.entry-content p { text-align: justify; }
April 22

Dilema Songkran Festival

Menarik? silahkan berbagi..

Selamat tahun baru!

Hah? dah pertengahan bulan April gini baru ucapin met taun baru? basii banget kali yee..tapi bener lho, hari ini tanggal 14 April adalah taun baru bagi orang-orang Thailand dan Laos. Kalo di China dikenal dengan nama 泼水节 (po shui jie) kalo nama aslinya sih Songkran Festival. Oke deh disini saya ga akan tulis tentang sejarahnya festival Songkran jaman bahola dulu, tapi cuma bahas tentang ritualnya yang aneh bin ajaib dan sekaligus kontra banget dengan kondisi di beberapa bagian China akhir-akhir ini.

Tadinya sih saya mikirnya di hari raya ini, teman-teman orang thailand bakalan pergi ke kuil buat berdoa trus salam-salaman, cipika-cipiki (yey..emang lebaran yah!) :P. Atau bakal ada letupan mercon dan kembang api di malam harinya.

Tetott..ternyata dugaan saya meleset jauh, bangeettt malahan. Hihi..

Walaupun hari raya Songkran ini jatuhnya tanggal 14 April, yaitu hari Rabu tetapi dari hari Minggu dah mulai rame mereka melaksanakan ritualnya. Mau tau ritualnya kayak apa? Gila abis deh, ceritanya hari Minggu kemaren itu saya sudah dandan abis-abisan ceritanya mau jalan-jalan ke pusat kota gitu. Tapi pas baru nyampe di depan pintu asrama, lagi mau nungguin temen tiba-tiba…..

BBYUUUUUUUUUUURRRRRRRRRR……..!!! Xinnian kuai le!!Happy new Year!!

Waaaa…kaget setengah mati saya, tau ga? Saya digebyur ma seember air sama temen saya dari belakang, Gila ga sih?? mau marah tapi belum sempet saya mau ngomel-ngomel tiba-tiba ada segerombolan orang lari menuju arah saya sambil bawa ember dan baskom…sambil teriak…Woooyy Ayo serbu si Intaaaaaaaaannnn……

GEBYURRRRRRR…….BYURRR…..

Ga sampe sedetik, belum sempet ngedipin mata bahkan, beberapa ember air sukses mengguyur tubuh saya. Fiuhh..basah kuyup deh. Baru detik itu saya tau kalo po shui jie alias hari raya Songkran itu acaranya gebyur-gebyuran air!

Akhirnya saya membatalkan rencana semula mau jalan-jalan, langsung ngacir balik ke kamar asrama, ambil ember! Wahaha….jadilah saya ikutan main siram-siraman ma orang-orang di bawah. Mau balas dendam ceritanya.

Ada juga yang curang, kayak gini nih nyiramnya dari lantai atas

curang ah!

Wah ga terhitung deh air yang kita habiskan sampai berapa puluh liter, bayangin selama kurang lebih 4 jam kami main siram-siraman dan hal yang sama akan berlangsung selama beberapa hari ke depan sampai puncaknya yaitu tanggal 14 April nanti.

xinnian kuai le!

Lets see apa yang sedang terjadi di belahan bumi yang lain saat kami bermain dan menghambur-hamburkan air seenak perut…

Seorang gadis kecil berumur sekitar 10 tahun memikul jerigen besar tampak terengah-engah mendaki gunung yang cukup tinggi. Keringat sesekali menetes dari dahinya. Ya, demi setetes airlah dia sampai berjalan berkilo-kilo meter jauhnya .

Ada lagi seorang kakek yang lanjut usia, karena tak mampu membeli air dia terpaksa mencari mata air sendiri di gunung yang sudah kering kerotang. Entah harus berjalan berapa jauh sampai dia bisa dapat setetes air.

(Ilustrasi diatas adalah nyata, dilihat oleh mata kepala penulis sendiri di televisi)

Severe drought is hitting China’s south-west region and in some places it is the worst drought for a century.

hanzai

Parahnya, bukan cuma provinsi Yunnan, Guizhou, Chongqing, ternyata provinsi yang aku tinggali sekarang (Guangxi) juga masuk daerah rawan kekeringan.

Sebenarnya dalam hati yang mendalam saya sangat menyesalkan aksi saya dan teman-teman yang dalam merayakan hari raya ini tidak peduli dengan keadaan sekitar kami. Tapi disisi lain, ritual siram-siram air ini adalah bagian terpenting dari hari raya ini dan tentu saja tidak bisa dihilangkan.

Hmm..gimana menurut teman-teman? Berhubung saya merasa sangat menyesal karena telah menyia-nyiakan air minggu kemaren, maka mulai minggu ini saya berniat untuk sangat mengirit air. Caranya? Mandi sehari sekali saja. Tau kan kalo kita orang Indonesia dimana-mana juga mandi 2 kali sehari. Walaupun terasa berat, saya memutuskan untuk sementara saya mengorbankan harga diri saya dulu demi menghemat air.

Atau adakah cara lain untuk menghemat air dengan efektif?





Posted April 22, 2010 by intan rawit in category "Chinese Culture

30 COMMENTS :

  1. By Den Hanafi on

    kalau menurut sisayah mah, daripada gebyur-gebyuran pake air sumur yang dibuang sayang. mending langsung jorokin az mbak orang2nya ke danau/laut. hehe… tetap seru dan tetap ngemat air.

    mandi sehari sekali?? itu mah bukan ngehemat, bilang az males mandi. hahaha.. piiiis. kalau saya mah, mau ngirit air tuh, malah mandinya jadi 5 kali sehari….. muka doang yang dimandiin. hihi..

    saya suka dengan ending artikel yang satu ini.
    ‘penyesalan emang selalu datang terlambat y mbak?’

    Reply
  2. By zee on

    Iya.
    Waktu ke Bangkok bulan lalu, guidenya juga bilang, datanglah pas festival songkran nanti, karena di sini acaranya adalah siram-siram… Tp klo ada turis mereka juga ga siram banyak2 kok, hanya siram dikit-dikit, tapi yaa karena banyak yg siram, lama2 jadi basah kuyup juga. hehhe.e..

    Reply
  3. By aldy on

    Tidak ada yang perlu disesali dengan permainan air tersebut. Permainan tersebut sudah ada sejak dunia ini belum ribut dengan air. Hanya tradisi.

    Reply
  4. By marsudiyanto on

    Selamat Taun Baru juga…
    Ternyata di dunia ini banyak taun ya.
    Bingung juga, kalau April taun baru, ngetungnya berdasar apaan ya.
    Bulan, Matahari atau meteor????

    Reply
  5. By Dewa Bantal on

    Nongol juga gambar CAPCHA nya.

    Waktu kecil aku juga pernah main perang air, tapi gak pake baskom melainkan pake plastik. Air dibungkusin kecil2, terus bawa tas kresek, lempar2 an, kayak main “Kepungan” hehe.

    Memang sih tapi pemborosan air… apalagi jaman sekarang yang air bersih jadi kendala seluruh dunia.

    Hemat air efektif? Ya dihemat. Kecuali mau puasa mandi, cuci piring dan gosok gigi, ya gunakanlah seperlunya. Aku juga mandi 1x sehari kok haha.

    Reply
  6. By anno on

    walaupun daerah rawan kekeringan..
    tetap aja semangat melaksanakan tradisi siram air..
    salut deh..

    Reply
  7. By nakjaDimande on

    ikut dukung aksi keprihatinan intas tsb.
    klo bundo sering juga mandi sekali sehari
    bukan karena kekurangan air
    tapi karena Bukittinggi dingiiiiinnn
    brrrrrrr… 😀

    Reply
  8. By bintangtimur on

    Intaaan, seru banget siram-siraman airnya, sampe lupa nge-blog ya 😛
    Saya termasuk orang yang boros air. Suka merasa bersalah juga, karena di belahan bumi yang lain (bahkan di gunung Kidul, di Indonesia tercinta) air selalu menjadi masalah yang sulit mendapat solusi…
    Kadang kalo lagi ‘baik hati’ saya hanya menghidupkan setengah dari air kran, supaya lebih hemat dan tidak gebyar gebyur seenaknya. Mau cuci piring atau mandi, kran air tidak dibuka penuh, karena kalo dibuka full, saya cenderung memakai air tanpa batas…

    Reply
  9. By Bibi Titi Teliti on

    yuhuuuuuu…
    kumaha kabarna nih neng???

    ckckck….kok aneh gitu cara ngerayain nya ya?
    dan berbanding terbalik ama filosofinya ya?

    Kalo mandi 1x sehari sih bukan irit air tan, tapi jorok…hihihi…
    ganti baju 2 hari sekali aja, soalnya nyuci lebih boros air daripada mandi:)

    Reply
  10. By Wempi on

    Ya elah sampe segitunya mandi 1x sehari… 😆
    seharusnya meningkatkan persediaan air bersih… mungkin dg cara memperbanyak hutan heterogen…

    Reply
  11. By Hanif on

    namanya juga adat, jika berdampak buruk seharusnya bisa dikondisikan, apalagi buang2 air, ane liat di TV, turis2 juga ikutan tuh, seperti banjir di siang bolong akhirnya, hehe…

    Reply
  12. By Deka on

    Kayaknya gak ada hubungannya deh karena emang udah tradisi mungkin. Kecuali tradisinya itu yang di hapus dan kayaknya gak mungkin deh. btw Mandi sehari sekali saja..??? Bauuu dunk. ahai ketahuan malesnya. hihihihihi Just My Opinion.

    Reply
  13. By Hybrid cars on

    Lihat saja konteksnya menurut saya. Kalau itu tradisi, ya memang nggak bisa dirubah. Ingat saja di daerah di Jawa, ada yang punya tradisi membuang makanan ke laut …..

    Reply
  14. By intan rawit (Post author) on

    @abrus: iya..disini kan masih dingin..gpp deh mandi sekali (bilang aja maless…haha)

    @Den hanafi : kok tau aj km den? haha..mandinya pas mau tidur malem aja..hihi..iya kalo nyesel bisa di depan dunia bisa aneh ntar..he2

    @zee : wah sayang mbak ga kesana lagi ya,,seru tuh apalagi kalo bisa disemprot air ma gajah-gajahnya..

    @Aldy : Iya sih om, namanya tradisi susah dihilangkan

    @Pak Mars : wah kurang tau juga pak, bentar deh tak tanyain ke temen kamar dulu, hehe..

    @rizal : Iya..akhirnya malam hari airnya dimatikan sama kampus.hiks2

    @Dewa Bantal : wah sama dunk, disini jg gitu, pake balon yang dah diisi air trus dilempar2, ada yang masukin es segala coba..kejam bener,,Hohoho…ada temennya juga yang mandi sekali…haha

    @anno : apanya yang salut om?hehe…

    @Bundo : Yess…ada temennya satu lagi..toss bundo!

    @Bintang Timur :hehe…sekarang mau rajin update lagi kok mbaak..ampuun…iya ga usah jauh-jauh di gunung kidul juga susah nyarinya, kasian sekali..

    @Bibi Titi: Iya mbak, aneh memang, tapi kata mereka sih supaya jiwa dan raga bersih, bebas dari dosa dan terlindung dari marabahaya dlm menyambut taun baru..aduh bukan jorok mbak, biasa aja lagi..orang china jg mandinya sekali kok..hehe

    @Wempi : Yah mau disiram pake apa mas, ga ada air kok..hiks..

    @Hanif : Hmm..harusnya memang begitu..tapi implementasinya susah..

    @Deka : Ah ga bau tuh..wangiiiiiiiii banget malahan..hehe..pake parfum sih..Ya sih, harusnya ada kesadaran dari masing-masing individu

    @Hybrid Cars: iya..memang tidak bisa sepertinya ya..tapi tetep aja kontradiktif dengan kondisi yang ada

    Reply
  15. By iLLa on

    seru juga, ritual taun baru pake acara siram2an air, kalo di Indonesia kan biasanya pas ada yg ultah gitu yak? itu pun yg ada bukan sekedar air, tapi dicampur telor dan terigu (jadi kek adonan kue)
    mw ngirit? mandi skali sehari? wew… *jauh2 dari mbak intan 😛

    Reply
  16. By adin on

    lama banget g mampir kemari,hehehe…postingannya masih tentang berbagai festival y,hmm…menikmati hidup di negeri orang nih,hehehe…. 🙂

    Reply
  17. By vany on

    mbak intan..
    msh main air nih? 😀

    *akhirnya saia bisa komen disini*

    Reply
  18. By dedekusn on

    Susah air? berarti kalo mau Shalat tyamum terus ya? Foto yg paling bawah, kekeringannya parah banget.
    Terima kasih nformasinya, SUkses

    Reply
  19. By Oyen on

    Assalamualaikum Mbak Intan, apa kabar

    semoga aktivitasnya dimudahkan hingga kembali ke Indonesia. Oyen mau pamit, sekarang gak ngeblog lagi, blog sekarang yang mengelola orang lain. Semangat ya untuk Mbak Intan, semoga cita-citanya segera tercapai, entar kalo merit kasih kabar ya 😀

    Wassalamualaikum

    Reply
  20. By dini on

    daku kan gunkid tan,south montain 🙂 klo cuma hemat air, ya jangan mandi skalian :)…. (pernah ngalami sd kali) tapi skarang udah engga hehe sumber air dillah mikro hidro malah t4 wisata wong ada stalagtit and stalagmit, air terjun n sungai bawah tanah,,,,,,,,,,,,hem hemat? pake apa aja seperlunya aja 😉

    Reply
  21. By dian on

    lama gak jalan2 je sini, udah dapat cerita bagus lagi…
    ayo buruan pulang dan ceritakan secara off air ke saya yaaaa

    Reply
  22. By Ramona on

    hi mbak intan..numpang koment y.. 😉
    sebagai calon mentri lingkungan hidup (*ngarep..) aku benar2 g stju aj ada acra buang2 air.. palagi di tempat umum..g sopan bgt kan.. hehe..kok nglantur yak?
    salam kenal aja..*tp aku kok msh g sreg y,mandi cuman 1x shari??

    ramonesblog

    😉

    Reply
  23. By hakim on

    melimpah atau sedikit air … kita memang harus bijak memakanya …. tp sekali2 boleh lah demi ritual hehehe….

    Reply
  24. By larry on

    wadooh kebayang bgt tuh meriah ntya seperti apa
    tapi saya setuju dengan intan, kalau masih banyak daerah yang lain yang kekeringan yang harus difikirkan
    tapi apa mau dikata ini memang tradisi kebudayaan turun menurun mereka…

    Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *