December 8

Berasa jadi artis…

Boleh dong sekali-kali ngeklaim diri jadi artis… 🙂 😛

Haha…mulai ngayal lagi deh ni anak..haha

Lha iya to?Mang menurut lo parameter jadi artis itu apa sih? Ganteng, cantik, sexy, badan kutilang, cantik, or punya suara emas gitu?

Ah, kalo menurut aku sih, parameternya seseorang bisa dibilang jadi artis, ngetop itu sih simpel aj. Bisa dilihat dari parameter satu ini. Yaitu SERING TIDAKNYA dia diwawancara, banyak ga wartawan yang mencari dia untuk jadi sumber berita. Tentunya berita  yang positif lho yaaa…bukannya buat konfirmasi gosip murahan doang.

Setuju kan? hehe..

Selain itu, parameter kedua popularitas atau kadar keartisan seseorang adalah berapa banyaknya orang yang pengen foto bareng ma kita.

Nah, jadi ga salah dong kalo saya sekarang ngeklaim diri jadi artis. Artis karbitan maksudnya..hehe…bukan karena saya penyanyi, main film atau jadi bintang video klip. Ga tau juga, tapi kok akhir-akhir ini banyak yang nyari saya buat wawancara yah. Ga nanggung-nanggung lagi, mulai dari wartawan koran fakultas, koran kampus dan paling ngeri adalah saya  dicari-cari wartawan harian koran GUANGXI DAILY. Yah kalo dibandingin di Indo mungkin sebanding ma Jawa Pos kali ya, jadi lebih fokus ke berita-berita di propinsi.

Wuih…keren banget ga sih, ga tau juga kok bisa-bisanya nyari saya ya? Apa mbak dan mas wartawan tu ga salah orang apa ya?:P

Jadi ga usah kaget ya kalo tiba-tiba liat ada foto personel Gendhing Bahana (grup gamelan saya) yang narsis berpose pake kebaya di depan Candi Prambanan, atau foto tetangga-tetangga saya lagi panjat pinang pas tujuhbelasan (mukakeinjekkakidanbadanhitamlegamkarena oli)  atau ada foto cewe berjilbab berkacamata yang nongol di koran China..hihi..

Btw klarifikasi bentar, tuh wartawan-wartawan nyari saya sebenarnya bukan karena saya cantik trus minta tanda tangan saya loh..haha..bukaaaaan…sama sekali bukan sodara-sodara!

Tapi rata-rata pada pengen tau tentang budaya dan adat istiadat bangsa dan tanah air kita, Indonesia. Dulu ada wartawan Guangxi Daily yang pernah wawancarain saya tentang kampung halaman saya (Wonosobo), disana bagaimana keadaannya, makanan khasnya apa, trus adat istiadatnya, upacara adat yang diadakan apa saja dan tentunya tentang obyek wisata yang terkenal di Wonosobo. Wee..keren ya..jadi promosi kampung halaman saya (pak Bupati kasih saya komisi dooongg..:P) Jadi deh ada foto candi dieng, upacara cukur gembel, tak lupa personel gendhing bahanda dengan kebaya kerennya, dan juga meriahnya acara tujuhbelasan di kampung saya. Ga nanggung-nanggung pula nulisnya, satu halaman koran full page lho! gilaaa…keren banget ga sih. Dan setelah korang itu terbit, saya dikasih beberapa edisinya. Wuih..senengnya hatiku bisa promosi budaya Indonesia dan khususnya bisa nampang di korang, xixixi

Trus tadi siang, datang pulak mbak wartawan cantik. Dulu pernah sih saya diwawancarain ma dia, tapi karena ada beberapa hal yang masih perlu ditanyakan dia trus datang lagi deh nyari saya. Jadi ceritanya mbak wartawan dan juga berprofesi sebagai dosen itu lagi nulis sebuah buku tentang tata cara bertegur sapa di seluruh negara Asia Tenggara. Jadi ada 10 negara yang akan dikulas habis tata cara dan adat istiadat ketika bertegur sapa dengan orang lain.

Jadi saya terangin aja kalo kebiasaan kita ketika bertegur sapa adalah salaman alias berjabat tangan. Jadi ketika dalam situasi formal, non formal dan ketika bertemu siapa aja yang dikenal kita biasa berjabat tangan. Tapi tak jelasin juga kalo ada juga orang yang ga mau berjabat tangan dan jadinya cuma menelungkupkan kedua telapak tangan di depan dada. Dan untuk penghormatan kepada  orang tua cara berjabat tangan juga beda lagi, bisa mencium telapak tangan bapak atau ibu atau bisa juga telapak tangan orang tua hanya ditempelkan di dahi bisa juga di pipi.

Bener ga sih?

Ohya saya juga bilang kalo cewek sama cewek kalo ketemuan bisa salaman trus cipika-cipiki dan cowo sama cowo bisa juga salaman trus berpelukan..haha..tepuk-tepuk bahu doang kali ya lebih tepatnya..dan itu biasanya dilakukan dua kali. Jadi habis cium pipi kanan lanjut cium pipi kiri. Hehehe…aneh kali ya kalo cm sekali..Tapi katanya ada juga negara yang kebiasaan cipika cipiki cuma sekali doang, yahh cipika doang dong sebutannya?hehe..

Ada juga wartawan lain yang nanya-nanya tentang Idul Fitri dan Idul Adha. Mulai dari kenapa harus berpuasa, berbuka, sholat, jilbab, wudhu, Al-Quran sampe kenapa harus menyembelih hewan kurban segala. Untung yah yang ngasih pertanyaan wartawan, jadi dia manggut-manggut aja sambil sibuk nyatet coba kalo orang biasa pasti ga bisa ngerti tuh then berlanjut ke perdebatan panjang…kok bisa gitu??ngapain juga??trus tujuannya apa?dasar logikanya apa?bla..bla.. hehe

Yah gitu deh..moga aja apa yang saya katakan dan ceritakan kepada mereka bisa berguna dan bermanfaat.

Tapi kalo ada yang salah ngomong gimana??waaaaaaaa…bisa nanggung dosa dunia dan akhirat nih. 🙁

Tapi tenang aja, sebelum diwawancara biasanya saya udah siapin dulu materinya. So, nanya mbah google dulu biar jawaban yang diberikan nanti bisa dipertanggungjawabkan kebenarannya. Hiihi biar ga malu-maluin juga..masak ditanya budaya sendiri ga bisa jawab?hehe

Gitu aja deh konferensi persnya yah..yoo siapa lagi mas mas atau mbak-mbak wartawan yang pengen wawancara saya? Welcome banget deh, tapi bikin janji dulu yaaa…