalau aku pakai kaos ini?” tanya Nick sambil kebingungan.” Hmmmm ganti Nick, ga matching sama tema kita” ujarku cerewet. Hahha maafkan mbak kosmu ini  Nick!

Jadi untuk foto shoot kali ini saya mengambil dua tema, yang pertama adalah colorful days dan tema kedua adalah Jogja istimewa. Untuk tema pertama bajunya bebas aja yang penting cerah, properti yang saya bawa adalah kitiran pelangi (wajib!), boneka nyetjos dan masih ada satu bunga-bunga yang malah ga kepake.

Okehhh lanjut ke tema kedua yak! Untuk kostumnya saya siapkan baju lurik dan ikat/beskap plus jarik sebagai bawahan (akhirnya pada ga mau pake jarik). Kostum lurik dewasa saya pinjam properti kantor, hahahaa! Trus baju luriknya Uways pinjam punya tetangga, walau udah agak kekecilan, blangkonnya uways dulu pernah beli di pasar Bringharjo tapi kemaren pas foto kudu dilem sana sini coz ternyata bahan dasarnya dari karton, OMG pantesan murah banget dulu belinya.

Jogjaaa jogjaaa

Ohya kostum saya juga pinjam properti kantor, nyiahahahaa! Aseekkk Jogja memang selalu istimewa!

Keluarga Gula Jawa ( Btw mas manda sama om Nick kayak perpaduan kopi & susu) wkkk

Bagian paling menyakitkan waktu foto studio adalah ketika kita disuruh milih 6 foto dari sekian banyak foto hasil jepretan mas fotografer. Haduh! Sayang banget foto-foto lainnya dibuang, hiks! Kalau mau nambah simpan foto diluar paket, dikenakan biaya Rp 15.000,00 mahal banget kan lumayan bisa buat beli bakso. Ya sudah jadi dengan berat hati kami memilih 6 foto.

Kamu sangat berarti, istimewa di hati, selamanya rasa ini

Kamu?

Iyaaa kamuuu *tunjuk pake biola ala dodit

Selepas kau pergi
Tinggallah disini ku sendiri
Kumerasakan sesuatu
Yang t’lah hilang di dalam hidupku

by La Luna

Berhari-hari setelah kepulanganmu kami semua masih sedih om Nick, kemana-mana bawaannya murung mulu, berasa ada yang hilang di rumah dan di hati.

Tapi tak apa, kalau masih ada umur panjang pasti kita berjumpa lagi. Amiiin Ya Allah…

Sukses selalu untuk om Nick, dan sampai jumpa!