.entry-content p { text-align: justify; }
February 18

Tentang Cowok dan Dapur

Persepsiku selama ini tentang cowok dan dapur sih selalu berbanding terbalik yah, ga pernah berbanding lurus. Mungkin karena budaya patriarki yang selama ini melekat kuat di Indonesia kali ya, bahwa pekerjaan dapur itu sepenuhnya pekerjaan perempuan. Laki-laki ga perlu bisa masak dan ikut2an masuk ke dapur. Kesimpulannya, aku berpendapat bahwa hampir sebagian besar cowo (bukan chef ya!) tidak bisa masak dan ga bakalan mau nyoba masak dengan alasan prestige alias gengsi tadi. Ditambah lagi selama ini  saya belum pernah menemukan seorang cowo yang jago masak.

Tapi, hari ini persepsiku berubah total 180 derajat temang-temang!

Ternyata saya harus mengakui bahwa keahlian masak saya ga ada sebiji sawonya keahlian masak  teman saya, yang notabene adalah seorang cowok.

Nah ceritanya hari ini saya diajak dia buat masak makan malam bareng.
Whattzzz?? M.A.S.A.K? waduhh saya kan ga bisa masak bo, paling banter cuma goreng telur ceplok ma bikin nasi goreng. Waduhh bakalan ketauan nih aslinya saya, hehe, tapi jadi  tenang coz dia bilang  yang bakalan masakin semuanya.

Awalnya sih saya ga percaya gitu dia bisa masak enak, paling asal mateng aja trus dikasih garem ma kecap asin. Hihi. Tapi dugaan saya salah besar, ilmu masak dia sudah bisa saya terka  saat kami masih berada di pasar untuk beli bahan-bahan yang mau dimasak.

Wuih heran plus ajaib bo pas liat gimana hebohnya dia nawar sayur sampe dapet harga murah banget, gimana dia pilih-pilih ikan yang masih seger trus belah2 itu ikan (padahal saya ogah banget tuh pegang ikan hidup2 apalagi disuruh belah!), trus liat cara dia nyembelih ayam yang masih hidup sendirian. Note; dia ni agamanya muslim gt jadi kalo mau makan ayam ya harus nyembelih ayam sendiri di pasar coz kalo beli jadi kan ga halal karena nyembelihnya g pake tata cara islam. Bener-bener deh, saya cuma bengong aja liatin dia. Jarang-jarang kan ad cow jago nawar sayur ma ikan di pasar, hehe.

Masih belum habis rasa heran saya, saya tanya dia ngapain beli ayam segala mang bisa masaknya?*ngece banget ya saya!*  trus dia bilang, kalo di China  cowo kebanyakan lebih pintar masak dari cewek. Hmmm…masih agak2 g percaya..just wait and see..

Then, sampailah ke asrama dia. Sayapun makin penasaran gimana cara dia masak, maklum saya sendiri g bisa masak ikan apalagi ayam yg masih utuh gitu.

Saya sih berlagak sok2 pinter masak gt pura-pura nawarin diri buat bantu-bantu. Tapi dengan lantangnya  dia ga ngebolehin saya masuk dapur, liat film ajah! katanya. Wewww …. tapi saya sih ngotot aja ikutan ke dapur. Ikut2 nyuci sayur sama kupas2 bawang putih dan jahe.

Saya pun kembali terpana (baca; bengong) liat dia dengan lihai menguliti ayam yang masih utuh itu, trus bersihin jeroannya. Gimana cekatannya dia bersihin sisik ikan. Siapin bumbu, trus motong2 ayamnya jadi beberapa bagian. Dan akhirnya dalam tempo yang sesingkat-singkatnya  jadilah masakan dia, lumayan enak sih dan halal tentunya.

Sampai disini dah cukup saya menyimpulkan bahwa cowo juga bisa mandiri, bisa masak, bisa lakukan pekerjaan rumah lainnya kalau mereka sudah terbiasa dari kecil. Ternyata temen saya ini dari SMP sudah hidup di asrama jadi mau ga mau harus mulai belajar masak dan urus semuanya sendiri.

Bahkan teman saya dari Inggris, juga lihai sekali memasak. Menurut dia, persentase bapak memasak dalam rumah tangga malah lebih besar daripada ibunya (malah kebalik yah!). Dan anehnya lagi, kalo seorang cowo ga bisa masak dan bersih-bersih, bakalannya  susah cari pendamping hidup atau sekedar pacar.

So, pertanyaan buat cowo-cowo di Indonesia, masihkah kalian gengsi untuk belajar memasak? Bisa memasak bukan berarti menurunkan prestige kalian, tapi justru akan menjadi nilai plus dimata kaum hawa. Hohoho..

Buat cewe-cewe (terutama saya) mau ditaruh dimana ni muka kalo ternyata kalah jago sama cowo2  dalam hal memasak. Hihi..

The last saya ingin mendeklarasikan sebuah ikrar:

MULAI HARI INI SAYA BERJANJI UNTUK BERLATIH MEMASAK LEBIH GIAT LAGI!

(btw dibaca besok-besok pun bunyinya masih ‘hari ini’ ya? hehe,,kapan mulainya dunks lo gitu?



Copyright 2019. All rights reserved.

Posted February 18, 2010 by intan rawit in category "Just Something Personal

40 COMMENTS :

  1. By sauskecap on

    kalau buat saya memasak itu sebuah kesenangan sih… waktu kecil ayah saya sudah membantu ibu (nenek saya) berjualan mie yang cukup terkenal di daerahnya… jadi kalau urusan memasak, ayah saya lebih jago daripada ibu saya…. mungkin bener, karena sudah biasa sejak kecil, ketika dewasa sense memasaknya tidak hilang meski bisa dibilang jarang memasak…

    1. By intan rawit (Post author) on

      wah pantesan mbak ari jago masak sekarang, dah keturunan sih ya..hehe..bapak saya sih bisanya cuma masak nasi goreng ma telur dadar. hehe…

  2. By arsumba on

    kalau pengen tahu lebih banyak berapa jumlah cowok pandai memasak.. coba sekali-kali sampean berkunjung di pondok pesantren, disana terdapat banyak koki-koki cowok yang jago masak lo mbak.. soalnya saya dulu pernah mampir di ponpes beberapa tahun… hehehe…
    ayo mbak.. tambah semangat belajar memasaknya…. biar gak kalah sama cowok….

  3. By intan rawit (Post author) on

    Wah boleh dunk kalo besok mampir ke Jember dimasakin ma kucrit, hehe..pasti dahsyat ya masakannya..iya ya pasti kalo anak santren dah mandiri ya harus bisa masak juga. Keren deh!

  4. By intan rawit (Post author) on

    @abrus : masak siiiiyyyy??abrus bisa masak? masak air yah? or indomie?hohoho

    @bundo : bener bundoo…

  5. By Cipu on

    Waktu di asrama internasional dulu, saya punya partner dari Nepal yang rajin masakin buat saya, jadi ceritanya dia yang masak saya yang cuci piring. Dan bahan bahan masak dibeli bareng. Saya juga hobi icip icip makanan temen-temen yang lain hahahaha. Mayan

  6. By rizal on

    nah loo mbak intan…..kamu ketahuan……masak gag bisa…
    wkwkwkww

    deadline bisa masak kapan mbak???

  7. By Cipu on

    Kadang saking pengen bisa masak, saya bikin resep aneh bin ajaib… seperti waktu bikin omlet isi indomie trus ditaburi dengan saus kacang…. tapi rasanya mayan kok xixixixixix

  8. By Budi Hermanto on

    wow..
    globalisasi smakin meluas..
    patriarki smakin terlupakan..
    tros kapan posting hasil masakannya neh..
    hehehe..
    btw, ayoo vote si komo donk.. 😀

  9. By bintangtimur on

    Hayooo, hari ini udah bisa masak belom… 😛 ?
    Di Indonesia (rasanya) hanya chef yang bisa masak, Intan…suami dan adik laki-laki saya juga nggak bisa soalnya…hehehe, kesimpulan yang diambil dari 3 orang aja, valid nggak sih… 😉
    Kalo nonton film-film asing (terutama film Amerika) saya juga sering lihat cowok yang sangat lihai di dapur buat masakin ceweknya, bener deh, baca posting ini…saya jadi inget film-film Amerika yang saya tonton itu… 😀
    Eh, kalo Intan udah pinter masak, bikin posting tentang itu yaaaaa…. 😉

  10. By Oyen on

    sekarang Oyen lagi mikirin kira-kira entar muka Oyen mo di taro dimana yah..ho..ho, kayaknya syarat cari suami nambah deh…harus bisa masssaaakkkkk…..soalnya Oyen kagak bisaaaa…huehehhehehee

  11. By BlogCamp on

    Saya kalau masak nasi goreng juga bisa kok nduk
    Penyet tahu,tempe,telur juga oke.
    Saya pernah di Namibia (Afrika) masak dadar telur 6 butir. Waktu di balik-pedhot dhel…….mrotholi ha ha ha ha

    Selamat pagi sahabatku
    Saya datang untuk mengokoh-kuatkan tali silaturahmi sambil menyerap ilmu yang bermanfaat. Teriring doa semoga kesehatan,kesejahteraan,kesuksesan dan kebahagiaan senantiasa tercurahkan kepada anda .
    Semoga anda hari ini lebih baik dari kemarin.Amin
    Saya juga mengundang sahabat untuk mengikuti acara TUMPENG MILAD di BlogCamp
    Terima kasih.
    Salam hangat dari Surabaya

  12. By melly on

    saia pun berjanji untuk belajar masak 😀

    cowok itu lebih sabar dalam memasak makanya di resto lebih bnyak cowok yg masak dari pada cewek.
    hehe sok tau yah saia..

  13. By intan rawit (Post author) on

    @ Cipu : Wah, mau tuh saya kalo kebagian jatah nyuci piring aja tapi dimasakin terus, hihihi..whats? emang ada indomie yah? pasti bawa sekardus ya dari Indonesia pas mau berangkat, hehe

    @Rizal : Okelah rizal hari ni saya mau belajar masak..hup hup! hehehe…

    @Candra : Ya sekarang belum bisa memang, tapi liat aja sebulan lagi,,,hihi..(dah bisa belum ya..) hahhaa

    @Budi Hermanto : Sip! saya udah vote buat pulau komodo kita!

    @BintangTimur : Iya mbak irma, belum bisa sekarang. Okelah hari ini saya bertekad mau kepasar untuk nyoba masak ikan mbak! wish me luck yah! *semangat 45.com*

    @Oyen : Hahha..iya mbak cari suami yang dah jago masak ajah biar kita ga repot2 masak, hihi..jahat banget yah.

    @BlogCamp : Waahh ke Afrika pakdhe??ck..ck..ambooi jauh niaann..kesana jauh2 cuma masak telur dadar yah pakdhe? mana hancur lagi, hehehe..Oke siap meluncur ke TKP pakdhe…….

    @Wempi : kok tau siiiiiyy? hahaha

    @Melly : Melly ga bisa masak juga yaaah???hohoho..TOSS dulu dunk

  14. By Erry Andriyati on

    taaaannn….
    tenang aja tan…aku juga gak bisa masak kok….hihihi….
    dan suami ku….wuah…jago masak dan seneng ber eksperimen…hihihi…tapi aku cuek aja tuh 🙂

    koreksi yaaa…bukan gak bisa masak, tapi gak SUKA masak…hihihi…

  15. By intan rawit (Post author) on

    @Erry : wahh ada temennya deh yes2! wahhaa kayaknya lebih parah mbak erry ya, ga suka masak malah, hehe..

    @bukan.detikcom: wah ganti lagi pak themenya? hehe..tadinya bukanfacebook.com,,kreatif deh!

  16. By anna fardiana on

    eh, suami aku juga bisa masak.. walaupun gak jago tapi dia mau nyoba resep2 baru semacam kepiting asam manis, lada hitam dsb…

    dan selalu rajin membantu ku.. hehe 🙂

  17. By adiarta on

    Ada motivasi baru nih… Mulai sekarang harus belajar memasak, biar dapat nilai plus di mata kaum hawa, hahaha 😀

  18. By dian on

    mulai hari ini saya berjanji, untuk suatu saat nanti mencicipi masakan intan
    hehe

  19. By intan rawit (Post author) on

    @ anna : masak sih mbak?wah senengnya….aku juga mau ah punya suami yang bisa masak, hehe

    @adiarta : Ayo belajar masak bli! hehe

    @dian : wahhaa…bolehlah mbak, sambil cadangan bawa obat diare ya! siapa tau nanti abis makan malah sakit perut, hahha….

  20. By bintangtimur on

    Udah dua kali berkunjung nih, tiga kali sama komen tadi pagi… 😀
    Intan, masak ikannya udah jadi belom?
    Kalo masak ayam, pasti ribet ya, mesti motong sendiri gitu…waaah!

  21. By intan rawit (Post author) on

    udah jadi masak ikan mbak, sik bentar lagi mau tak posting nih, hehehe.
    iya mbak, harus disembelih sendiri, kalo ga kan ga halal, hehe..
    daging2 lainnya juga, mesti beli di masjid kota. kalo makan sembarang di warung2 tu juga ga halal, hehe

  22. By Dhany on

    “lumayan enak sih”
    hohoho… males ngaku kalo emang enak ya? salam kenal mbak. 🙂

  23. By Winarto on

    Sejak kecil saya selalu di dapur bantu ibu…setelah membantu masak, terus membantu menghabiskan masakan 🙂

  24. By tomi on

    tidak semua laki² mba hehe..
    tohh di manapun yg namanya ‘chef’ alias kepala koki selalu dipegang cowok hehehehe…..
    saya juga bs masak telur, ikan, mie hehehe.. nasi goreng jg isa

  25. By mala on

    tenang mbak intan, qta senasib!
    sy bolak balik blajar tapi nggak pnah bisa. dan sy tpaksa percaya kalo memasak nggak cuma butuh belajar tapi butuh bakat dari lahir 😉

  26. By antok on

    terus semangat untuk menjadi pemasak yang handal klo udah sukses masaknya undang2 yaw nnti saya cobain masakanya hahahah

    berkunjung dan ditunggu kunjungan baliknya makasih 😀

  27. By intan rawit (Post author) on

    @codet : iya sih bener, kamu sendiri gimana? hehe

    @rizal : hahaha..kayak mau turun ke medan perang ajah!

    @Dhany : Iya deh ngakuuu,,enak kok, hehe..lam kenal juga yah!

    @Reza Fauzi : Iyalah, apalagi masalah masak2, itu kan lahan perempuan, hehe

    @Winarto : wah benar2 anak yang baik.

    @Tomi : waaaahh gt doank adek saya yang kecil jg bisa goreng telur, hihi..maksudnya sih masak yang “berat-berat” gt kayak daging or ikan.

    @Mala : yaaah dapet justifikasi deh, haha

    @antok : hiks maaf bgt ya ga bisa kuakses blogmu, diban dari china jg, hiks.

  28. By Fir'aun ngeBlog on

    saya suka masak sendiri lho…. hampir tiap hari saya makan masak sendiri (masak mie instans) :p he…he…he…
    caranya lumayan susah bgt lho:
    1- beli mie instans ke warung, klo lg bokek ngutang aja, ntar ketemu lunas :p
    2- pasang dulu mp3 biar agak enjoy
    3- buka kemasan mie instan, trus redam di mangkok pake air termos, klo ga ada air panas pake air dingin dari aqua aja…. bahkan sekali-kali pake air bak juga gpp biar ngirit.
    4- tutup pake piring/atau pake buku jg gpp
    5- sambil nunggu, chatting dulu di fb kira2 60 menit.
    6- silahkan disantap, so pasti bakalan kenyang dech ampe seminggu :p hehehe…

  29. By intan rawit (Post author) on

    wahhahaa……susah banget ya ternyata bikin mie instan, hehe…tapi hati-hati lho jangan keseringan makan mie instan, ntar kena tipus deh. Hiiii…mending makan yang sehat2 aja bro!

  30. By hpnugroho on

    sy sih gak pinter masak, cuma kalo kepepet ya terpaksa masak sendiri …. maksudnya masak mie sendiri … hhehehhehe

Comments are closed.