.entry-content p { text-align: justify; }
February 7

Kenapa ga boleh makan babi?

Ya iyalah, masak nelen babi segitu gedhenya emang ular piton yang sekali telen anak kerbau aja bisa masuk. hehe..oke2 ga penting banget. Maksud saya tentu saja daging babi. Okelah kalau begitu langsung aja,  postingan kali ini ga bakal jauh-jauh dari curcol  saya, hehe.

Well, tentu semua orang sudah taulah kalo umat muslim diharamkan untuk makan daging babi, sudah jelas-jelas dijelaskan di Al-Quran. Alasan utamanya dari segi kesehatan, dan beberapa alasan moril lain. Sebagai muslim yang baik tentu saja saya harus mematuhi aturan tersebut, gimanapun keadaannya. Untunglah saya lahir di Indonesia, dimana semua orang punya agama jadi bisa saling menghormati perbedaan prinsip antar agama.

Nah, sekarang lain lagi ceritanya. Saya yang lagi terdampar di negeri orang yang sebagian besar penduduknya tak beragama, tak percaya sama Tuhan. Benar-benar menganggap saya seperti Alien yang datang dari planet lain. Pertama, karena saya pake jilbab dan baju panjang-panjang (g peduli musim panas or musim dingin). Kedua, saya tidak makan daging babi. Ketiga, saya g minum bir or wine apapun berbau alkohol.

Nah karena hal tersebut, saya sering dipojokkan oleh beberapa teman baik yang asli orang China ataupun yang dari negara lain. Banyak sekali yang baru kenal tiba-tiba udah menyudutkan saya dengan tanya macam-macam. Misalnya : Kok kamu harus nutupin rambut segala? Untuk apa? Kenapa cowok ga boleh lihat? G adil dunk. Belum lagi pas musim panas kemaren, hampiiiirr semua orang memandang saya aneh, panas-panas gini kok pake bajunya panjang2, pake kerudung lagi. Setiap orang pasti tanya : Kamu g kepanasan yah pake pakaian seperti itu? secara orang-orang pake baju2 pendek dan tipis semua.

Saya pun berusaha menjawab pertanyaan2 tersebut dengan sabar dan penjelasan yang sedetail-detailnya. Tapi kok ya tetep aja ga ngerti-ngerti yah, tetep berpendapat kalo kepercayaan saya ini aneh dan tidak masuk akal.

Loh, kok g nyambung ma judulnyah? hehe..maap maap

Oke jadi langsung ke inti permasalahan. Kemarin saya makan bersama bareng teman, dan tentu saja saya dah wanti-wanti jangan sampai ada daging babi or minyak babi. Tentu saja dia terheran-heran, trus tanya saya.

Loh? kamu ga makan daging babi? kenapa? enak sekali loh, paling enak dari daging-daging lain” ujar teman saya.

Wah maaf,  agama saya melarang saya makan daging babi dan minum alkhohol. Jadi ga boleh makan.” tegas saya.

Kamu ga kepengen? Wah sayang sekali, tapi kenapa kok sampai dilarang begitu? ‘ tanyanya penuh rasa ingin tau.

Ya intinya tidak baik untuk kesehatan. Maaf saya ga kepengen” tegas saya sekali lagi

Ehh,,tapi ga berhenti sampai disitu saja pertanyaan dia. Mbok ya hormati saya kek. Malah  masih terus memojokkan saya.

Tidak baik untuk kesehatan? Saya ga percaya, buktinya di China semua orang makan daging babi, tapi kami masih sehat-sehat saja sampai tua. Apa buktinya?”

Dhueeeeenggg!!!!!!!

Nah, kalo udah gini saya yang mentok mau kasih jawaban apa ke teman tersebut.  Sebenarnya saya masih ada jawaban lain sih, yang perbandingan perilaku ayam jantan dan babi jantan. Tapi susaaaaah ngomongnya pake bahasa mandarin. Maklum masih belepotan.

Pertanyaan saya di postingan ini, Bagaimana strategi anda atau mungkin ada analogi simpel untuk jawab pertanyaan2 tersebut  jika berada di posisi saya? Kasih saya saran dan masukan yah. Karena saya yakin besok2 masih banyak yang bakalan nanya pertanyaan yang sama.

nb: maaf kalo postingan ini agak2 berbau agama2 dikit, bukan niat hati untuk menyinggung prinsip agama lain, tapi semata-mata cuma curcol saya). Saya tetep menghargai perbedaan kok.

Wallahua’lam



Copyright 2019. All rights reserved.

Posted February 7, 2010 by intan rawit in category "Just Something Personal

122 COMMENTS :

  1. By Anas on

    emang susah menjwab pertanyaan orang yang ngeyel. Mungkin bisa dijelasin tentang adanya bakteri dan penyakit di tubuh babi tersebut.

    Reply
  2. By dedekusn on

    Sehebat apapun jawaban kita org2 yg tidak suka thdp Islam tidak akan doperdulikan. Semoga mereka mendapat hiayah-Nya

    Reply
  3. By dian on

    Kalau kata teman saya yang lulusan kedokteran hewan, babi itu kromosomnya cuma beda satu apa gitu sama manusia. Jadi, kalau ada penyakit di babi, gampang bener nularnya ke kita. Tapi itu Tuhan nggak tulis di Al Qur’an. Biar belajar sendiri lah manusia ini, kata-Nya.
    Saya dulu juga suka ngotot, kenapa nggak boleh ini itu, sekarang menemukan jawaban satu persatu. Walaupun di beberapa post, saya masih suka melanggar juga, hehehe…

    Reply
  4. By Didien® on

    Alhamdulillah masih kuat menjaga iman ya mbak…yg penting bgmpun rasanya makanan dan minuman itu yg katanya terlezat di dunia, kalo dasarnya halal tetap saja halal.
    saya ga bisa kasih saran, yg penting tetap menjaga nama baik menjadi seorang muslimah (muslim). semoga Allah menguatkan ya mbak amin..
    terimkasih sudah berkunjung ke blog sederhana saya, maaf bisa terlambat mengunjungi..
    salam silaturrahmi..

    salam, ^_^

    Reply
  5. By Caride™ on

    saya pernah baca artikel ttg bahayanya makan Babi bagi kesehatan..cuma lupa diamana??
    ya mudah²an mbak intan ttp sabar dan kuat yah…
    salam kenal

    Reply
  6. By nahdhi on

    Pertanyaan ini pernah saya ajukan kepada seorang “Kyai” di Tegalrejo Magelang tetapi jawabannya sebatas “sudah dituliskan di alkitab”. Padahal saya menginginkan jawaban dari sisi biologis atau fisis….

    Reply
  7. By intan rawit (Post author) on

    wah ga nyangka respon dari teman2 banyak sekali dan menilai permasalahan ini dari berbagai sudut pandang. Okelah kalo begitu saya simpulkan bahwa menghadapi masyarakat yang belum mendapat hidayah agama dan bahkan tidak mengenal Tuhan, kita harus menggunakan akal dan rasional dari berbagai sudut pandang agar mereka bisa memahami secara logis dahulu. Baru kemudian kita kenalkan konsep keTuhanan kepada mereka, kenapa kita percaya adanya Tuhan yang menciptakan kita dan itulah sebabnya kita harus menaati semua aturan yang diberikan.
    Terima kasih banyak yah atas sumbangsih temang-temang..(Lah kok kena gejala okkots yah?) hhehe

    Reply
  8. By tomi on

    yah kalau km ketemu temenmu yg tanya itu lagi, jawab aja : “kalo enak makan babi, kenapa gak sekalian km makan dirimu sendiri?? kan wajahmu dah kayak babi” hehehehehehe
    just kidd loh,., jangan dipraktekin

    Reply
  9. By intan rawit (Post author) on

    @tomi: waahaha..nanti kalo temen saya yang orang china itu baca komeng sampeyan malah bisa2 sampeyan yang dimakan mas,,hehe..just kidding! (maaf yah temen chinesekuwh) hehe

    Reply
  10. By duadua on

    babi kenapa dilarang? ehm, emang syariat Islam mengaturnya seperti itu. Karena kenapa? Wallahu a’lam

    Reply
  11. By sugeng on

    salam kenal serta jabat erat selalu dari Tabanan
    mbak, mungkin posisinya sama dengan posisi saya di tanah rantau yang sudah saya anggap kampung halaman kedua ini 😆 . hampir setiap hari pas makan siang dengan teman sekantor ada saja celetukan tentang Bab I ini karena mereka memang menjadikan masakan yang ada Bab I ni menjadi favorit pertama. koment mereka tentang tidak makan Bab I ini bermacam2 kadang membuat perut yang sudah lapar menjadi panas kaya’ terbakar.
    Biasanaya aku bilang saja (yang agak rasis kalao udah dipojokan) “kamu tahu gag gerubug (penyakit) yang menghebohkan sekarang ❓ flu babi !!! mungkin kalian akan menerima tranferan penyakit dari sang babi kesukaan mu yang akan melenyeapkan kaum mu :angry: ” .

    Reply
  12. By wira on

    Babi kan makannya “itu”, kalau kita makan babi berarti secara ga langsung kita makan “itu” juga..hemm, emang terkadang bagian2 hewan yang deket “itu” memang enak2. Tapi kalau “itu” nya langsung apa memang lebih enak? Saya gak mau tahu ahh…. 😛

    Reply
  13. By intan rawit (Post author) on

    @duadua ; pasti ada kan alasan ilmiahnya, itulah tantangan manusia untuk menjawabnya
    @Abrus : Yup benar pak..wah saya kok ga ada ya mata pelajaran zoologi,,hehe
    @fai_cong : Wuihh..heboh..serangan jantung??ngeriiiii
    @Sugeng : Wah bapak juga merantau di pulau Bab I (btw istilahnya keren oyy) hehe..nasib kita kok sama ya pak…wah jadi rasis deh ujung-ujungnya, hehe
    @Wira : loh ikan lele bukannya makanannya “itu” juga ya mas? hehe..tapi ga diharamkan..

    Reply
  14. By bintangtimur on

    Wah, urutan komen udah panjang nih 😉
    Saya juga nggak makan babi. Intan…
    Kalo ada orang tanya kenapa, mungkin jawaban saya sederhana aja, karena tidak suka… 🙂
    Kayaknya nggak akan ada yang bertanya lagi tentang ketidaksukaan saya deh, suka dan tidak suka adalah suatu hal yang tidak bisa dipaksa bukan… 😀

    Reply
  15. By intan rawit (Post author) on

    Iya ya mbak Irma, just make it simple as ABC! terima kasih mbak dah berkunjung (kembang kempis nih dikunjungi ma penulis ternama!)hehe

    Reply
  16. By imadewira on

    memang kalau sudah berkaitan dengan keyakinan dan kepercayaan akan jadi susah dijelaskan, apalagi ketika orang yang bertanya itu memang punya motif untuk memojokkan, bisa2 jadi debat kusir yang tidak berujung.

    Reply
  17. Pingback: lose weight fast

  18. By Ahmad on

    Dlm islam mmng sdh ditgaskan bhw “kebersihn adalh sebagian dr iman”. Tentux sgala sesuat yg akan qt kenakan, tinggali, qt komsumsi, dsbx hrslah bersih. Nah skrng cb liat si_babi,…sdh bxk artikel yg mextakn bhw babi begini dan bgt…apakah babi masih masuk dlm hewan yg bersih dan halal untk dikomsumsi? (Karna syarat halal hrus bersih dulu, sblm akhrx akan sampai pd thp halal)…trus jika seseorng mngatkn bhw “di cina, pndudukx rata2 makan babi tp msh sehat2 sj smpe tua, dan peternakan babi skrng sdh sngt menjaga pakanx…dst”, cb mislkn sj tahi (maaf) tp sdh dihlngkn kumanx, bakterix, racunx, dsterilisasi dn telh dikerngkn,.. apakah anda msh mw memakanx?…Asalx yg sdh kotor tetp sj kotor….tetapi mmng dlm kodsi tertnt (sngt mndesak, untk brthn hidp) babi boleh dimakan, dgn syart tdk dimakan smpe kexng, dan diusahkn hx 1x memakanx…. Wallahualam

    Reply
  19. By randu on

    babi dibilang haram, giliran babi dipakai serum untuk haji hallal? memang bisa2nya muslem buat2 pembenaran, mbo yo jangan munafik..

    Reply
  20. By abc on

    Kalau makan babi itu tak sehat jadi seluruh dunia orang yang makan babi akan mati cepat, tapi adakah mereka mati cepat? Bukan hanya babi menyebabkan penyakit lain binatang pun memyebabkan penyakit , pernah ada case dari Lembu, Kambing, ayam, jadi jawapan anda tidak puas hati , Islam tak makan Babi mesti ada sebab yang tak boleh kasih orang tahu.

    Reply
  21. By Surya on

    Sbelumnya, appun itu qt negara yg bragam agma, yaw sling mngh0rmati perbdaan.
    Ad yg bleh mkan dging bbi ad jg yg gax,
    Wlopun itu sdh dlarang, pzt te2p aj bnyk yg mlanggar,
    Kcuali org yg munafik(pdhal ia tpi blg tdk),
    Cntoh kcil, ddlam rkok trkandung ribuan zat yg brbhy, tpi te2p jg bnyk prkok.
    Trims,
    Salam.

    Reply
  22. By kuliner di medan on

    numpang lewat ya. Kalau mau jalan-jalan ke medan, or kalau mau wisata kuliner di medan, jangan lupa mampir di blog indrahalim.com ya… di situs itu lengkap reviewnya tuk resto or kedai yg menyediakan makanan enak di medan.. thx!

    [WORDPRESS HASHCASH] The poster sent us ‘1202440192 which is not a hashcash value.

    Reply
  23. By RRR on

    Serum maningitis untuk orang yang naik Haji itu asalnya dari BABI apa bukan ya?? Ttrus Kapsul2 untuk obat itu asalnya bukan dari BABI ya?

    Banyak kok yang makan bagian dari babi tanpa sepengetahuan mereka, bagaimana hukumnya untuk orang yang mengetahui tentang penggunaan bahan2 mengandung babi tetapi mereka tidak melarangnya sehingga banyak orang lain yang mengkonsumsinya tanpa tahu tentang hal tersebut?? BPOM dan MUI bertanggung jawab nih

    Reply
  24. By RRR on

    BTW

    Kambing yang suka makan sampah juga banyak loh, dan lagian kan bikin penyakit stroke?

    tetangga gue malah ada yang mati tidak lama setelah makan daging kambing… kok yang bikin orang sakit dan mati bisa dihalalkan?? Kok yang bikin orang jadi sehat di haramkan??

    Reply
  25. By RRR on

    Yang lucu tentang FLU babi adalah…orang2 yang makan babi malah sehat2 saja sedangkan orang2 yang ga makan babi banyak yang mati karenanya.

    Bagaimana bisa terjadi demikian?

    Reply
  26. By RRR on

    Pohon juga makan pupuk yang berasal dari KOTORAN mahluk hidup lainnya….kenapa buahnya boleh dimakan ya?? Bahkan ada juga pohon yang dikuburan buah tetap saja dimakan loh….tau sendiri kan tu pohon dari apa makanannya

    Reply
  27. By RRR on

    Ikan LELE laku sekali ya dan HALAL……padahal makanannya tau sendiri dah….

    Reply
  28. By RRR on

    Gara2 ga makan daging babi bertahun tahun gue malah gatal2 kulit dibadan…

    Reply
  29. By RRR on

    Untung babi di haramkan oleh Islam…kalau ngga tambah banyak keluar duit buat beli daging babi ne… kebanyakan yang nyari barang sedikit jadinya harga naik (hukum ekonomi)

    Reply
  30. By i dont know on

    aneh ya…dari 1 dari 5 agama di indonesia cman moeslim aja yg bilang babi haram…..dari ke 4 agama selain muslim sih menyatakan di alkitabnya, semua alam semesta beserta isinya adalah ciptaan tuhan….jadi islam kok brani ya bilang babi(ciptaan tuhan) itu haram ?????(tanda tanya besar)

    Reply
  31. By rocken on

    kalau setahu saya sih, di babi mengandung banyak penyakit, cacing2 dalam babi juga berpotensi menular ke manusia, selain itu secara kromosom babi dan manusia memiliki beberapa kesamaan, jd bila ada penyakit pada babi bisa menular ke manusia

    Reply
  32. By Comparateur forfait on

    wahhhh ada temennya nih, wah enak dunks ada senior. Aku yang pertama kali dateng nih, sendirian. Hehe. Jadinya jadi makhluk aneh bin ajaib disini. Kamu kul dimana yani? yupp..tetep ganbatte lah pokoke,,hehe

    Reply
  33. By Arrojaa on

    Keharaman babi telah dijelaskan dalam alquran… Al Baqoroh ayat 173, Al Maa’idah ayat 3, Al An `Aam ayat 145, An Nahl ayat 115.

    Reply
  34. By Actualité Secret Sto on

    Yang lucu tentang FLU babi adalah…orang2 yang makan babi malah sehat2 saja sedangkan orang2 yang ga makan babi banyak yang mati karenanya.

    yang lucu itu kamu, bikin pernyataan jauh api dari panggang

    Reply
  35. By Anung Solo on

    Saya sangat setuju dengan kenapa tidak boleh makan babi, karena hewannya jorok dan abnyak cacing pitanya 🙂

    Reply
  36. By Alvie on

    Saya tahunya karena didalam daging babi banyak cacing pitanya, jadi males banget makannya.

    Reply
  37. By sam on

    pemerintah kerajaan Saudi mengharuskan para calon jemaah haji di vaksin meningitis ( enzim babi ) ,

    ENZIM BABI MENYATU DENGAN MUSLIM

    https://www.google.com.bh/search?q=vaksin+meningitits&ie=utf-8&oe=utf-8&rls=org.mozilla%3Aen-US%3Aofficial&client=firefox-a&gws_rd=cr&ei=eFIkUp6FG4LorQekz4CYBA
    _____________________________

    gara gara ibadah haji , harga daging babi jadi naik melonjak , dikarenakan kebutuhan babi akan enzim babi meningkat untuk memproduksi enzim buat bahan vaksin meningitis , pemerintah kerajaan Saudi mengharuskan para calon jemaah haji di vaksin meningitis ( enzim babi ) ,

    ENZIM BABI MENYATU DENGAN MUSLIM

    https://www.google.com.bh/search?q=vaksin+meningitits&ie=utf-8&oe=utf-8&rls=org.mozilla:en-US:official&client=firefox-a&gws_rd=cr&ei=eFIkUp6FG4LorQekz4CYBA
    _______________________

    http://www.detiknews.com/read/2009/06/07/124228/1143735/10/mui-akan-tanyakan-wajib-vaksin-meningitis-ke-dubes-arab-saudi

    Minggu, 07/06/2009 12:42 WIB
    Kandung Enzim Babi
    MUI Akan Tanyakan Wajib Vaksin Meningitis ke Dubes Arab Saudi
    Jakarta – Majelis Ulama Indonesia (MUI) belum mengeluarkan fatwa tentang penggunaan vaksin meningitis terkait adanya enzim babi dalam vaksin tersebut.
    MUI akan melakukan pertemuan dengan Duta Besar Arab Saudi terlebih dulu untuk menanyakan penggunaan vaksin tersebut.

    “Sidang Komisi Fatwa MUI kemarin belum mengambil keputusan apa-apa,” kata Ketua
    MUI Amidhan kepada detikcom, Minggu (8/6/2009).

    MUI menerima surat dari Majelis Pertimbangan Kesehatan dan Syara Departemen Kesehatan (Depkes) yang isinya meminta MUI untuk memfatwakan soal penggunaan
    vaksin menginitis. Dalam surat itu dinyatakan, pabrik yang membuat vaksin itu membenarkan vaksin yang dibuat memang berinteraksi atau bersentuhan dengan enzim babi.
    “Karena bersentuhan dengan
    enzim babi itu ya sudah jelas vaksin itu haram. Tapi untuk penggunaannya untuk pergi umroh dan haji kita akan menanyakan dulu ke pemerintah Arab Saudi dalam hal ini kepada Dubes Arab di Jakarta,” jelas Amidhan.

    Setelah pertemuan dengan Dubes Arab, MUI baru akan bersidang lagi untuk menentukan fatwa penggunaan vaksin menginitis. Bila Dubes Arab Saudi mengatakan vaksin menginitis wajib dilakukan oleh calon jemaah haji dan umroh dan tidak ada
    alternatif lain, maka penggunaanya
    ______________________________

    http://www.bbc.co.uk/indonesian/news/story/2009/07/090723_muiedict.shtml
    Diperbaharui pada: 23 Juli, 2009 – Published 10:33 GMT
    Fatwa MUI soal vaksin meningitis
    Majelis Ulama Indonesia telah mengeluarkan fatwa penggunaan vaksin meningitis
    yang diputuskan boleh digunakan dalam keadaan  darurat.

    Keputusan ini berlaku bagi haji dan umrah wajib.
    bagi calon haji yang baru pertama kali dan muslim yang menunaikan umrah wajib, seperti memenuhi  nazar atau janji kepada Allah untuk melakukan umrah. Di luar haji dan umroh wajib itu, MUI mengharamkan penggunaan vaksin yang pembuatannya menggunakan enzim babi tersebut, kata Ketua MUI Ma’ruf Amin.
    “Untuk kali pertama haji berlaku hukum darurat yang difatwakan MUI. Yang mau kedua kali tidak berlaku, jadi bila divaksin hukumnya haram,”
    kata Ma’ruf dalam konferensi pers di kantor MUI. Namun, MUI menyatakan, penggunaan vaksin meningitis bagi calon jemaah haji kedua atau ketiga dan jemaah umroh yang bukan wajib, tetap haram.
    Pemerintah Arab Saudi mewajibkan vaksinasi meningitis kepada semua calon jemaah haji dan jemaah umrah menyusul wabah penyakit tersebut  di
    Makkah pada tahun 2000 yang menyebabkan 64 orang meninggal dunia.

    http://www.bbc.co.uk/mediaselector/ondemand/indonesian/meta/dps/2009/07/090723_muifatwa?bgc=003399〈=id&nbram=1&nbwm=1&bbram=1&ms3=22&ms_javascript=true&bbcws=1&size=au&bbwm=1
    _____________________________

    http://www.hidayatullah.com/berita/lokal/9014-indonesia-harus-segera-menemukan-vaksin-meningitis-halal.html

    Indonesia Harus Segera Menemukan Vaksin Meningitis Halal
    Wednesday, 12 August 2009 09:35  Nasional 

    Indonesia sebenarnya memiliki sumber daya yang cukup untuk memproduksi vaksin meningitis halal

    Hidayatullah.com—Pernyataan ini disampaikan Wakil Sekretaris MUI Pusat Dr HM
    Asrorun Niam Sholeh seusai acara Sosialisasi Penggunaan Vaksin Meningitis untuk Jamaah Haji dan Umrah yang diselenggarakan Lembaga Adokasi Muslim Indonesia
    (LAKMI) di Jakarta, Selasa (11/8).

    Niam Sholeh mengatakan, saat ini jamaah haji menggunakan vaksin meningitis bernama MencevaxTM ACW135Y yang diproduksi oleh Glaxo Smith Kline Beecham
    Pharmaceeutical-Belgium.

    Vaksin meningitis tersebut digunakan karena alasan lil hajat (keadaan mendesak) untuk kegunaan ibadah haji dan umrah. Vaksin meningitis tersebut sebenarnya haram karena bercamur dengan zat yang haram, babi.
    Dia menjelaskan, ini sebenarnya tantangan sekaligus peluang bagi masyarakat Indonesia melakukan penelitian yang serius agar menemukan vaksin meningitis
    halal. Para ilmuan dan ulama harus melakukan ijtihad dan jihad keilmuan untuk menemukannya. “Kalau melihat momentumnya yang merupakan kebutuhan umat Islam,
    wajib hukumnya bagi para ilmuan untuk menelitinya,”katanya.
    Selain itu masyarakat juga harus terus mengingatkan pemerintah, dalam hal ini Departemen Kesehatan. Karena Departemen tersebut telah berkomitmen dalam pelaksanaan ibadah haji 2010 mendatang menggunakan vaksin meningitis halal.

    Sementara itu Ketua LAKMI Azrai Ridho juga mengatakan hal yang sama. Menurutnya, Indonesia sebenarnya memiliki sumber daya cukup untuk memproduksi vaksin
    meningitis halal. Tinggal bagaimana political will pemerintah untuk
    merealisasikannya. Sebagai lembaga yang memproduksi obat-obatan milik
    pemerintah, Bio Farma harus menjadi pelopor dalam melakukan penelitian tersebut.

    Dia mengingatkan, Indonesia sebenarnya memiliki dana abadi umat (DAU) dengan jumlah sangat besar. Kalau memang dibutuhkan, dia mengusulkan agar dana tersebut
    digunakan untuk membiayai penelitian para ilmuan muslim agar masyarakat muslim tidak lagi menggunakan vaksin meningitis yang bercampur barang haram.

    Di samping itu, dia juga menjelaskan, usaha penemuan vaksin meningitis halal merupakan tanggung jawab seluruh negara berpenduduk mayoritas muslim, terutama
    Arab Saudi. Arab Saudi adalah negara yang mendapat banyak keuntungan dari setiap pelaksanaan ibadah haji. Apalagi Arab Saudi mewajibkan kepada seluruh calon jamaah melakukan imunisasi dan vaksinasi meningitis.
    Dari itu, dia meminta agar Arab Saudi memberikan dananya kepada peneliti-peneliti muslim sebagai bantuan dalam usaha menemukan vaksin meningitis
    halal. [pel/www.hidayatullah.com]

    Reply
  38. By cakdarwis on

    babi tuh haram bro.. coba makan daging babi trus taruhin soda pasti tuh anda akan tahu kenapa ga boleh makan daging babi

    Reply
  39. By peck on

    Percaya ttg ap yg d larang itu tidak baik untuk kita manusia dan apa yg d anjurkan itu baik untuk kita manusia…
    Karna al qur’an adalah kitab untuk segala zaman…
    Fakta ilmiah al qur’an pastilah tidak akan bertentangan dgn ilmu modern saat ini….
    Termasuk daging babi yg waktu 1400 thun yg lalu waktu pertama kali al qur’an d turunkan manusia d zaman itu belum menemukan alasan yg logis secara ilmu pengetahuan knp d larang…
    Tpi alhamdulillah…..!!!! Seperti yg d paparkan oleh saudara kita d atas yg pasti hal tersebut sudh d teliti dgn ilmu pengetahuan masa kini terbukti daging babi haram karena tidak baik untuk manusia…… Alahamdulillah…
    Dan masih banyak lagi fakta” ilmiah yg baru d temukan 100 200 atau 500 thun yg lalu atau yg baru d temukan d era moderen ini sesuai dgn isi al qur’an yg d mana sudah d tuliskan sekitar 1400 thun yg lalu….
    Al qur’an adalah wahyu kebenaran yg akan d jaga allah sendri sampai akhir zaman lgi… Dan kita tunggu saja fakta ilmu era modern apa lagi yg nantinya membuat yakin akan kebenaran al qur’an…
    Untuk saudaraku non muslim… Apakah belum cukup bukti dri al qur’an ini sebagai kitab kebenaran bagi mu… Apakah kamu baru benar” beriman jika tanda yg seperti d tulis al qur’an yaitu nabi isa (dlm nasrani di sebut yesus) turun k bumi???? Dan apakah kmu yakin bahwa kamu masih hidup pd zaman itu????
    Smoga dgn tulisan ini membuat sahabat” ku kaum nasrani terbuka dan lebih mengkaji lagi agama nya…
    Jika kamu ragu dgn al qur’an… Dan zakin dg al kitab mu… Buka n bacalah 2 kitab itu jika kamu menemukan 1 ayat saja dalam 2 kitab itu yg bertentangan satu sama lain maka baik dlm al kitab atau al qur’an bukan firman tuhan.. Melainkan tulisan tangan manusia… Karena jika kitab itu benar” firman tuhan maka tidak ada keraguan, pertentangan, kesalahan sedikitpun dalam kitab tersebut…
    Dan buktikan, siapa yg lolos dlm ujian ini… Al kitab mu kah??? Atau al qur’an??? Smoga allah tuhan kita membimbing ke jalan yg lurus….
    Aamiin…..

    Reply
  40. By Bank Soal UN SD on

    Daging babi menurut islam haram, bahkan memengnya saja sdh masuk najis mogholadhoh, tentu sdh banyak dokter yang membuktikan bahwa memang daging babi banyak bahaya nya

    Reply
  41. By Rizadi Kurniawan on

    Yaelah rempong amat jawabannya.

    tinggal aja jawab ke mereka yang gak paham tentang islam :
    “Maaf, kalo saya makan daging babi dan yang berkaitan dg babi, tubuh saya bakal bentol-bentol karena alergi.”

    bohong gak papa, demi kebaikan, daripada kebawa emosi sama celotehan mereka.

    Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *