.entry-content p { text-align: justify; }
December 10

Jurus Jitu Belajar Bahasa Indonesia

Dulu, pernah baca suatu referensi. Katanya bahasa Indonesia memiliki tingkat kesulitan yang paling rendah daripada bahasa-bahasa lain di dunia. Di sana juga dijelaskan bahwa mempelajari bahasa kita hanya diperlukan waktu 3 bulan saja.

3 bulan??

Ckck…kok segampang itu ya bahasa kita. Kita belajar bahasa Inggris dari jaman esempe mpe kuliah juga kagak beres-beres. Masak sih orang asing segitu mudahnya belajar bahasa kita??

Anda percaya ga?

Dulu sih saya percaya-percaya aja, secara gitu kalo dibandingin ma bahasa Arab, bahasa Mandarin, Jepang atau Thailand kalo kita ga tau abjad-abjadnya ya ga bakal bisa baca, apalagi ngerti maknanya. Tapi kalau bahasa Indonesia ma bahasa Inggris, siapapun bisa baca meskipun ga ngerti arti dan maknanya.

Tetapi…

Sekarang kita  patut berbangga dan berbesar hati, ternyata teori di atas itu SALAH BESAR! (belomngadainrisetmendalamsih) tapi asumsi saya, bahasa Indonesia ga segampang yang dikira loh!

Bagi pelajar asing yang belajar Bahasa kita, terutama yang dalam bahasa ibunya nggak ada huruf apikoalveolar getar yaitu ‘r’ merupakan kesulitan terbesar. Orang China, orang Inggris, Amerika, semuanya akan merasa kesulitan karena bahasa Inggris dan mandarin ga ada ‘r’ yang getarannya sedahsyat huruf r kita. (kecuali bahasa Prancis, spanyol dan arab kayaknya). Bisa berbulan-bulan bahkan bertahun-tahun berlatih huruf satu ini agar bisa melafalkannya sempurna. Ya bayangin aja dah biasanya tu lidah ga pernah getar-getar sekarang harus maksain dia bisa bergetar dan bergoyang…hihi… rrrrrrrrr….mantap oy…:)

Dari segi fonetik, tidak hanya huruf  ‘r’ saja yang menjadi kesulitan bagi pelajar China. Kesulitan lainnya adalah melafalkan huruf bilabial yaitu P dan B. Ada juga huruf apikoalveolar yaitu D dan T.  Mereka akan melafalkannya terbalik-balik. Misal kata ‘bapak’ mereka akan membacanya ‘papak, pabak, tidak ada tekanan dalam huruf b’. Karena dalam bahasa mandarin, huruf b diucapkan ringan seperti huruf P kita. Dan untuk huruf D, contoh kata ‘DUDUK‘ rata-rata dibaca ‘nduduk‘ atau tutuk.

Ini merupakan kesulitan fonologi yang terbesar bagi pelajar China, meskipun mereka sudah bertahun-tahun belajar bahasa Indonesia.

Bertahun-tahun sodara-sodara!!

So siapa bilang bahasa kita gampangan gitu??ughh…ga terima pokoknya!!

Tapi tetep sih sebagai guru yang baik saya harus membantu mereka untuk bisa melafalkan huruf-huruf tersebut dengan baik dan sempurna.

Ini dia beberapa jurus saya..

Pelafalan R dan L

ROTI MARI TERUS TERANG TERUS

Pelafalan B dan P

BAPAK BUDI BERSEPEDA DI PINGIR PANTAI BERSAMA BIBI BUDI

Pelafalan D dan T

DITA DAN TEDI DATANG KE RUMAH BAPAK DENTA UNTUK MINTA TANDA TANGAN.

^_^

Gimana menurut teman-teman? Agak wagu gimana gitu yaa??hehe..

Kalo teman-teman ada ide lain silahkan dishare, saya akan  sangat welcome…hehe…

*bantuin yaaa…xiexie!Terima kasih banyaaakk….



Copyright 2019. All rights reserved.

Posted December 10, 2010 by intan rawit in category "BIPA

18 COMMENTS :

  1. By Kakang Prabu on

    oo begitu ya? jadi ‘ngeh’..
    kalo orang Jepang malah susah ngucapin ‘L’ karena akan dibaca ‘R’…
    *lam kenal..

    Reply
  2. By Bibi Titi Teliti on

    oooo…gitu yaaaa…
    *manggut manggut*

    Gak pernah sampai mikirin sampai sejauh itu sih Tan..
    Cuman mungkin dianggap mudah ialah, di B Ind gak ada yang namanya tenses…dan perubahan bentuk verb/kata kerja…
    kalo b. Ind = Makan
    b. inggris = eat, ate, eaten…

    Nah..kalo basa China…teu ngartos Tan…hihihi..

    Reply
  3. By Bibi Titi Teliti on

    eh..tadi udah komen panjang lebar…
    ngilang atau kena moderasi yak?

    [WORDPRESS HASHCASH] The poster sent us ‘0 which is not a hashcash value.

    Reply
  4. By Bibi Titi Teliti on

    hiks…kayaknya ilang deh…

    ngulang ah…

    Dianggap mudah mungkin karena kalo dibandingkan dengan b. inggris, b, Indonesia tidak mengenal tenses atau verb pattern/perubahan kata kerja..
    mis. b. ind = makan
    b.ing, makan = eat, ate, eaten…

    Naaaaah, kalo b. China…teu ngartos euy Tan…hihihi…

    Reply
  5. By Goyang Karawang on

    kalo bahasa indonesia baku sih sepertinya mudah, tapi kalo udah praktek bicara dengan orang indonesia dijamin akan sulit, apalagi banyak bahasa campurannya + bahasa alay dan gaulnya yang campur aduk ga karuan hehe

    Reply
  6. By intan rawit (Post author) on

    @mb tari : hahhaa…bener2..boleh nih..baru inget yang ini..hehe..makasih yaa mbak dah ngingetin..hihi

    @biTi : hehe..iya bener mbak erry grammarnya emang gampang, tapiii yang bikin ribet pembentukan kata kerja, yang nambah2in awalan me-, mem-, ber-, dan pe-…hhihi..tu juga susah amat loh mba, kalo yang belajar bahasa indo itu lom pergi ke indo buat belajar langsung disana, wah susah mudeng2nya…xixi

    @goyang karawang : yup..bener..haha…apalagi kalo dah dicampur2 bahasa inggris, dah gt inggrisnya disingkat2 pulak..waduh murid2ku bingung ntar..hehe..

    Reply
  7. By pendarbintang on

    Tapi emang bahasa Indonesia kayanya lebih mudah ya Mbak plus lebih sulit, halah!

    He he eh

    Mudah contohnya, temen2 bule masih beberapa buan di sini juga udah bisa berbahasa indonesia (eits, jgn salah saya 2 hari bersama ponakan pacar saya yg bisanya cuma bhs perancis aja langsung bisa menghafal beberapa kata dan kalimat)

    Lebih sulit, contohnya sampai sekarang saya nggak tahu EYD yg bener kaya apa….

    Bahasa kan emang ala bisa karena biasa, kalau latihan terus ya “ostosmastis” bisa gitu lho…heeeee

    Reply
  8. By mandor tempe on

    Bahasa Indonesia itu malah lebih sulit. Coba saja lihat hasil ujian anak-anak SMP dan SMA, ujian bahasa asing nilainya lebih bagus daripada bahasa Indonesia sendiri.
    Jadi memang sebenarnya Bahasa Indonesia itu tidak semudah yang dibayangkan oleh orang Indonesia sendiri

    Reply
  9. By andry sianipar on

    Bhasa Indonesia kini telah digunakan di 45 negara lho… apalagi di vietnam,Bahasa indonesia sudah menjadi salah satu jurusan kuliah paling favorit…

    [WORDPRESS HASHCASH] The poster sent us ‘0 which is not a hashcash value.

    Reply
  10. By Ikkyu_san on

    untuk S saya ajarkan:
    Saya sebel sama situ sebab situ suka senyum senyum sama suami saya
    hahahha (becanda)

    hmmm soal pengajaran perubahan me, aku punya rumus penjelasannya…tapi sulit untuk dituliskan 😉

    salam kenal, dan terima kasih sudah berkunjung ke TE

    EM

    Reply
  11. By intan rawit (Post author) on

    @pendarbintang : Iya sih kalo berapa kata aja mah siapa aja bisa, apalagi kalo dah tinggal di negara kita. hihi…hebat deh si ponakan pacarnya…btw kalo untuk pelajar asing yang serius belajar bahasa Indonesia, huruf2 tersebut akan susah banget dilafalkan karena sama sekali berbeda dengan bahasa ibu mereka.

    @mandortempe :haha..bener..bener..rata2 nilai UAN bahasa Indonya mepet2 yah..hihi

    @andry sianipar : WOowww..45 negara??keren amat…hidup bahasa Indonesia!!

    @rizal : yeah..thats right brother…!!

    @BUnda EM : Waaaa…mau dong saya dibagi dikitttttttt aja bocorannya…hihi..ya bu ya??haha..ngarep..btw boleh juga tuh buat latihan S..xixi..

    @lozz akbar: aku juga bangga berbahasa Indonesia..

    Reply
  12. By bintangtimur on

    Bapak Budi itu nama suami saya… 🙁
    Intaaaaan, saya nggak bisa ngasih masukan apa-apa nih, bahasa Indonesia saya juga masih berantakan…tapi, saya jadi inget waktu kecil dulu, katanya kalo mau cepet bisa ngomong pake bahasa Sunda, harus bisa melafalkan : laleur mapay areuy…
    Artinya?
    Tanya ke Erry deh 😛

    Reply
  13. By INSICO on

    wah iya sih saya sendiri juga merasakan kalo berbahasa Indonesia yang baik dan benar memang masih terasa sulit, apalagi yang sesuai dengan koridor EYD

    Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *