.entry-content p { text-align: justify; }
December 8

Berasa jadi artis…

Boleh dong sekali-kali ngeklaim diri jadi artis… πŸ™‚ πŸ˜›

Haha…mulai ngayal lagi deh ni anak..haha

Lha iya to?Mang menurut lo parameter jadi artis itu apa sih? Ganteng, cantik, sexy, badan kutilang, cantik, or punya suara emas gitu?

Ah, kalo menurut aku sih, parameternya seseorang bisa dibilang jadi artis, ngetop itu sih simpel aj. Bisa dilihat dari parameter satu ini. Yaitu SERING TIDAKNYA dia diwawancara, banyak ga wartawan yang mencari dia untuk jadi sumber berita. Tentunya beritaΒ  yang positif lho yaaa…bukannya buat konfirmasi gosip murahan doang.

Setuju kan? hehe..

Selain itu, parameter kedua popularitas atau kadar keartisan seseorang adalah berapa banyaknya orang yang pengen foto bareng ma kita.

Nah, jadi ga salah dong kalo saya sekarang ngeklaim diri jadi artis. Artis karbitan maksudnya..hehe…bukan karena saya penyanyi, main film atau jadi bintang video klip. Ga tau juga, tapi kok akhir-akhir ini banyak yang nyari saya buat wawancara yah. Ga nanggung-nanggung lagi, mulai dari wartawan koran fakultas, koran kampus dan paling ngeri adalah sayaΒ  dicari-cari wartawan harian koran GUANGXI DAILY. Yah kalo dibandingin di Indo mungkin sebanding ma Jawa Pos kali ya, jadi lebih fokus ke berita-berita di propinsi.

Wuih…keren banget ga sih, ga tau juga kok bisa-bisanya nyari saya ya? Apa mbak dan mas wartawan tu ga salah orang apa ya?:P

Jadi ga usah kaget ya kalo tiba-tiba liat ada foto personel Gendhing Bahana (grup gamelan saya) yang narsis berpose pake kebaya di depan Candi Prambanan, atau foto tetangga-tetangga saya lagi panjat pinang pas tujuhbelasan (mukakeinjekkakidanbadanhitamlegamkarena oli)Β  atau ada foto cewe berjilbab berkacamata yang nongol di koran China..hihi..

Btw klarifikasi bentar, tuh wartawan-wartawan nyari saya sebenarnya bukan karena saya cantik trus minta tanda tangan saya loh..haha..bukaaaaan…sama sekali bukan sodara-sodara!

Tapi rata-rata pada pengen tau tentang budaya dan adat istiadat bangsa dan tanah air kita, Indonesia. Dulu ada wartawan Guangxi Daily yang pernah wawancarain saya tentang kampung halaman saya (Wonosobo), disana bagaimana keadaannya, makanan khasnya apa, trus adat istiadatnya, upacara adat yang diadakan apa saja dan tentunya tentang obyek wisata yang terkenal di Wonosobo. Wee..keren ya..jadi promosi kampung halaman saya (pak Bupati kasih saya komisi dooongg..:P) Jadi deh ada foto candi dieng, upacara cukur gembel, tak lupa personel gendhing bahanda dengan kebaya kerennya, dan juga meriahnya acara tujuhbelasan di kampung saya. Ga nanggung-nanggung pula nulisnya, satu halaman koran full page lho! gilaaa…keren banget ga sih. Dan setelah korang itu terbit, saya dikasih beberapa edisinya. Wuih..senengnya hatiku bisa promosi budaya Indonesia dan khususnya bisa nampang di korang, xixixi

Trus tadi siang, datang pulak mbak wartawan cantik. Dulu pernah sih saya diwawancarain ma dia, tapi karena ada beberapa hal yang masih perlu ditanyakan dia trus datang lagi deh nyari saya. Jadi ceritanya mbak wartawan dan juga berprofesi sebagai dosen itu lagi nulis sebuah buku tentang tata cara bertegur sapa di seluruh negara Asia Tenggara. Jadi ada 10 negara yang akan dikulas habis tata cara dan adat istiadat ketika bertegur sapa dengan orang lain.

Jadi saya terangin aja kalo kebiasaan kita ketika bertegur sapa adalah salaman alias berjabat tangan. Jadi ketika dalam situasi formal, non formal dan ketika bertemu siapa aja yang dikenal kita biasa berjabat tangan. Tapi tak jelasin juga kalo ada juga orang yang ga mau berjabat tangan dan jadinya cuma menelungkupkan kedua telapak tangan di depan dada. Dan untuk penghormatan kepadaΒ  orang tua cara berjabat tangan juga beda lagi, bisa mencium telapak tangan bapak atau ibu atau bisa juga telapak tangan orang tua hanya ditempelkan di dahi bisa juga di pipi.

Bener ga sih?

Ohya saya juga bilang kalo cewek sama cewek kalo ketemuan bisa salaman trus cipika-cipiki dan cowo sama cowo bisa juga salaman trus berpelukan..haha..tepuk-tepuk bahu doang kali ya lebih tepatnya..dan itu biasanya dilakukan dua kali. Jadi habis cium pipi kanan lanjut cium pipi kiri. Hehehe…aneh kali ya kalo cm sekali..Tapi katanya ada juga negara yang kebiasaan cipika cipiki cuma sekali doang, yahh cipika doang dong sebutannya?hehe..

Ada juga wartawan lain yang nanya-nanya tentang Idul Fitri dan Idul Adha. Mulai dari kenapa harus berpuasa, berbuka, sholat, jilbab, wudhu, Al-Quran sampe kenapa harus menyembelih hewan kurban segala. Untung yah yang ngasih pertanyaan wartawan, jadi dia manggut-manggut aja sambil sibuk nyatet coba kalo orang biasa pasti ga bisa ngerti tuh then berlanjut ke perdebatan panjang…kok bisa gitu??ngapain juga??trus tujuannya apa?dasar logikanya apa?bla..bla.. hehe

Yah gitu deh..moga aja apa yang saya katakan dan ceritakan kepada mereka bisa berguna dan bermanfaat.

Tapi kalo ada yang salah ngomong gimana??waaaaaaaa…bisa nanggung dosa dunia dan akhirat nih. πŸ™

Tapi tenang aja, sebelum diwawancara biasanya saya udah siapin dulu materinya. So, nanya mbah google dulu biar jawaban yang diberikan nanti bisa dipertanggungjawabkan kebenarannya. Hiihi biar ga malu-maluin juga..masak ditanya budaya sendiri ga bisa jawab?hehe

Gitu aja deh konferensi persnya yah..yoo siapa lagi mas mas atau mbak-mbak wartawan yang pengen wawancara saya? Welcome banget deh, tapi bikin janji dulu yaaa…



Copyright 2019. All rights reserved.

Posted December 8, 2010 by intan rawit in category "Just Something Personal

21 COMMENTS :

  1. By ismi on

    Nah lhoh, (~_*) kapan ngadain jumpa pens?. hayukks…. (kawasan seputaran bunderan :D)

    well, daku ngikut bangga deh dek… (~_*). tapi kita ada rugi-nya dong.(–harusnya dapat komisi–) hehe….

    Reply
  2. By melly on

    mba klo pulang ke Indo kita harus poto bareng yah..hihi

    tapi salut deh buat mba intan..

    @kampung perawan
    kutilang = kurus tinggi langsing
    tp biasanya ada jg yg begini ‘kutilang darat’ dada rata πŸ˜€

    Reply
  3. By intan rawit (Post author) on

    @melly: baru tau ada istilah kutilang darat..wkwkwk…keren deh

    @mba ismi; ke jogja dong..ayuk2…hehe

    @mas arman : ah jadi tersipu malu, wahha..gaya banget gw

    @meidhy : lah kan udah dari dolo…hoho. btw selamat ya dapet pertamax, hehe

    @kampung perawan : tuh dapet istilah baru lagi dari melly haha..

    Reply
  4. By Sugeng on

    Minta tanda tangan nya dong, biar ada kenang2 an nya πŸ˜†
    Salam hangat serta jabat erat selalu dari Tabanan

    Reply
  5. By zee on

    Wah Intan.
    Harus banyak2 cari materi yang bisa dipercaya nih sebelum wawancara, biar infonya gak salah… ^_^

    Reply
  6. By Oyen on

    Mbak Intan, Oyen mo minta tanda tangan πŸ™‚

    entar kirimin hasil wawancara sama pikunya ya, biar Oyen pajang di kampong jengkol :))

    Apa kabar? πŸ™‚

    Reply
  7. By intan rawit (Post author) on

    @om sugeng : tanda tangan saya gampang ditiru kok om..hehe..ga mutu banget deh..:P

    @mb zee : iya mbak..pernah suatu saat udah ketemu ma wartawaannya eh aku diberondong macem2 dan parahnya aku ga ngerti harus jawab apa..haha..akhirnya aku minta janjian ulang dan nyari materi dulu..adohh..maluku di ambon

    @Oyen: mbak tariii…kabar baek..mbak gimana?kapan nih undangannya dateng?hihi..iya mbak ntar aku cari2 lagi foto2nya dimana..hihi

    @blue: salam hangat juga yaaaa…

    @den gombal :yeee ngapain jg boong..haha..bentar nyari2 lagi korannya..kayaknya ada dirumah malah kemaren pas pulang kampung kebawa. Tak kasih liat bapak ma ibu..kayaknya udah ditempel di ruang tamu tuh..hihi..

    Reply
  8. By rizal on

    aduhhh lama tak bersua ternyata udah jadi artis…

    pa kabar mbak intan?

    MAsih Study kah di China?

    Reply
  9. By PuteriAmirillis on

    Subhanallah..salut nih untuk mba cabe rawit..eh mba intan…
    Btw…untuk hijab, jilbab dan semisalnya…katakan kalo wanita indonesia memiliki cara yang unik dalam berhijab…yang bisa dipadu dengan model apapun (asal syar’i yaaa…) dan pas kok dengan memakai baju tradisional Cina…coba deh dirimu pake baju cina yang di style untuk berhijab..pasti mereka tambah penasaran dengan hijab…i’s not fashion but cool…

    [WORDPRESS HASHCASH] The poster sent us ‘0 which is not a hashcash value.

    Reply
  10. By intan rawit (Post author) on

    @rizal : iya rizal alhamdulillah baik2 aja..moga rizal jg baik2 aja ya..kapan wisuda?hehe..iya ni masih disini aja. betah amat yah..:P

    @Abe : hihi…oke2…tapi ngantri dulu yaah…xixi

    @achoey : yeah..semangat!

    Reply
  11. By Bibi Titi Teliti on

    Intaaaaaan…
    gaya euy….dikau jadi artis…hihihi..

    Bagus atuh Tan…
    Bisa jadi duta pariwisata disonoh…

    cuman bener tuh Tan…
    Harus hati hati dan kasih data yang bener2 akurat..

    Iya lho…
    kenapa kalo orang bule cuman cipika doang yak?…hihihi…

    Reply
  12. By intan rawit (Post author) on

    hehe..lumayan nampang tenar disini..xixixi

    iya mbak..harus cek dan ricek lagi, biasanya setelah selesai draftnya ditulis dan dirapiin ma wartawannya ntar minta dicek lagi ma kita apa yang ditulis tuh dah sesuai belum atau ada yang salah2 gt bs dibenerin lagi..

    hihi…iya..nanggung banget mah cipika doang..bahkan pernah denger ada yang mpe tiga kali..cipikacipikicipika lagi..haha

    Reply
  13. By intan rawit (Post author) on

    @putri Amrilis : iya bener…nanti aku ceritakan lagi (kalo ada yang nanya)haha…pake jilbab kan ngetren banget gt di indonesia..hihi..jadi dah ga aneh coz dah banyak pilihan baju or jilbabnya, plus aksesoris2nya juga dah kumplit.
    lam kenal yah….makasih dah datang berkunjung:)

    Reply
  14. By bintangtimur on

    Walah…walah…saya nulis komen di blognya artis dong πŸ˜‰
    Keren Intan, promosi budaya itu kan bisa melalui banyak cara, salah satunya seperti yang Intan lakukan ini…hidup Indonesia!
    πŸ˜€

    Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *