.entry-content p { text-align: justify; }
November 27

Shocking China

Menarik? silahkan berbagi..

Truly Shocking China!

Cerita ini berawal pas hari pertama Uways masuk sekolah, tanggal 29 September 2015. Pagi itu emang dah keliatan tanda-tanda dia rewel ga mau sekolah, dan badannya sedikit lemas. Dia bilang sakit leher mak, pusing mak.mau dirumah aja. Kupikir alasan aja biar g usah sekolah, biasalah sindrom hari pertama.

Tapi mau gimana lagi, soalnya ga  ada yang jagain kalau saya ngajar *sy sudah kena.kartu merah karena suka bawa anak ke kelas. Jadi harus diantarkan ke sekolah, baru saya ngajar. Hari Senin jadwal ngajar saya.  cukup padat, jam 10.30-12.00 dan jam sore 14.30-16.00. Nanti istirahat jam 12 selesai ngajar saya jemput Uways lagi.

Sorenya jam 14.30 sy udah anterin uways lagi ke sekolah. Waktu itu anaknya udah super rewel, nangis tantrum, jerit-jerit g mau sekolah lagi. Ya Allah sebenarnya ga tega ninggalin dia tapi mau gimana lagi, sudah terlambat 30 menit ngajarnya. Akhirnya mau ga mau, Bu Wakil Kepala turun tangan dan guru kelasnya megangin Uways. Saya terpaksa ninggalin dia dan buru-buru pergi ke kelas. Untung jaraknya deket, gedungnya cuma 3 menit naik sepeda dari TK.

Aturan.penjemputan jam 17.15, tapi.jam 16.00 saya ditelpon dokter sekolahnya kalau Uways panas.tinggi 39′ C dan harus segera dijemput. Saya pun segera meluncur ke TK dan jemput Uways di ruang UKS sekolah. Pas saya pegang, badannya sudah panas banget dan lemas. Dia juga bilang “Mak, kepalanya pusing, lehernya sakit” duh Gusti, jahatnya Mamakmu ini. Dari pagi udah dibilang sakit malah dipaksain sekolah. Akhirnya saya pamit bawa pulang dan berencana esoknya mau saya periksakan ke RS di luar kampus.

Hospital Hopping

Keesokan harinya saya minta tolong ditemani Mila dan Mas Arif pergi ke RS Yikeda Erfuyuan yang jaraknya cuma dua stasiun dari kampus kami. Naik taksi juga cuma 10 menit. Btw, ini kali ketiga Uways datang periksa di Rumah Sakit, yang pertama untuk ngobatin cantengen di jari-jarinya di poli kulit., kedua waktu panas tinggi kemarin pas mau libur nasional. Periksa pertama dan kedua masih di RS dekat kampus namanya  RS Yikeda Erfuyuan 医科大二附院 abis itu kapok! Masih inget banget, pas masih antri Uways nangis rewel tantrum dan saya lagi bujuk-bujuk dia buat tenang, eeee datanglah seorang suster dengan super juteknya marahin Uways dengan nada tinggi. “Heh anak kecil! Jangan nangis keras-keras disini, nanti gangguin dokter TAUK! DIAM BISA GA??? Kalau ga keluar aja sana!! Bentak si suster jutek.

ASTAGHFIRULLAH!

Buset dah, galak banget ini perawat apa bukan sih, masak anak kecil dibentak-bentaknya disuruh diem. Woiiii anak orang ituu coyy!! Ada emaknya juga kenapa ga ngomong ke emaknya?? Mana ngerti anak kecil, lagian belum ngerti bahasa Mandarin juga. Hadehhh….dalam hati amit-amit kapok dah gua datang berobat ke RS ini.

Lanjuuttt….

Kunjungan kedua kemarin kupikir bakalan agak gampang karena udah punya kartu dan bukunya. Dari bagian informasi kami disuruh langsung ke Poli khusus demam untuk diukur suhunya dulu. Eee pas nyampe disana, dilempar lagi ke bagian lain. Nyampe ke bagian yang ditunjuk itu, Uways diukur suhu badannya. Waktu itu sudah agak turun 38’C, kami pun nungguin dokter. Kok lama bingit dokternya ga nongol ya, ruangannya juga kosong. Jangan-jangan salah lagi, akhirnya Mila tanya lagi ke suster lain, ditunjuknya lah ruangan lain. Hadeh GeJe banget iki pelayanannya! Ngantri kita dari awal, yowis rapopo, masih bisa sabar.

Alhamdulillah, pas ketemu sama dokternya super baik. Tau kita orang asing, jadi pas ngomong agak dicampur-campur dikit ama bahasa Inggris. Setelah ku cerita gejala-gejalanya panas, pusing dan sakit leher, dokternya pun periksa tenggorokan dan tonsil Uways. “Oke, zhe bushi Allergic, zheshi Infection! ” Dokter bilang jangan makan telur dulu, banyak-banyak minum air putih hangat, dan istirahat total. Diagnosa awal adalah radang tenggorokan, jadi dikasih antibiotik sama beberapa obat lain. Xiexie yisheng…makasih bu dokter.

 Uways Back to School, Back to Hospital

Alhamdulillah setelah semingguan istirahat total, Uways agak mendingan dah mau makan nasi makan buah juga mau. Tapiiii….tiba-tiba aku sadar di bawah telinganya ada benjolan, aku pikir cuma gondongan biasa. Anaknya juga ga terlalu ngeluh sakit jadinya tetep berangkat ke sekolah walau kondisinya belum pulih benar. Baru beberapa hari sekolah dan aku pun bisa mengajar dengan tenang, tiba-tiba suatu sore aku ditelpon dokter sekolah lagi. Aku harus segera jemput Uways karena dia panas tinggi lagi! Ya Allah !!

Keesokan harinya (Selasa, 20 Oktober 2015) kukosongin kelasku dan langsung meluncur ke Rumah Sakit Ibu Anak. Agak jauh sih, kalau naik bis satu jam lebih, naik taksi 30mnt lebih sedikit. Ga apalah, pikirku pasti lebih bagus dan cocok untuk Uways karena khusus ibu dan anak. Ditemani Alin, teman lamaku, dia bantu ngurusin pendaftaran dan ngantri ini itu. Akhirnya kami dapat antrian pertama dan langsung konsultasi ke dokter. Dokter kaget waktu tau Uways mulai panas udah 2 minggu yang lalu. Langsung disuruh cek darah dan scan lehernya. Perasaanku udah ga enak banget nih, selesai cek dan hasilnya dibaca dokter. Dokter bilang Uways harus mondok karena infeksi Kelenjar Getah Bening dan demamnya udah lama. Hahhh!! Aku SHOCK banget awalnya, tapi ditenangin sama Alin. Oke.. Ku coba berpikir jernih dan tenang, oke kucoba nego sama dokter gimana kalau rawat jalan jadi kalau butuh diinfus bisa tiap hari datang ke RS untuk disuntik atau diinfus. Kata Alin, dokter bilang bisa aja tapi jadi repot karena harus bolak-balik takut anaknya capek juga. Hmm iya juga sih, oke deh aku dah setuju untuk mondok. Tiba-tiba Alin bilang kalau hari ini RS full ga ada kamar, jadi adanya kamar di lorong-lorong, mau ga intan?

WHATTTSS?? Gileee anak gua disuruh dirawat di LORONG RS?? 

Shock lagi lah aku, ku bilang ama Alin kalau aku ga mau kalau di lorong, mau rawat jalan aja kalau gitu. Ternyata disini biasa aja gitu kalau RS full terpaksa ranjang pasien di taro di lorong-lorong RS yang penting dapat penanganan dulu. Aduh amit-amit dah, ogah kalau gua ga kebayang aja gimana tdur di lorong, horor banget ga sih! Mana kalau ke toilet gimana coba.

Keesokan harinya, karena ga ada yang bisa nemenin aku berangkat sendiri sama Uways ke RSIA 南宁妇女儿科医院 di jalan 友爱南路. Ga ada persiapan apa-apa pikirku bisa perawatan di RS trus pulang lagi. Waktu ketemu dokternya udah beda dari kemarin, dan dia dengan lembut bilang ini darurat harus opname. Trus ditanyain ke suster sudah ada kamar kosong belum, ternyata udah ada. Akhirnya ku setuju opname dan ku kabarin anak-anak.

Bangsal isi 8 orang, kasurnya kecil, berisiknya minta ampun!

Shocking Diagnose : Leukemia and Kawasaki Disease!

 Dua hari pertama berjalan lancar di RSIA ini, suster dan dokternya lumayan ramah. Awalnya kami dirawat di bangsal berisi delapan pasien anak, yang mana berisiknya melebihi pasar Bringharjo. Bukan anaknya yang berisik, tapi yang nungguin itu lho! Gilee kasar betul sama anak yang sakit. Ada beberapa anak yang ditungguin kakek atau neneknya, beuuh anak dibentak-bentaknya kalau rewel, bahkan ada yang tega main tangan! Duh Gusti! Kami pun dipindah ke kamar yang lebih private yang berisi 3 pasien di hari ketiga. Alhamdulillah, pikirku.

Pindah ke kamar isi 3 orang, lumayan bersih dan tenang 🙂

Serangkaian tes udah dijalani Uways, mulai dari cek darah rutin, PPD, cek BAB dan BAK, Diagnosa sementara adalah Pneumonia Akut dan infeksi kelenjar getah bening. Kata dokter, sementara ini penanganannya dengan pemberian antibiotik untuk menyembuhkan infeksinya. Hari kedua, mulailah dicek secara lebih mendalam. Echo dan scan paru-paru dijalani saat Uways tertidur pulas akibat obat tidur yang diminumnya. Lalu, dokter memberi tahu bahwa dicurigai Uways ada kelainan sel darah putih. Untuk mengetahui itu penyakit Leukemia atau bukan maka dibutuhkan tes lagi, yaitu pengambilan sample darah dari TULANG untuk diteliti lebih jauh. Ya Allah Ya Rabbi…

Ya Allah, ku ga bisa bayangin gimana sakitnya. Tim dokter dah manggil aku ke kantornya dan aku dikasih pengertian bla..bla..bla.. tapi aku kekeuh aja nolak prosedur ini soalnya ku masih bisa tenang dan mantap anakku ga ada tanda-tanda fisik kena leukemia meski ku bukan dokter.

Hari ketiga, aku dipanggil lagi sama dokter ke ruangannya katanya mau bahas tentang hasil tes jantungnya Uways. “Kenapa suster ada masalah sama jantung anak saya?” tanyaku. “Ya, silahkan bertemu dokter untuk lebih jelasnya” kata suster yang langsung bikin aku shock. Ada apa lagi ini batinku.

 DUNIA SEISINYA SERASA MAU RUNTUH!

 Sambil gemetaran ku datang ke ruang dokter sama Uways, panas dingin menanti penjelasan dokter. Kuatkan ya Allah. “Jadi kami sudah ada diagnosa, anakmu menderita penyakit KAWASAKI 气喘病 (Qi Chuan Bing)” ujar dokter. Whats??Penyakit apa tu kok kayak nama motor? “Gejalanya udah jelas, kelenjar getah beningnya bengkak, ada pneumonia dan hasil tes jantung kemarin menunjukkan ukuran pembuluh koroner di jantung anak anda ukurannya sudah tidak normal untuk anak seusianya, normalnya maks 3mm tapi anak anda sudah 4,6mm, Ini sangat berbahaya” lanjut dokter.

Serasa mau ambruk dan pingsan dengarnya! Tapi aku harus kuat, kudengarkan baik-baik penjelasan dokternya. “Jadi harus segera ditangani, kita harus kasih aspirin dosis tinggi dan suntikan imunoglubin intravena yang harganya mahal sekali” wait…wait…”Oke dok, terima kasih penjelasannya, berikan saya waktu dulu” Kataku sambil browsing sana sini tentang penyakit ini.

Buat teman-teman yang pengen tau lebih jelas tentang kawasaki disease bisa buka link ini.

 Langsung aku sibuk telpon bapaknya di Jogja, dia juga langsung browsing dan kirimin aku link penjelasan tentang kasus kawasaki. Dia sih masih tenang banget bilangin aku ga mungkin uways kena, wong gejalanya ga masuk ga ada ruam-ruam di tubuh dan bibirnya juga ga merah. Tapi aku dah panik duluan karena urusannya udah sama jantung. Ya Allah!

Detik itu juga aku putuskan untuk PULANG! Ya pulang dan cari second opinion pikirku. Langsung aku minta tolong teman-teman Indonesia untuk bantuin aku, packing barang ke koper, ambil paspor di kampus sampai beli tiket pulang ke Indo. Pokoknya sesegera mungkin harus PULANG!

Tak lama teman-teman pada datang, nenangin dan menghibur aku yang udah kalut dan kayak orang linglung. Tenang mba, pasti salah diagnosa, kata mereka.

Long story short, hari keempat Uways dirawat, aku memaksa dokter untuk bisa keluar RS dan aku tanda tangan surat pernyataan. Maaf dok bukan saya eman-eman duit dan ga percaya sama RS sini, tapi saya mau dirawat di Jogja aja. Selain diagnosa baru, faktor makanan juga saya sesalkan. Kenapa disini RSnya ga kasih makanan? Malah disuruh beli sendiri, ada sih yang jualan tiga kali sehari tapi menunya kan bukan buat orang sakit? Heloooww…mana bisa sembuh anakku?

Ngantri beli makanan di RS

Sabtu siang kami sampai rumah disambut anak-anak Indonesia yang udah bersihin rumah dan masakin makanan. Makasih yaaa peluk satu-satu. Tiket, mobil untuk antar ke Bandara besok juga semua udah disiapin. Hikss terharuuu gaess.

Makasih yaaa IFC (Indonesian Fans Club) kompak selalu yaa

Hari Minggu pagi sampai siang murid-murid berdatangan ke rumah, pamitan dan foto-foto. Sorenya, perjalanan kami mulai dari Nanning ke Kuala Lumpur, transit sehari untuk istirahat dan hari Selasa dari KL-Jogja. Alhamdulillah kondisi Uways cukup bugar dan ga rewel di jalan.

Sampai jumpaa murid-muridku, sampai jumpa IFC , Semoga bisa bertemu lagi..terima kasih banyak buat semua bantuannyaa. Love you all. Doakan Uways segera pulih kembali. Amiiin YRA

Dadaaaa semuaaa, doakan Uways yaaa 🙂


Copyright 2017. All rights reserved.

Posted November 27, 2015 by intan rawit in category "Baby Uways", "Explore China", "Kesehatan", "Mom's diary

13 COMMENTS :

  1. By Mas Nuz on

    Duh, semoga Uways cepat pulih seperti sedia kala ya, mbak Intan.
    InsyaAllah, besok Selasa saya juga ke Sarjito lho.

    Reply
  2. By Cipu on

    Turut prihatin mbak dengan apa yang menimpa Uways. Saya pikir memang langkah tepat untuk balik ke Indonesia.

    Gimana kondisi Uways sekarang Mbak Intan? Second opinionnya hasilnya apa mbak? Semoga Uways segera sembuh yah. Amiin

    Reply
    1. By intan rawit (Post author) on

      Iya mas Cipu, Alhamdulillah insting ibu selalu tepat. Sekarang udah pulih mas, udah sekolah lagi, udah gemuk lagi. Makasih banyak doa dan supportnya mas 🙂

      Reply
  3. By Una on

    Bacanya ikutan syok dan panik. Sekarang udah gapapa kan Uways? Kok horor banget sih itu suster dan RS di Cina… Hiiii… galaknyaaaa…

    Reply
  4. By travel places on

    Hmm.. Aneh susternya ngeselin ya marah2 sama anak kecil, padahal dia tau anak kecil kan belum ngerti. Mungkin susternya lagi stres juga terus cari tempat pelampiasan.

    Reply
  5. By Sharing Kali on

    Duhhh, pengen ikut nangis bacanya. Anak memang segalanya. Karir pun kadang harus ngalah jika sudah menyangkut masalah anak. Smoga kita bisa belajar dari kkejadian ini..

    Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *