November 28

Berburu Tulip di Gunung Qingxiu

p1150478

Qingxiu shan (青秀山) scenic spot merupakan salah satu dari tempat yang wajib dikunjungi kalau kita berkunjung ke kota Nanning, Guangxi. Dengan total luas area 13 km persegi, Qingxiu Shan ini memiliki  sejumlah kebun raya, taman-taman bunga, pagoda, istana, area bermain anak-anak, dll. Pokoknya super lengkap deh! Saking luasnya ni taman bakalan ga cukup waktu sehari buat liat-liat semua obyek wisatanya.

Map of Qingxiu Shan Scenic Spot
Map of Qingxiu Shan Scenic Spot

Sejarah Gunung Qingxiu, Nanning

Nama gunung Qingxiu sendiri berarti gunung yang hijau dan permai. Ternyata tempat ini sudah ada dari jaman dinasti  Sui (581-618) dan Tang (618-907) loh! Taman ini benar-benar mencapai puncak kejayaannya pada masa dinasti Ming ((1368-1644) tetapi mulai diabaikan dan tak terurus keberadaannya pada masa dinasti Qing. Setelah tahun 1968, akhirnya area ini dibangun dan dipercantik kembali oleh pemerintah lokal yang membangun sekitar 23 obyek wisata baru di area ini.

Continue reading

November 23

Catatan Proses Kelahiran Si Buah Hati

29 Agustus 2016

“Mba, bayinya harus dilahirkan hari ini juga ya!” kata dokter Ayu, “Ga bisa nunggu lagi nih mb, riskan sekali karena lingkar kepalanya sudah mencapai 9,7 cm kalau harus menunggu lagi bisa berkembang jadi 10 cm lebih nanti ga bisa normal lho lahirnya, siap diinduksi ya!” lanjutnya tegas. Kenapa dokter akhirnya menyarankan induksi karena HPL saya sudah lewat dari seminggu jadi mau ga mau harus diambil tindakan.

OEMJIIII….D.I.I.N.D.U.K.S.I ? ?

Seriously? Gila dengar kata diinduksi kayaknya horor banget yak. Sudah banyak cerita-cerita  dari kawan tentang seram dan sakitnya diinduksi yang berlipat-lipat dari lahiran normal. Ada yang diinduksi dan ditengah jalan ga tahan sakitnya trus minta operasi aja, ada juga yang udah diinduksi pake obat, infus tapi tetep ga mempan and akhirnya operasi, dan masih banyak cerita lainnya pastinya yah. Adik saya juga sempat heboh waktu tau kabar ini sampai nyuruh saya ganti dokter  atau langsung minta SC aja karena dia takut saya bakal ga tahan sama sakitnya.

Hmmm…sempat panik juga sih tapi setelah dipikir-pikir dan ditimbang-timbang ya sutralah nurut aja ama dokter. Pasrah aja lah intinya

“Lah, orang melahirkan ya rasanya sama kayak gitu mba “Kata bu dokter sambil tersenyum “Pasti sakitnya sama aj, ya udah dinikmati aja yah!”

Okeh sip! Jadi mantranya adalah NIKMATI RASA SAKIT waktu melahirkan yah!

Fine…

Bismillah…

Pukul 20.00 WIB saya dipersilahkan ke ruang bersalin, setelah menunggu beberapa saat akhirnya ada seorang ibu bidan yang menghampiri saya

“Ibu sudah puasa?” tanya ibu bidan sambil mempersiapkan jarum suntiknya.

“Puasa apa bu?” tanya saya heran

“Loh, ibu bukannya sudah diinformasikan untuk persiapan operasi SC ya?” kata bu Bidan.

“Hah, operasi? Dokter Ayu ga bilang operasi tuh cuma diinduksi aja bu” Ujarku sambil deg-degan, kenapa ane jadi operasi yak batinku.

“Ohhh, ibu pasiennya dokter Ayu? Bukan dokter Toni? “tanyanya

“Bukan buu”

“Oh, dengan ibu Sari bukan ya?” bu Bidan mulai bingung dan berhenti menyiapkan suntikan.

“Bukan bu, saya ibu Intan” kataku lega, fiuuuhhh!

“Ohh maaf ya bu, coba saya cek lagi” bu bidan mulai keki dan undur diri.

INI KENAPA GA TANYA NAMA DI AWAL SIH!! Ngeri banget kan kalau tau-tau ane disuntik trus dibawa ke ruang operasi! Untuuuungg aja masih belum disuntik yak! Bisa berabe ni..hahhaa

 

…AND THE BATTLE BEGIN!

Giving birth should be your greatest achievement not your greatest fear

img_20160829_204020_hdr
Fighting Intan Ssi!

Akhirnya datanglah lagi seorang bidan, dan kali ini benar-benar make sure dulu informasi saya seperti nama, alamat, dokter SPOGnya siapa, dll. Setelah semua selesai dikonfirmasi, bu Bidan segera mengambil darah saya untuk dicek dan juga ada tes HIV. Wajib ini katanya tes HIV. Okelah awak manut aja…

Then, sebutir obat dijebloskan dengan semena-mena ke dalam jalan rahim saya. Menurut penjelasan bu bidan, obat ini akan bereaksi maksimal 4-6 jam setelah dimasukkan, jika tidak ada reaksi maka induksi akan dilanjutkan dengan menggunakan cairan infus, naaah jika tidak mempan juga barulah jalan terakhir mau ga mau harus operasi SC. Fiuhh…

Tik tak tik tuk…

Waktu udah merambat sampai pukul 23.00 WIB and perutku cuma baru kerasa kencang-kencang bentar. Oemjii pikiranku udah kalut duluan.  Alhamdulillah setelah lewat pukul 11 malam mulai kerasa mulesnya. Rasanya ga usah ditanya ya aduhaiii pokoknya, maknyus! Udah ga tahan nangis dan teriak kesakitan tapi dimarahin bu bidannya “Ayo bu ditahan sakitnya,  tenaganya dihemat ya! Nanti jalan lahirnya bengkak lho kalau gitu terus!” Setelah itu bu bidan kasih tau cara ambil dan keluarin nafas pas pembukaan. Ternyata saya salah pas ambil nafas trus saya keluarin dikit-dikit dan ditahan-tahan, itu buat ngeden terakhir nanti ternyata. Jadi pas lagi kontraksi keluarin nafasnya langsung sekaligus, huh hah huh hah kayak orang makan cabe gitu lah yak.

Begitu diperiksa ternyata sudah bukaan dua, jeda antara kontraksi satu ke kontraksi berikutnya masih lumayan lah ya buat istirahat merem sebentar. Pukul 12 malam bukaan sudah bertambah  jadi bukaan 4 karena sakitnya semakin luar biasa dan jedanya semakin pendek, yahh itungan berapa kali tarik nafas udah sakit lagi. Omaigattt untung ada ibu nemenin jadi saya bisa pegangan tangan dan lengan beliau waktu nahan sakitnya kontraksi. Ya Allah ternyata begini rasanya ya dulu ibu lahirin saya, langsung deh minta maaf dan minta ampun sama ibu. Huhuuu….

Saat itu pergantian detik demi detik rasanya seperti seabad! Tapi setelah baca doa-doa, dzikir dan  mantra “THIS TOO SHALL PASS” sambil liatin foto bayi Uways yang saya genggam erat-erat di tangan saya akhirnya waktu beranjak juga menuju pukul dua dini hari. Jeda kontraksinya semakin dekat dan sakitnya udah luar biasa, eeh ternyata pas diperiksa bidan masih BUKAAN 4!

Ya Allah…beberapa jam udah berlalu tapi masih belum juga nambah bukaanya! Saya langsung stress dan panik, tapi entah dapat bisikan darimana saya pengen turun dari ranjang dan mau pipis ke toilet. Padahal buat berdiri aja udah ga sanggup karena kontraksinya udah lebih cepat datangnya, tapi saya tetap maksa. Akhirnya dengan susah payah dan dibantu ibu, saya bisa juga BAK di toilet dan pas disanalah rasanya kayak mau ambrol isi perut saya. Darah juga udah kelihatan mengalir sedikit. Pokoke rasanya udah ga genah-genah *hahaha campur-campur dah bahasanya.

Kejadian paling epic adalah waktu saya kembali naik ke atas ranjang tiba-tiba ada dorongan luar biasa dari perut ke jalan lahir seperti ada sesuatu yang keluar dan pecah. Saya sontak teriak dengan hebohnya “Aaaahhh udah keluar bu, udah keluarrr, ”

Dua bidan langsung mendatangi saya sambil liat kondisi saya ‘Oooh baru ketubannya yang pecah mbak” sambil nublesin jarinya ke dalam mulut rahim saya untuk mengecek bukaannya.

“Baru bukaan 9 mbak, tahan dulu ya bentar lagi jangan ngeden dulu” Ujar bu Bidan

“Aduhh bu, ga tahaan ini buu udah mau keluar bayinya buu, aaaaaa” Saya udah teriak-teriak ga karuan nahan si bayi yang dah di ujung tanduk.

“Ayo badannya dimiringin lagi bu, ditahan dulu ya ditunggu bukaan 10 dulu baru ngeden” Napasnya kayak tadi ya huh hah huh hah langsung keluarkan semua jangan ditahan”

Ya Allah…ini bayi udah mau mbrojol tapi ane disuruh nahan cyiin! Sakitnya kekmana coba  udah sampai di atas ubun-ubun plus ga ada  jeda sama sekali! Aaaaa kagak nahann ciin…

Akhirnya saya udah ga bisa nahan lagi dan teriak-teriak ke bu bidannya, “buuu ini udah mau keluar buu..aaaarhh” pokoke jeritannya udah histeris tingkat dewa lah yak. “Oke…ayo sekarang telentang badannya ya bu” kata bu Bidan.

Akhirnya dengan susah payah membalikkan badan, saya bisa telentang dan kaki saya diletakkan di sandaran kaki ranjang bersalin. Ajaibnya dengan sekali tarikan napas tiba-tiba seperti ada yang meluncur keluar…mak broooll…bayi dan air ketuban semuanya keluar…oeeekkk…oekkk…terdengar tangisan bayi saya.

Alhamdulillah Ya Allah, tanpa drama mengejan, tanpa drama  sakit kontraksi lama-lama, tanpa cakaran dan teriakan geje, bayi saya lahir dengan sehat, selamat dan normal.

Alhamdulillah Puji Syukur ke Hadirat Allah S.W.T telah lahir putri kedua kami pada tanggal 30 Agustus 2016 pukul 03.30 WIB dengan BB 3,45 kg dan panjang 51 cm.

Ainan Salma

Akhirnya kita bertemu juga, Nak!

Semoga kelak bisa jadi manusia yang bermanfaat bagi sesama ya Nak! I’m so happy becoming your mom.

 

Hug and Kiss

Mamak, Bapak dan Mas Uways

 


 

 

August 25

Keep Calm, I’m Waiting for You, My Baby Girl

Keep Calm, I'm waiting for my baby girl

Dear My Baby Girl,

For you, I’d wait

Waktu terus merangkak maju, Nak dan kini lewat sudah 4 hari dari perkiraan HPL yaitu tanggal 22 Agustus namun belum juga ada tanda-tanda adek mau keluar dari perut mamak. Hmmm, mamak udah mulai sedikit gelisah nak, sudah mulai ga sabar pengen segera melihat wajahmu, memelukmu dan pastinya menyusuimu. Tapi agaknya kamu masih betah ya di rahim mamak? Semoga bisa cepat keluar ya anakku sayang 🙂

My Baby’s Progress

Ohyes, sekarang beratmu sudah 3,3 kg nak pantes udah berat banget ni perut. Dokter udah wanti-wanti mamak buat diet. Iyaa DIET! Oemjii, dokter bilang ke mamak untuk kurangin makan nasi, gula dan karbo. Owww padahal mamak lagi demen banget ngemil donat, mie godhok, sama cheese cake. Hahaha, terpaksa deh putus hubungan dulu sama mereka, daripada susah ntar ngedennya gara-gara adek kegedeean di dalam.

Mas Uways dah ga sabar ketemu kamu, dek!
Mas Uways dah ga sabar ketemu kamu, dek!

Ngidam apa, Mak?

Continue reading

August 7

Memulai Hidup Baru “Belajar Menjadi Seorang Minimalis”

Mumpung masih bulan syawal *eh udah lewat yah? hahaha, masih bisa lah ya ngucapin Minal Aidzin Wal Faidzin. Mohon maaf lahir batin yaa teman-teman semua 🙂

Lebaran kali ini berasa spesial banget, spesial rempong dan ribetnya. Rempong karena aktivitas lebaran juga dibarengi dengan aktivitas pindahan rumah dengan barang-barang yang seabrek. Dan parahnya hampir sebagian besar itu adalah barang-barang saya! Parah lagi kebanyakan barang  tersebut adalah barang yang ga jelas kegunaannya dan hampir ga pernah saya pakai, tapi kok ya masih disimpan gitu. Ckckck

Oh Wo de Tian! Oh My Lady Gagaa, helllp!!! *tertimbun tumpukan barang

Di tengah kebingungan dan kegalauan tersebut, entah angin apa yang membuat saya untuk cari tahu lebih banyak tentang Hidup Minimalis. Suami saya sering protes dan komen juga, mbok ya hidup minimalis kayak orang Jepang itu lhoo, baju ga usah banyak-banyak, piring dan gelas secukupnya, beli barang kebutuhan pokok aja, dll. Awalnya sih saya anggap angin lalu saja karena saya pikir punya banyak barang, baju, perlengkapan toilet, dapur, akan sangat bermanfaat nantinya. Yang penting punya, pasti kepake juga nantinya, itu prinsip atau lebih tepatnya justifikasi saya dalam menimbun barang.

Having More with Less

Continue reading

June 21

Made in Jogja, Built in China

The greatest gift I've ever received

Well, actually this is the story about my second pregnancy. Yeahh seriously?

Loh kok bisa? kan lagi tugas di China setahun? Trus, siapa yang menghamili? Wkakakk…ya suamiku lah yaww masak suami orang, hihi. Serius? Iyaaa, ceritanya panjang deh jadi di awal semester ganjil kemarin saya ambil cuti untuk mengantar Uways pulang ke Jogja dan nemenin dia opname sampai sembuh total. Setidaknya ada waktu dua bulan  yang mungkin dimanfaatkan sebaik-baiknya oleh Bapaknya Uways. LOL

Masa-masa Uways sakit sewaktu opname di China dan lanjut opname di panti rapih selama hampir lebih dari dua bulan benar-benar ujian terberat dalam hidup saya. Rasanya ingin ambil alih semua penyakit Uways, ga tega liat badannya yang tinggal tulang, wajahnya tirus dan dengar tangis kesakitannya tiap kali diambil darah atau ganti jarum infus.  Bahkan dia sampai ganti jarum infus sebanyak 3 kali soalnya maksimal pemasangan infus cuma sampai 7 hari. Ya Allah, rasa-rasanya mau give up, down banget lah, saya merasa ini semua salah saya. Kenapa juga harus bawa dia jauh-jauh, coba kalau ga ikut pasti dia ga bakal menderita kayak begini. I feel sad, down, depressed, pokoknya tiap malam pasti saya menangis sedih menyesali kebodohan diri sendiri. Kalau saja saya bisa mengulang waktu….

Ternyata Tuhan sudah merencanakan sesuatu yang indah, setelah semua cobaan yang kami alami. Setuju banget dengan quote di atas kalau the most  beautiful rainbow and sunshine comes after the worst storm! Allah memberikan hadiah yang sangat manis untuk saya, Alhamdulillah.

My first trisemester (Week 1-12)

Continue reading

April 28

INILAH 5 MENTAL YANG MEMBUAT KITA SEMAKIN TERGUSUR DI NEGERI SENDIRI

Sebenarnya udah lama saya memendam rasa ingin mengeluarkan opini dan uneg-uneg terkait permasalahan ekspansi para mahasiswa China yang berbondong-bondong datang ke negeri kita untuk belajar bahasa Indonesia. Banyak sekali opini miring tentang hal ini, yang bilang mereka bakal mengancam keberadaan para sarjana lokal, ngurangin lapangan pekerjaan kitalah, dan yang paling ditakutkan adalah kedepan mereka bakal jadi bos-bos perusahaan multinasional China yang nantinya bakal membantu “mengolah’ atau bahasa sadisnya mengeksploitasi Sumber Daya Alam kita. Gajinya jangan ditanya bok, mungkin ga ada seupilnya gaji orang lokal.

Trus di mana posisi tenaga kerja kita??

Kalau sudah begini, siapa mau disalahkan? Pemerintah kita? Pemerintah China? Kebijakan MEA? Internasionalisasi? Atau salahnya Rangga? atau saya sebagai pengajarnya? Jiaahhh

Nah loh, daripada sibuk nyari kambing hitam, mari kita instropeksi dan berkaca. Sebenarnya apa sih yang bikin kita ga maju-maju dan semakin tertindas di negeri sendiri? Yuuuk cekidott….

1. MENTAL TEMPE

Continue reading

April 8

Gembel Ningrat

Jika terpaksa engkau menggembel

Menggembelah dengan bersahaja

by Intanrawit

*PENTING!

Hahaha

Buat para backpaker yang berlangganan pesawat lowcost sejuta umat; Air Asia, pasti sudah tidak asing lagi dengan sebuah kegiatan yang lumayan membosankan dan juga sedikit banyak mengorbankan perasaan, dimana kita harus menghabiskan waktu berapa jam sampai puluhan jam untuk menunggu penerbangan berikutnya. Yep TRANSIT. Ouyeah! Maklum tiketnya murah, jadi sebagai konsekuensinya ya harus mengorbankan waktu dan perasaan untuk transit dalam jangka waktu yang lumayan lama sebelum sampai ke tujuan. Lamanya berapa jam mak? Yah kadang 12 jam bahkan seringnya 16 jam.

Ow!

Continue reading

February 22

Jogja Berasa Bali cuma ada di Queen of South Resort, Yogyakarta

Ini di mana, mak? Kerenn bangettt

Mak, kayak di Bali ya?

Hah? Parangtritis? Masyaallah….

Iyess, indeed! JOGJA RASA BALI kesan kami sekeluarga waktu kemarin menginap satu malam di Queen of South Resort, Parangtritis, Yogyakarta. Kok bisa? Iyaaa…seriusan lho, dari penataan taman, view langsung ke pantai Parangtritis, dan fasilitas beach view pool-nya yang oke punya. Ga sah jauh-jauh ke Bali deh buat menikmati sunset sembari leyeh-leyeh berendam di kolam renang. Berapaan Mak? Mehong ga? Hmm ya relatif sih ya kalau mahal atau tidak, tapi menurut kami it is worth to spend our money untuk kepuasan yang didapatkan.

Well gaes, kali ini saya akan mencoba mereview hotel ini ya, pastinya ga 100 persen sempurna yah karena sejatinya kesempurnaan hanyalah milik sang Pencipta. Tsahh…tul kaan? Continue reading

February 16

Go Green, Go Fun and Go creative di Eco Green Park, Batu, Malang

Kreatif, menyenangkan dan ramah lingkungan!

Yup, itu adalah kesan kami waktu berkunjung ke Eco Green Park, yang masih di bawah naungan Jatim Park Group, Batu, Malang. Konsep wisata yang sangat cocok untuk keluarga yang ingin mengenalkan edukasi secara menyenangkan kepada anak dengan  kreatif dan pastinya ramah lingkungan.

Jadwal kami di hari ketiga ini memang mengunjungi Jatim Park 2 karena menurut informasi dari kawan, saudara dan juga informasi dari para blogger Jatim Park 2 lebih lengkap wahananya, bisa bermain dan belajar. Tapi pas sampai di loket Jatim Park 2, pilihannya cuma ada dua. Paket pertama ada dua wahana yaitu Batu Secret Zoo dan Museum Satwa, harga tiketnya 105rb. Paket kedua lebih lengkap, dua tempat tadi Batu Secret Zoo, Museum Satwa ditambah satu tempat yaitu Eco Green Park dengan tiket dibandrol 125rb. Continue reading