.entry-content p { text-align: justify; }
February 20

Mulai Belajar Bahasa Arab

Lebih baik terlambat daripada tidak sama sekali

Untuk pertama kalinya saya setuju dengan peribahasa tersebut, biasanya saya berpendapat itu hanyalah poin justifikasi aja buat orang-orang yang suka terlambat. Nah gimana Indonesia mau maju coba, kalo orang-orangnya ga disiplin? Ngaret terus..

Alasan saya setuju dengan peribahasa tersebut bukan masalah kedisiplinan waktu lagi tapi dalam menggali ilmu. Jujur, saya merasa tersindir dan malu sekali setelah baca artikel ini

Gimana nggak malu, dari kecil saya belajar bahasa Arab hanya sebatas untuk bisa mengaji Al-Quran saja. Mbah kakunglah yang mengajari saya bagaimana cara menulis dan membaca huruf-huruf Arab tersebut. Selebihnya saya ga mempelajari grammar, kosakata, ataupun hal lain dalam bahasa Arab secara lebih mendalam . Disamping itu saya sama sekali ga berkesempatan mengenyam pendidikan di pesantren, hanya sekolah formal saja dimana porsi pendidikan agama cuma 2 jam seminggu.

Menginjak dewasa pun, tidak terbersit sekalipun keinginan untuk mempelajari Bahasa Arab, hanya dipenuhi oleh les bahasa Inggris, Jepang dan Mandarin yang notabene hanyalah bahasa dunia semata. Tapi bahasa Arab yang merupakan bahasa agama Islam dan Al-Quran, kunci untuk memahami kitab dan sunnah sama sekali tersisihkan. Ini saya kutipkan satu paragraf dari artikel tersebut yang benar2 tlah memotivasi saya.

Dan termasuk hal yang sangat menyedihkan, didapati seorang muslim begitu bangga jika bisa berbahasa Inggris dengan fasih namun mengenai bahasa Arab dia tidak tahu?? Kalau keadaannya sudah seperti ini bagaimana bisa diharapkan Islam maju dan jaya seperti dahulu. Bagaimana mungkin mereka bisa memahami syari’at dengan benar kalau mereka sama sekali tidak mengerti bahasa Arab…???

Seperti kena petir siang bolong, saya pun berniat degan sungguh-sungguh ingin mempelajari bahasa yang Agung ini, meski dengan segala keterbatasan yang ada. Hanya bisa mencari referensi dari om google aja. Semoga saya bisa konsisten dalam mempelajari bahasa ini sama konsistennya dengan belajar bahasa Inggris atau mandarin. Amienn..

Ada yang berminat jadi guru online saya? atau ada referensi lain tentang panduan belajar bahasa Arab? feel free to share, thank you….



Copyright 2019. All rights reserved.

Posted February 20, 2010 by intan rawit in category "Just Something Personal

75 COMMENTS :

  1. By Khery Sudeska on

    Emang salut deh lihat obsesi positif Mbak Intan. Kemarin bahasa Mandarin, sekarang bahasa Arab. Btw, soal bahasa arab ini termasuk salah satu obsesi saya. Cuma, belum juga kesampaian dan final kepandaian dalam hal ini. But, saya tetep semangat. Belajar hingga sampai ke liang lahat. Bukan begitu, Mbak?

    Reply
  2. By bintangtimur on

    Saya juga nggak bisa bahasa Arab…susah deh mau komentar apa… 🙂
    Selamat belajar Intan, bahasa apapun pasti akan melengkapi pengetahuan kita untuk bersilaturahmi dengan sesama…

    Reply
  3. By aguskusuma on

    persis seperti dirikiyu, saya pernah ngaji kitab kuning, pernah hatam qur’an dan pernah nginap di pesantren waktu msh kecil, tetapi sulit berbahasa Arab

    hehehehehe,………….

    Reply
  4. By zee on

    Saya sepakat dengan bintang timur, sebenarnya tujuan kita mempelajari bahasa mungkin utk memperbanyak ilmu saja, sekaligus utk keperluan sehari2 dalam berinteraksi.

    Terus terang saya tidak bisa berbahasa Arab….

    Reply
  5. By shaleh on

    Kata2 yg menyentil hati, saya juga terlalu terobsesi agar bisa bahasa Inggris namun jg ga bisa sampe skrg tapi tak trpikir akan bljar bahasa Arab, pdhl ia bahasa yg dipake dalam Al Quran. Bodohnya aku, ntar cari teman di IAIN ah kali aja ada yang mau ngajarin minimal basic dulu…. hehehe_,

    Reply
  6. By vany on

    Mbk intan, saia jg pgn bljr bhs arab…
    Asyik ajah klo kt ngaji trus tau trjmhannya…hehehe
    Smgt bljr, mbak..
    Nanti klo sdh bisa, tlg ajari saia ya… 🙂

    Reply
  7. By intan rawit (Post author) on

    @Deni : wah hebat dunk, saya malah ga pernah sekolah di madrasah,,hiks

    @rizal : afwan jg rizal..hehe

    @saus kecap : hehe..iya mbak , kapan2 deh kalo dah mumpuni ilmunya pasti dishare..

    @pakacil : bener sekali! pasti akan bermanfaat nantinya..

    @sandi : ayo mas,,tapi gurunya siapa ya..hehe

    @wildan : duhhh senengnya dipanggil ukhti,,wah tambah semangat belajar kalo bener bisa bikin hidung jadi mancung 😀

    @yangputri : Iya put? bagus deh, sama2 belajar yaa

    @oedin :artinya? blm ngerti..hehe

    @aryadevi : yup, alon2 asal kelakon

    @denhanafi : tidak perlu menyesal den, yang penting ada niat untuk menyeimbangkan keinginan belajarnya..jadi dua2nya dapet.

    @abrus : tapi tetep masih ada yang nyantol2 donk…hehe

    @andrik : yup, sama2. makasih jg sdh berkunjung balik

    @wempi : waaahh..ayoo semangat2~ngomporin wempi ceritanya, hehe

    @argunbdg : bsa ga ya dikasih translate or penjelasannya?

    @Kherry Sudeska : betul pak….long life education..semangat pak!

    @BintangTi : Makasih mbak..saya jadi tambah semangat ni dikomentari mbak bintangti,,hehe

    @aguskusuma : wah masih mending itu pak, saya malah belum pernah sama sekali masuk pesantren. Dah telat belum ya usia segini masuk pesantren..hehe

    @zee : bener mbak, untuk menambah pengetahuan intinya.

    @Shaleh : beruntunglah sampeyan masih di jogja mas, bisa gampang cari gurunya..lha saya? mentok2 sama om google bergurunya, hehe

    @vanny : oke deh vanny, belajar bareng aja yuukk..hehe

    @annosmile : ayo semangat..semangattttt!!!! gimana? dah ada lom semangatnya? dah kutransfer tuh..hehe

    @irawan :sama mas kalo gitu……hehe

    Reply
  8. By HumorBendol on

    Untuk hal-2 yang baik, peribahasa itu masih berlaku
    hehe….
    Kalo Bendol sih, baca beberapa ayat aja butuh waktu berjam-2. Harus belajar, belajar dan belajar lagi….
    Makasih Mbak
    Salam

    Reply
  9. By wul on

    intan uad nih? ni mb wulan debater uii. hummm dari blog satu ke blog lainnya akhirnya ketemu blog mu xixixi subhanaallaah

    kapan balik ke jogja 😉

    Reply
  10. By intan rawit (Post author) on

    @Humorbendol : iya gpp, alon alon asal kelakon, ya kan? thanks yah dah mampir

    @sunflo : aiiyahh…ga ada apa2nya dibanding mbak sunflo,,ajarin aku donk mbaaaaak..hehe

    @wul : iyo mbak..haha..ketemu di sini malah ya. . bulan juli mbak pulang,,misss yooouu mbak, ayuk debat lagi! hahaha

    Reply
  11. By adin on

    bahasa arab sih bisa dikit-dikit, lha wong dari SD mpe kuliah saya di sekolah Muhammadiyah terus….hehehe…buku-bukunya Insya Allah masih ada, klo mau pinjem juga boleh… 🙂

    Reply
  12. By dedekusn on

    Inya Allah berhasil, Salut. Bagi sy bahasa ARab hnya bisa dibaca, itupun kalo ada syakalnya spt di Qur’an 😀

    Reply
  13. By hpnugroho on

    sy merasa diingatkan kembali, pernah baru mencoba tetapi mundur ditengah jalan, pesimis duluan karena menganggap terlalu susah, ataukah karena cuma belajarnya tanpa tutor alias belajar sendiri ….
    sekarang malah lupa lagi, kalah sama anak sy yang kelas 2 SD ..

    terima kasih sudah mengingatkan mbak ….

    Reply
  14. By arafi on

    pernah blajar bahasa arab 1 tahun,,tapi bagi saya itu sangat sulit,,jadi mandeg dech 😀

    Reply
  15. By nuun on

    Sy sempet bisa kosa kata and percakapan sederhana aja waktu pesantren kilat, abis itu, hilang entah kemana?

    Reply
  16. By venty on

    lebih baik terlambat daripada tidak sama sekali kan? hehehe…
    semangat belajar!!

    Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *