.entry-content p { text-align: justify; }
January 6

Cross Culture Understanding

Apakah cross culture Understanding itu? CCU adalah sebuah studi untuk menjembatani dua kebudayaan atau kebiasaan antar negara, yang bertujuan untuk mendapatkan pemahaman atas perbedaan budaya dan kebiasaan dari dua negara tersebut.

Nah,pengetahuan ini sangat diperlukan bagi kita yang ingin melanjutkan studi di luar negeri, atau ingin bekerja, bahkan sekedar berwisata aja tetep dianjurkan untuk tahu bagaimana adat istiadat dan kebiasaan orang di daerah yang akan dituju. Gunanya apa? ya untuk menghindari kesalahpaman, juga supaya kita mafhum atas adat istiadat tersebut. Dan yang paling penting biar ga shock pas tahu pertama kalinya…hehe….mending tahu lebih dulu kan daripada pingsan nantinya….hehe

Well..berhubung saya udah lumayan lama tinggal di China, ya sebenarnya baru 4 bulan sih. Tapi at least saya sudah lumayan tau apa saja yang jadi kebiasaan orang2 sini. Mungkin 2 minggu awal saya benar-benar mengalami culture shock, coz banyak banget kebiasaan di daerah asal saya yang sama sekali jauh berbeda  dengan kebudayaan sini..

Lets check this out……

1. Budaya Basa Basi

Kalo di indonesia, pas ketemu teman atau kenalan kita di jalan pasti yang ditanyakan adalah ‘kamu mau kemana?’ atau ‘darimana neh”. Nah kalo di sini, setiap ketemu orang, pertanyaan dah beda..”kamu udah makan belum?’ Nah lho..saya pikir mau diajak makan atau mau ditraktir gitu,,eh ternyata orang nanya kayak gitu cuma buat basa- basi aja.hehe

2. Budaya Makan

Di sini, makan juga dapat dikatakan bekerja coz semua masalah bisa diselesaikan di meja makan. Dari masalah bisnis, pribadi, atau hal lain. Dan mereka suka sekali mengundang makan. Nah, kalo misal kita diundang makan maka kita harus memberikan buah tangan untuk tuan rumah, ya misal buah-buahan or barang lain.

Ohya,,kalo makan disini juga ga selalu harus pesan minum. Kalo disini biasanya orang2 suka minum sup sebelum makan. Jadi kalo mau nyari es teh or es jeruk di kantin ga bakal ada,,hehe..

3. Budaya Mentraktir

Nah, disini kalo habis makan bareng sama teman, pasti rebutan siapa yang mau bayar billnya. JAdi disini dianggap sopan kalo kita menawarkan diri untuk membayar tagihan makan. Ini termasuk salah satu basa-basi juga, hehe pas pertama dateng saya selalu dibayarin oleh teman, saya pikir dia serius mau traktir. Tapi lama-lama kok jadi aneh,,akhirnya saya ngedong kalo tawarin diri buat bayarin cuma sekedar basa basi. hehe…

4. Budaya Tidur

Mmm jangan kaget yah,,kalo di tempat kita setiap orang tidurnya di kasur, walau sekedar kasur busa atau kapuk randu. Tapi disini nggak, jarang sekali masyarakat yang tidur pake kasur. MEreka pada pake tiker dari bambu aja, dan kalaupun ada yng pake kasur, tebelnya tidak seberapa, cm 10cm an kira2. Bukan karena mereka g punya uang buat beli kasur, tapi memang tradisinya begitu. Tapi kalo di hotel tetep fasilitasnya sama kyk di Indonesia.

5. Budaya di Toilet

Nah lho,,jangan pikir toilet disini sama kayak di indonesia,,bedaaa jauhh….jangan harap bisa nemuin air di dalam kamar mandi. Toilet2 di tempat umum biasanya tak berpintu..Bahkan ga jarang anda bakal nemuin harta karun di kloset yang belum disiram ama orangnya..wwkkwkkk..jadi siap2 kantong plastik buat muntah dan jangan lupa selalu bawa tisu basah kemana-mana. Hehe..

6. Budaya Mandi

Di Indonesia, kita wajib mandi 2 kali sehari, sebelum beraktivitas pada pagi hari, dan juga sore hari setelah selesai beraktivitas. Kalo disni, pagi hari cukup dengan cuci muka dan gosok gigi, malam hari pas mau tidur, barulah mandi. Mungkin beda cuaca kali ya..menurutku sih wajar aja kalo musim dingin ga mandi,,dingin kan, tapi kalo musim panas dan gugur,,,,,ampun deh! bisa pingsan gara2 bau ketek kl pas naik bis or di jalan2..haha

7. Budaya On Time

Mmm..bener2 deh disini saya dilatih disiplin. Lha gimana, di Indonesia saya dah terkenal sebagai tukang ngaret, dari SMA malah, kalo berangkat sekolah sering terlambat dan dihukum nyabut rumput sama guru BK. Apalgi pas kuliah di Jogja,,beuhh..janjian dengan saya jam 9. 00 it means jam 9.30 atau jam 10 bagi saya. Hahaha…Tapi disini ga berlaku ngaret2an,,walaupun janjian makan bareng, or sekedar mau main. Harus tetep tepat waktu, biasanya 5 menit sebelumnya sudah datang duluan.

Kayaknya baru segitu deh pemahaman saya tentang budaya dan kebiasaan rang China daratan. Lain kali saya sambung lagi deh.. Moga bermanfaat bagi yang baca..hehe



Copyright 2018. All rights reserved.

Posted January 6, 2010 by intan rawit in category "Just Something Personal

21 COMMENTS :

  1. By venty on

    analisis yang menarik…
    perbandingan yang cukup bisa dijadikan tolak ukur ya? hehehe

    Reply
  2. By indra on

    emm…jorok2 tp maju ye negaranya.g ky kita..bosen jd negara SB mulu…hee.

    Reply
  3. By La Sariu on

    perbedaan bukan untuk dibeda-bedakan, tapi untuk dipahami agar tidak kemudian menimbulkan conflict of culture. Yang pasti dari sesuatu yang beda akan melatih kita untuk bisa mengerti sisi lain dari kehidupan kita sehingga kita dapat belajar dan mengambil manfaat dari padanya. Bukankah belajar itu tidak mengenal kata terlambat dan batas waktu. Perlu di ingat di negara kita sering kata terlambat atau sebaliknya tepat waktu menjadi bias, karena ada faktor kulture yang berhubungan dengan adat lain.

    Reply
  4. By ferdy on

    Analisi bik..
    tpi bagaimana dengan budaya konsep waktu ??

    Reply
  5. By Ana on

    Thanks tas sharingx. dngn begitu qt bs mengenal buadaya dan adat negeri lain….

    Reply
  6. By ruli on

    dulu wkt aku tinggal sm mhs2 dari Guang Xi, mrk bangun pagi hampir jam 8, mepet waktu masuk kuliah. tp tetep bs on time ke kelas. aku perhatikan ternyata mrk gak mandi krn aku gak pernah denger suara grujuk2 air dr kamar mandi. hahaha….XD

    Reply
  7. By Ruang Ilmu on

    Oalah ternyata tujuannya untuk mendapatkan pemahaman atas perbedaan budaya dan kebiasaan dari dua negara tersebut. jadi tau deh sekarang . . .sippp kak!

    Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *