.entry-content p { text-align: justify; }
July 23

Ini adalah kisah Merantau

       MERANTAU

Narasi :

Dalam tradisi Minangkabau, setiap anak laki-laki suatu hari akan pergi meninggalkan tanah kelahiran mereka dan berjalan mencari pengalaman hidup. Pengalaman hidup yang akan membuatnya menjadi lelaki sejati. Perjalanan mencari pengalaman hidup ini adalah merantau. Sebuah ujian dan pendidikan jasmani rohani terakhir untuk membuktikan pengetahuan dan keandalan di muka dunia. Alam semesta menjadi guru pembimbing yang akan membedakan cahaya kebenaran dan cahaya kesalahan. Ini adalah cerita anak laki-lakiku dan perjalanannya menjadi lelaki sejati.

Ini adalah kisah Merantau..

Yuda : Assalamualaikum

Amak : Walaikumsalam

Yuda : Hari ikok lebih angek dari biasanyo (Hari ini lebih panas dari biasanya)

Amak : Mentang-mentang hari akhir waang disikok, udara koik ndak barobah. Sayang amak tunjo, bantu amak hatur di meja yo (Mentang-mentang hari terakhir kamu disini, udara itu tidak pernah berubah, anakku sayang, bantu amak letakkan ini di meja ya)

00:05

Amak: Nak, waktu uda Yanmu kembali dari rantau, amak dan ayah banyak berbicara yang indak semestinyo. Yang mungkin menyakiti hati uda Yan. Tapi itu kami lakukan karena kami sayang dam kewajiban kami selaku orang tua. Sebenarnya ayah dan amak salah, karena uda yanmu sudah membuktikan setiap hari. Indak perlu dia pergi jauh hanya untuk membuktikan menjadi lelaki yang lebih baik.

Sesungguhnya engkaupun ndak perlu

Yuda : Mak…

Amak : Amak hanya ingin mengingatkan nak, apa yang dikatakan orang indak selalu benar. Engkau harus tetap selalu bersyukur dengan apapun yang bisa engkau capai. Hmm Kembalilah nak, kapanpun engkau siap

Y : Yuda akan melakukan yang terbaik, yang sebaik mungkin

Amak : Insyaallah, amak akan selalu berdoa buat anak-anak emak.

00:08

Tok Guru : Siap

Tok Guru : Cukup! Hnyak rasa Yuda akan baik-baik saja.

Yuda : Makasih nyak

Tok Guru : Ayok

00:09

Amak : Bawalah ini bersamamu, ini milik ayah. Insyaallah ayah akan selalu menemanimu

Yuda : Yuda akan menjaganya dengan baik mak

Yuda akan membuat amak bangga

Amak : Banyak yang sudah kau perbuat nak, amak bangga. Jaga diri baik baik ya.

00:12:47

Di bis Bukittinggi-Jakarta

Uda : Assalamualaikum

Yuda : Walaikumsalam

Uda : Boleh awak duduk disini

Y : Silahkan Uda

Uda : Nama awak erik

Yuda : Yuda

Uda : Tuk apo kamu ke jakarta, untuk cari kerjo?

Yuda : Awak mau merantau

Uda : Mearantau?itu awak dulu

Yuda : Oya?

Uda :Ya dulu..

Yuda : Uda kerjo apo di jakarto

Uda : Sekarang awak kerjo dimano sajo, kemano kaki bisa membawa. Di Jakarta rencanamu apo

Yuda : Awak berharap untuk bisa ngajar silek

Uda : Silek? Hh..maaf indak maksud awak ngetawain kamu yud. Ngeliatmu seperti ngeliat diri awak 15 tahun lalu

Yuda : Uda bisa silat juga?

Uda : Ya kalo kepepet awak ingat

Yuda : Gimana cerita uda dulu awal uda merantau ke Jakarta?

Uda : Gini saran awak, kamu belajarlah dari kegagalan awak, kamu sadarkanlah kepalamu itu dari mimpi2 belaka karena hidup tidak cukup hanya ngajar silek. Percayo sama awak. Awaklah pernah mencobanyo, saran awak, sebaiknyo kamu pergunakan kepandaimanu itu untuk hal lain dan carilah duit di tempat berbeda. Di perantauan itu indak sama di kelas waktu kamu sekolah yud, ndak ada yang mudah di dunia ini.

00:15:09

Yuda: Disini kita berpisah Uda

Uda : Awak raso juga begitu Yud, semoga kamu beruntung

Yuda : Semoga kita bertemu lagi Uda

Uda : Semoga

00:16;254

Nomor yang anda tuju tidak dapat dihubungi. Silahkan mencoba beberapa saat lagi.

00:19:01

Penjual : Ayo mas silahkan duduk

Yuda : Makasih pak

Penjual : Mau makan apa mas

Yuda : sate padang pak

Penjual : Wah ndak ada mas, disini adanya sate ayam ma sate kambing aj

Yuda : Ya udah sate ayam aja pak

P enjual :Oh ya sebentar ya mas.

Ini minumnya mas

00:19:48

P : Silahkan mas

Y : Makasih pak

Penjual :Eh…!! eh kamu! Pergi kamu! Dasar anak berandalan dia pikir dia bisa datang kesini ngambil-ngambil apa

Yuda : Pak saya baru disini pak. Saya sedang cari tempat untuk bisa ngajar silat. Mungkin bapak tau dimana saya bisa ngajar silat pak?

Penjual : Waduh nggak tau tu. Kebanyakan sekolah-sekolah gitu tu privat mas, atau kalau mas mau bisa ngajar ja sendiri di rumah

Yuda : Kebetulan rumah saya sedang direnovasi pak untuk sementara ini

Penjual : Wah saya juga nggak tau harus nyaranin kemana mas, kalo mas nanyanya soal makanan mungkin saya bisa tau.

Yuda : Ya udah gpp pak, makasih bantuannya pak

00:20:43

Yuda : Berapa pak semuanya?
Penjual : Enam ribu

00:20:46

Penjual : Eh..eh kamu lagi!!! Kamu lagi!

Yuda : saya pasti kembali pak!

00:21:39

Yuda berhasil menangkap si pencopet cilik itu

Adit : Ampun mas! Jangan digebukin

Yuda : Nggak lah, mana dompet saya

Adit :Bagaimana kalau kita bagi lima puluh : lima puluh (50:50)

Yuda : Apa? Itu dompet saya, uang saya. Kamu balikin dompet saya

Adit : Ya udah deh..tujuh puluh tiga puluh (70;30)

Yuda pun tak sabar dan segera mengambil dompetnya dari saku si pencopet cilik itu

Yuda : Makasih

Adit : Tenang, semua masih disitu, belum ada yang gue ambil

Yuda : Saya harus tetep periksa

00;22:10

Brakkk..(2 orang keluar dari sebuah klub malam dengan membanting pintu)

John : Pokoknya gue mau 40% (Persen) dari gaji dan tips

Astri : Tai lo! Semua yang gue hasilin dari panggung tu semuanya hak gue. Lo tau sendiri kan?

John : Lo mau nari ditempat lain? Sono sono..sono nari ditempat lain! Asal lo tau tu pantat tepos ga laku disini

Astri : Ngepet lo!

John : Hmm..ayok kalo lo mau gue turunin jadi 35%

Plakk Terlihat astri menampar John

Astri : John..gue nggak sengaja John. Lo tau sendiri kan gue butuh banget kerjaan ini John

John : Nggak, Kali ini lo kelewatan stri.

Astri : John gue mohon John

John : Nggak!! sini mana duitnya!

Adit :Lepasin!! itu kakak gue! Kakakkkkkkkk..jangan ganggu kakak gue

John : Duitnya!

Astri : Adit jangan!

John : Apa? Mau minta maaf sekarang?gue mau denger mana maafnya! Duitnya! Cepetan, Karena kelakukan lo hari ini gue minta 100persen. Ga ada pilihan lain. Besok ingat ya, jangan telat.

Yuda : Lepasin mas

John :Mas nggak usah ikut campur deh..Arrggh..lo nggak tau urusan ma siape

Yuda : Saya ndak tau..sekarang uangnya balikin sama dia

00:24:13

Yuda : Akan lebih baik kalau anda kembali masuk dan bersihkan diri. Dan lupakan masalah ini. Bagaimana? Hmm? Terima kasih

Astri : John, ini nggak ada hubungannya sama gue sama sekali John

John : Orang-orang nggak ada yang ngasih lo kesempatan, gue yang ngasih lo kerjaan. Ini balasannya? Ini terakhir kali gue ngeliat lo disini. Kita liat siapa yang lebih beruntung dengan tips kecil lo

Astri : Joni.Joni oke gue kasih 40 persen dari tips gue!!

Taiiiiiiii! Hebat..hebat banget pahlawan kesiangan gue ini..Lo petentang petenteng ngerusak hidup orang lain tau nggak!

Yuda : Maaf? Orang itu tadi nyekek leher dan ngerampas uang situ trus nendang adik kamu

Astri : Iya…dan gara-gara lo juga gue dipecat. Masalah hidup gue tu dah banyak sebelum kejadian tadi, lo tiba-tiba aja dateng trus nambahin tumpukan masalah2 gue.

Yuda : Saya juga nggak mau disini, saya udah dapet dompet saya balik. Lebih baik saya pergi.

Astri : Bagus

00:28:45

Roger : They will do for me

Johni : I tell you mister..Johni brings fresh meats, fresh girls. Only for mister.

Roger: Johni you said that there’ll be five girls

Johni : Okey, but we have…

Roger : I know, we’ve only four girls here. Now they’re fresh, for that I’m happy. But, I maybe a man of bussiness, but that doesn’t make me a businessman. If you fuck over businessman, he takes you to the court, he fines you. He’ll only hurt your pocket. But me, I’m kind of special. So if saying, I order five pizzas and on the day of delivery I only get four well then I’ll be forced to hurt your pocket. But, I might also cut you, a little bit. Leave a mark..Something you know..so that we have a clear understanding of what supplies and demands mean. Do you follow me, mister Johni?

Johni: I bring five girls today

Roger : Good, so I dont have to hurt you

Johni : Mister…you come to my club, go go club, fresh girls, free of charge..I’ll make you happy

Roger : You’re a good host Johni.

Johni : hank you mister

Roger : Take them please

00:30:45

Johni menelepon seseorang

Johni : Halo. Kita kurang satu cewek> LO ambil mobil, gue tunggu di lobi, Kita harus cari astri. Gue nggak mau tau susahnya kayak gimana. Kita harus temuin dia.

00:31:35

Astri berjalan menuju rumah sahabat dekatnya, Ayi. Tampak dia menggedor2 pintu rumah dan memanggil namanya

Astri : Ayiii…yi ni astri…Yi buka ..

Tetangga : Ayi nggak ada di rumah, nenek denger tadi dia pergi.

Astri : Ayi bilang mau pergi kemana?

Nenek : Tadi sih dia bilang mau ketemu sama orang. Dia dijemput laki-laki. Orangnya kasar banget sama ayi. Tapi ayi bilang dia nggak papa. Ada apaan si?

Astri : Siapa yang bawa Ayi?

Johni : Gue!! Masuk!

00;32:44

Yuda berjalan menuju telepon umum dan mencoba menghubungi keluarganya di rumah. Kriiinggg..

Amak : Assalamualaikum

Yuda : Walaikumsalam, Amak?

Amak : Yuda?! Nak?

Jangan berisik, ini Yuda, mak ndak dengar

Yayan : Mak, mak bilanglah ma yuda bagaimana kabar wanita2 di jakarta

Amak : Ah sudahlah, diam. Kalian main gaple saja sana

Yuda : Siapa tu mak?

Amak : Uda Yan mu nak..kerjaannya begadu sajo.

Yuda : Gimana kabar semuanya mak?
Amak : Alhamdulillah kami semua disini baik-baik nak, dak penting itulah kami disini. Kamu sendiri baik-baik kan? Sudah dapat kerja?

Amak : Nak?

Yuda : Yuda baik mak, Yuda ngajar silek ke anak kecil

Amak : Alhamdulillah..senang amak dengarnya. Amak yakin amak tau, anak amak pasti akan berhasil..

Yuda tertegun sejenak melihat di seberang jalan tampak astri diseret2 oleh Johni dan gerombolannya menuju klub malam.

Astri : Anjing lo John! Bangsat! Lepasin gue!Anjing! Lepasin gue monyet!

Johni : Lo kalo ga berhenti, gue tampar lo!

Johni : Pegang…Peganin dia..pegangin ni pecun!

Anak Buah : Kita bawa aja, bis itu biarin dia masuk

Johni : Emang lu siape?sejak kapan lo jadi bos gue? Mau gue setrikain bajunya juga?semir sepatunye? Pegang dia!

Astri tampak meronta-ronta..

Yuda : Mak, saya harus pergi sekarang, saya telpon lagi nanti.

Amak : Sebentar..

Yuda pun menghampiri gerombolan Johni

Johni : Waduh waduh jagoan kesiangan datang lagi..boong gue kalo ga ngarepin lo dateng. Tapi nggak secepet ini. Emang apa sih yang spesial dari dia? Mukanya cantik? Iya..Tapi secantik pecun-pecun (pelacur) lainnya..

Yuda : Kamu ndak apa-apa ? (sambil mengulurkan tangan kepada astri)

Astri : Ga papa

00;37:01

Johni : Tadi gue sempet mikir lo bakal bisa bertahan. Tapi kali ini gue bawa orang yang pas. Satu, dua , tiga, empat. Dan aku akan ingat itu kalo kita akan ketemu lagi. Sampai ketemu lagi. Jagoan..!!

00;41:55

Bule 1 : Lets see what else is fun..

Bule 1 : Fuck..they should be fucking wearing a toe tag. Move!

Johni : sorry we are late

Bule 1 : see what happens if you pu t effort into something

Johni : Money

Bule 1 : What’s this..Nice

This..This is a discount

Johni : Mister, I can explain this. She was very difficult to come,,she was very hard. I just want you..so you can not be dissapointed

Bule 1 : Well, She’s here at least

Johni : Yeah..she’s here,,she’s yours..

Bule 1 : But dont mistakes my lack of dissapointment asa a sign of content. She’s still damaged goods.

Johni : Yeah she’s good

Bule 1 : Okey, do your thing

Braagghhhh

Pintu dijebol oleh Yuda. Terlihat pertarungan yang sengit sebelum akhirnya yuda berhasil membawa lari Astri keluar dari klub malam itu.

. 00;44: 11

Mister : Fuck…Fuck! What the fuck was that guy, huh?huh?No one..no one fucking knows.WHo was it? Huh?What?Fucking take it , heh?

Bule 2 : C’mon you should sit.

Mister : He came for the girl, thats what we are here for.He came for the girl..and you..you, brought the girl here.

Johni : I promise..I promise,,bring girl come back here

Mister : Oh well, fuck ya! I know You will!ANd you gotta find me the biggest fucking knife in this city

And that..thats what gonna happened..

Bule 2 : C’mon we dont have enough time for this

Mister : Okey, this’s whats’s going to happen.Now go..Take your man and go..

00:46:31

Astri berlari-lari diantara sela2 kendaraan yang macet, berteriak teriak memanggil nama adiknya.

Astri : Adiiiiiiiiiiiiitt…adiiiiit!!

00:48:12

Astri : mampus kita, anak buahnya Johni pasti nyari kita kemana-mana

Yuda : Ndak usah khawatir, saya tau Tempat dimana kita bisa bermalam.

00:48:35

Yuda : Sudah berapa lama kamu…

Astri : Jagain dia?

Yuda : Ya

Astri : tiga tahun

Yuda : Orang tua kalian?

Astri : Ninggalin kita

Yuda : Ninggalin kalian?

Astri : Jadi dlu bokap nyokap gue tu mikir kalo banyak anak itu banyak rejeki. Banyak yang jagain mereka kalo dah tua nanti, tapi mereka lupa, sebelum bisa nikmati rejekinya, masih banyak juga mulut-mulut yang harus dikasih makan. Lama-lama keadaan makin susah. Mereka ga bisa ngasih makan kita semua. Dan suatu saat, waktu gue bangun pagi, mereka udah cabut..cabut ninggalin gue dan adit. Mereka cabut bawa dua adik cewe dan satu kakak cowo gue. Gue ngga ngerti mereka bisa kayak gitu atau kenapa sih bisa ninggalin gue sama adit? Gue nggak ngertilah kenapa mereka bisa setega itu. Tapi gue kerja keras, gue nggak akan biarin adit kelaperan dan nggak akan ada satu hari pun adit nggak punya rumah diatas kepalanya. Nggak pernah.

Yuda : Adit beruntung punya kakak seperti kamu

Astri :Aku kali yang beruntung punya adik kayak adit, adit kasih alasan untuk gue tetep bertahan. Kalo nggak, gue dah kayak kebo kali yang dicocok hidungnya di klub sana

Yuda : Aku dan yayan, uda saya. Selalu bersaing satu sama lain. Apapun yang kita lakuin harus selalu lebih baik. Kita sering berantem-beranteman . Pura2 jadi petarung. Tapi jadi adik, yang lebih muda artinya. Nggak pernah menang. Yayan ………. saya \sejauh mungkin.Yang tadinya hanya bermain, jadinya berantem beneran. Sering Yayan tau saya merasa kesel. Pada akhirnya saya meledak marah pada saat bapak saya pulang. Sering Yayan kena marah.

Astri : Gua yakin sekarang dia ga berani lagi gangguin lo kayak dulu

Yuda: Begitu kami beranjak dewasa, saya merasa lebih kuat dan bertarung lebih baik. Dan diapun semakin pintar. Itupun berpengaruh pada banyak hal.

Saya ndak tau yayan sadar atau ndak,Tapi dia orang yang selalau saya jadikan panutan.Saya pengen jadi seperti dia

Astri : Kenapa lo ga balik aja sih

Yuda : Nggak segampang itu

Astri : Lo. Apanya yang susah. Lo tinggal balik ke kampung dan nggak ada yang bisa nemuin lo disana. Mending lo cabut sekarang deh sebelum ada yang ngenalin lo.

Yuda : Kalian berdua bagaimana? Ini kota cukup besar

Astri : Ke Sumatera? Metik tomat?

Yuda : Daripada disini nari bugil?

Astri : Eh gue nari ya. Ada bedanya sama nari bugil..Kalo ada cowok-cowok ngeliatin gue nari ya nggak papa, Karena cuma itu yang mereka bisa liat. Gue bisa ngasilin uang dan gua sama sekali nggak malu-maluin diri gue sendiri.

Yuda : Maaf, saya salah untuk berfikir seperti itu. Saya minta maaf

Yuda menyodorkan setangkup roti kepada astri.

Yuda : Ini artinya kita udah ndak kesal2an lagi ya

Astri : Ini artinya gue laper

Yuda : Saya tinggal kalian untuk beristirahat.

Astri : Yuda

Yuda : Ya?

Astri : Selamat malam

Yuda : Malam

00:57:56

Dua orang anak buah Jhoni sedang mengobrak abrik rumah astrid untuk mencari sesuatu.

Anak buah 1 : Bro, gue beli rokok bentar ya!

Anak buah 2 : Oke, tapi jangan lama-lama ya

00:58:05

Yuda : Ndak mungkin kalian keluar masuk rumah itu tanpa terlihat

Astri : Gua tu kerja keras buat uang itu, gue ga rela ninggalin gitu aja. Lagian kita juga ga punya pilihan lain, kita pasti perlu uang itu.

Yuda : Uangnya dimana? Biar saya yang ambil. Percaya sama saya

Astri : Oke,itu uangnya ada dibawah karpet, itu pasti keliatan kalo karpetnya coba lo buka.

Yuda : Kalian berdua disini, jangan keluar sebelum saya kembali

Adit : Ati-ati ya

01:00:02

Ibu-Ibu : Hey..hey disini ada dua orang!Cepat…!! cepat…!!nanti keburu kabur!

01:01:03

Astri : Adit buruan masuk

Adit : Tunggu, tapi ini cuma muat buat satu orang, kakak nggak bisa masuk!

Astri : Jangan mikirin kakak, kakak ada tempat ngumpet sendiri kok

Adit :Nggak..nggak..kakak jangan ninggalin aku disini!

Astri : Adit cepetan dong, percaya deh, kakak nggak mungkin ninggalin kamu. Gimanapun caranya kakak pasti balik kesini. Sekarang kamu diem disini ya dan jangan berisik

01:06:56

Yuda : Astri..adit..!!

Adit : Yuda?

Yuda : Adit?Adit? Astri mana?kakak mana?

Mereka bawa kakak pergi, kakak suruh aku diem jadi aku ga buat apa2, aku ga nolongin kakak

Yuda : tolong pegangin kotak ini

Adit : Jangan tinggalin aku lagi..!!!

Yuda : Adit..adit!denger, saya ndak bisa bawa adit kemana-manA..terlalu berbahaya..kamu tunggu disini, saya akan bawa astri kesini. Saya janji Adit. Kamu harus berani !Untuk terakhir kalinya..ya!

01:15:46

Uda : jadi kamu , yang mereka cari-cari

YUda : Seharusnya uda indak melakukan ini

Uda : Kamu tau, aku harus.

Uda :Bunuh aku yud!Kamu tidak punya pilihan!

Ayo bunuh..bunuhh!!

Yuda :Aku indak mau seperti uda

01;22:16

Roger : Wait

Bule 2 : What?

Roger : I want to see what he’s capable of

Bule 2 : Go ahead, He’s in there

Roger : And I want to know how

01:32:37

Astri : Lo lagi

Yuda : Ayo kita pulang

Astri : Awaaaaaaaassss

01:34:07

Astri : Yuda..yuda..tahan..gue cari bantuan dulu

Yuda : Astri..ndak ada waktu lagi

Astri :Jangan ngomong kayak gitu!

Yuda : Astri tolong bawa ini kerumah saya

Astri : Nggak..nggakk..kit abakal kesana sama-sama..lo bertahan bentar

Yuda : Astri, tolong bilang sama mereka apa yang sudah terjadi. Saya udah ngelakuin yang terbaik, tolong bilang sama mereka, saya minta maaf.

Astri : Kamu jangan bilang gitu!

Yuda : Astri, Disana ada yang jaga kamu, mereka bakal sayang sama kamu

Astri : Yuda..yudaaa

Yuda : Astri. Pergi sekarang

Astri : Yuda…yuda..yuda!!! yudaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa..yudaaa!!!

Naskah film Merantau ini saya gunakan sebagai materi mengajar Bahasa Indonesia di Universitas Guangxi, China. Disini saya memperkenalkan pencak silat sebagai bela diri asli Indonesia yang tak kalah serunya dengan Chinese Kungfu dari China.

Para murid terlihat antusias mengikuti alur cerita film Merantau ini, tak jarang berdecak kagum melihat aksi Iko Uwais. Kereeeeeeeeennn! Kata mereka.

Dan sayapun sebagai salah satu penggemar berat Iko Uwais (nama anak saya sama lho! 😛 ) merasa bangga bisa memperkenalkan seni bela diri pencak silat dan juga si ganteng Iko Uwais di daratan China.
Saya yakin dalam beberapa waktu mendatang, pencak silat akan mendunia seperti halnya kungfu, taekwondo ataupun karate, dan Iko Uwais akan menjadi pemain Hollywood seperti layaknya Jacky Chan dan Jet Lee!

Ga sia-sia deh mantengin ni film berpuluh-puluh kali buat nyatet naskahnya! xixi



Copyright 2019. All rights reserved.

Posted July 23, 2012 by intan rawit in category "Favourit Movie", "Just Something Personal", "Perjalananku

1 COMMENTS :

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *